Wirausaha Adalah

Diposting pada

Selamat datang di Dosen.co.id, web digital berbagi ilmu pengetahuan. Kali ini PakDosen akan membahas tentang Wirausaha? Mungkin anda pernah mendengar kata Wirausaha? Disini PakDosen membahas secara rinci tentang pengertian, pengertian menurut para ahli, ciri, karakteristik, manfaat, tujuan, fungsi, prinsip, sifat, tipe, faktor, proses dan contoh. Simak Penjelasan berikut secara seksama, jangan sampai ketinggalan.

Wirausaha: Pengertian, Ciri, Karakteristik, Manfaat Serta Tujuannya

Pengertian Wirausaha

Wirausaha ialah seseorang yang menjalankan suatu usaha untuk memperoleh laba dimana dalam prosedurnya dapat membentuk sesuatu yang produktif dan mempunyai faedah lebih. Wirausahawan atau seseorang wirausaha juga harus mempunyai perilaku yang khusus dan menyatu pada diri sendiri misalnya keyakinan diri. Sehingga bisa mendirikan seseorang untuk mempunyai keinginan lebih untuk mencari akal sesuatu yang lebih dahulu belum sempat dijalankan.


Pengertian Wirausaha Menurut Para Ahli

Berikut ini adalah beberapa pengertian wirausaha menurut para ahli yaitu:

1. Menurut Robbin & Coulter

Kewirausahaan adalah proses di mana seorang individu atau kelompok individu menggunakan upaya terorganisir dan sarana untuk mencari peluang untuk menciptakan nilai dan tumbuh dengan memenuhi keinginan dan kebutuhan melalui inovasi dan keunikan, tidak peduli apa sumber daya yang saat ini dikendalikan.


2. Menurut Soeharto Prawiro

Kewirausahaan adalah suatu nilai yang diperlukan untuk memulai suatu usaha (start-up phase) dan perkembangan usaha (venture growth).


3. Menurut Acmad Sanusi, 1994

Kewirausahaan adalah suatu nilai yang diwujudkan dalam perilaku yang dijadikan dasar sumber daya, tenaga penggerak, tujuan, siasat, kiat, proses, dan hasil bisnis.


4. Menurut Jean Baptista Say (1816)

Seorang wirausahawan adalah agen yang menyatukan berbagai alat-alat produksi dan menemukan nilai dari produksinya.


5. Menurut Frank Knight (1921)

Wirausahawan mencoba untuk memprediksi dan menyikapi perubahan pasar. Definisi ini menekankan pada peranan wirausahawan dalam menghadapi ketidakpastian pada dinamika pasar. Seorang worausahawan disyaratkan untuk melaksanakan fungsi-fungsi manajerial mendasar seperti pengarahan dan pengawasan.


6. Menurut Harvey Leibenstein (1968,1979)

Kewirausahaan mencakup kegiatan-kegiatann yang dibutuhkan untuk menciptakan atau melaksanakan perusahaan pada saat semua pasar belum terbentuk atau belum teridentifikasi dengan jelas, atau komponen fungsi produksinya belum diketahui sepenuhnya.


7. Menurut Penrose (1963)

Kegiatan kewirausahaan mencakup indentifikasi peluang-peluang di dalam sistem ekonomi. Kapasitas atau kemampuan manajerial berbeda dengan kapasitas kewirausahaan.


8. Menurut Israel Kirzner (1979)

Wirausahawan mengenali dan bertindak terhadap peluang pasar. Entrepreneurship Center at Miami University of Ohio: Kewirausahaan sebagai proses mengidentifikasi, mengembangkaan, dan membawa visi ke dalam kehidupan. Visi tersebut bisa berupa ide inovatif, peluang, cara yang lebih baik dalam menjalankan sesuatu.


9. Menurut Raymond, (1995)

 Wirausaha adalah orang yang kreatif dan inovatif serta mampu mewujudkanya untuk meningkatkan kesejahteraan diri masyarakat dan lingkungan.


10. Menurut Kasmir (2006) 

Wirausaha adalah orang yang berjiwa berani mengambil resiko untuk membuka usaha dalam berbagai kesempatan.


Ciri-Ciri Wirausaha

Berikut ini terdapat beberapa ciri-ciri dalam wirausaha yang baik, yakni sebagai berikut:

  • Selalu Berpikir Positif

Berpikir positif selalu sebagai kondisi yang penting dalam setiap tahap yang kita tempuh dalam hidup. Demikian pun dengan berwirausaha, anda kudu berpikir positif setiap kesempatan yang ada sehingga anda tidak dibuntuti oleh rasa bimbang karena mengalami suatu kegagalan dalam berwirausaha dan anda akan berperilaku pesimis pada setiap keadaan yang berlangsung pada saat melaksanakan usaha.


  • Bersikap Percaya Diri

Selain mempunyai sikap yang tegar anda juga harus mempunyai rasa percaya diri yang sangat besar dalam melaksanakan usaha yang anda jalankan sendiri.


  • Tegar Mengambil Setiap Resiko

Resiko akan selalu ada dalam setiap preferensi atau hasil yang anda buat, maka dari itu anda kudu selalu tegar setiap mendapati resiko apapun yang kira-kira terjadi pada usaha anda kedepannya.

Baca Lainnya :  Karya Ilmiah

  • Berjiwa Pemimpin

Ini juga sebagai pokok utama anda dalam menjalankan suatu perusahaan karena disini anda merupakan pemimpinnya.


  • Selalu Mengarah ke Depan

Seorang wirausaha otentik harus selalu tersedia dalam berasumsi bagaimana keadaan ke depan dan mempunyai prakiraan yang jitu dalam memilih kesempatan yang baru untuk meningkatkan usahanya.


  • Mengarah Pada Hasil

Setiap anda melakukan tugas berupa seorang wirausaha, kemudian anda harus selalu mengarah pada setiap perolehan yang ada.


Karakteristik Wirausaha

Berikut ini terdapat beberapa karakteristik dalam wirausaha, yakni sebagai berikut:

1. Mempunyai Sifat Jujur

Kejujuran ialah kondisi pokok dalam melakukan usaha atau sebagai seorang wirausahawan yang berhasil.


2. Selalu Disiplin

Memikiran bahwa anda tidak mempunyai pimpinan yang akan memperingkatkan apabila anda terlampang hadir ke tempat kerja atau pada saat anda keliru dalam bekerja.


3. Kreatif dan Inovatif

Kreatif ialah keahlian individu dalam membuat sesuatu yang berbeda, sementara inovasi ialah sebuah inovasi baru dan seseorang wirausaha harus mempunyai inovasi-inovasi yang baru untuk perusahaan tersebut atau tempat usaha anda sendiri.


4. Mempunyai Tanggung Jawab Tinggi

Mulailah dengan bertanggung jawab pada diri anda sendiri dengan mempunyai gigih hakikat yang kongkret dan pasti saat anda akan mengambil langkah melaksanakan usaha.


Manfaat Wirausaha

Berikut ini terdapat beberapa manfaat dalam wirausaha, yakni sebagai berikut:

  • Memaksimalkan diri sendiri
  • Mengungkapkan pada diri sendiri bahwa kita sanggup memelopori perusahaan kita sendiri
  • Terdapat kesempatan dalam memperoleh laba dari setiap hasil kerja keras kita
  • Meningkatkan lapangan kerja bagi orang yang memerlukannya
  • Menolong masyarakat sekitar dengan usaha yang jelas dan terbuka aktivitas usahanya
  • Terdapat peluang untuk menjalankan sebuah transformasi
  • Kesempatan dalam memperoleh laba tanpa batas

Tujuan Wirausaha

Berikut ini terdapat beberapa tujuan dalam wirausaha, yakni sebagai berikut:

  1. Memberikan pemahaman pada masyarakat mengenai kewirausahaan
  2. Melatih pendirian, tingkah laku dan motivasi serta keahlian dalam menjadi wirausahawan
  3. Mengembangkan jumlah wirausaha yang mempunyai keunggulan baik
  4. Bisa meningkatkan juga memakmurkan masyarakat

 Fungsi Wirausaha

Pada dasarnya manusia membutuhkan makan, minum, pakaian, dan sebagainya. Kebutuhan itu akan semakin meningkat seiring dengan kemajuan zaman yang menuntun manusia untuk melakukan kegiatan konsumtif. Pengangguran yang semakin meningkat kalau tidak ditanggulangi akan membuat manusia berpotensi ke arah negatif. Oleh karena itu, dibutuhkan jiwa kewirausahaan bagi setiap manusia sehingga menekan jumlah pengangguran.

Setiap Wirausaha memiliki fungsi pokok dan fungsi tambahan sebagai berikut:

  • Fungsi pokok wirausaha yaitu:
  • Membuat keputusan-keputusan penting dan mengambil resiko tentang tujuan dan sasaran perusahaan.
  • Memutuskan tujuan dan sasaran perusahaan.
  • Menetapkan bidang usaha dan pasar yang akan dilayani.
  • Menghitung skala usaha yang diinginkannya.
  • Menentukan modal yang diinginkan (modal sendiri atau modal dari luar).
  • Memilih dsan mernetapkan  kreteria pegawai/karyawan dan memotivasinya.
  • Mengendalikan secara efektif dan efesien.
  • Mencari dan menciptakan cara baru.
  • Mencari terobosan baru dalam mendapatkan masukan atau input serta mengelolahnya menjadi barang atau jasa yang menarik.
  • Memasarkan barang dan jasa tersebut untuk memuaskan pelanggan dan sekaligus dapat memperoleh dan mempertahankan keuntungan maksimal.
  • Fungsi tambahan wirausaha, yaitu:
  • Mengenali lingkungan perusahaan dalam rangka mencari dan menciptakan peluang usaha.
  • Mengendalikan lingkungan ke arah yang menguntungkan bagi perusahaan.
  • Menjaga lingkingan usaha agar tidak merugiakan masyarakat mauoun merusak lingkungan akibat dari limbah usaha yang mungkin dihasilkannya.
  • Meluangkan dan peduli atas CSR. Setiap pengusaha harus peduli dan turut serta bertanggung jawab terhadap lingkungan sekitar.

Prinsip Wirausaha

Prinsip-Prinsip kewirausahaan yang paling penting adalah Berani atau keluar dari Rasa takut akan gagal.makna berani disini adalah tindakan dimana kita harus bisa mengambil sikap atas peluang-peluang yang muncul dalam hidup ini terutama peluang untuk mendirikan usaha.Seorang wirausahawan tidak mengenal tingkat pendidikan tapi mengenal pada tingkat seseorang berani mengambil Resiko.Walaupun pendidikan itu penting tapi perannya disini justru adalah pada tingkatan keberanian akan usaha yang akan kita buat.


Pendidikan disini berguna pada tingkat keahlian dari bidang usaha yang akan kita dirikan tapi hal tersebut bukan lah jadi prinsip dasar dalam membangung usaha tapi keberanian kita lah yang dapat menjadi prinsip dasar dalam membangun usaha. Disamping itu untuk menjadi wirausahawan kita juga dituntut untuk berfikir optimis atas peluang dan segala usaha yang kita lakukan,karena dengan begitu semangat dan kemauan yang keras juga ketekunan kita akan menciptakan usaha kita yang maju dan terus berkembang.Juga disamping itu kita harus berfikir alternatif dimana dengan berfikir alternatif kita menciptakan suatu Ide dan strategy dari dan atas usaha yang akan kita lakukan untuk usaha kita.

Primsip-prinsip entrepreneurship menurut Dhidiek D. Machyudin, yaitu:

  1. Harus optimis
  2. Ambisius
  3. Dapat membaca peluang pasar
  4. Sabar
  5. Jangan putus asa
  6. Jangan takut gagal
  7. Kegagalan pertama dan kedua itu biasa, anggaplah kegagalan adalah kesuksesan yang tertunda
Baca Lainnya :  √K3 adalah

Sifat Wirausaha

Berikut ini adalah beberapa sifat dari wirausaha yaitu:

  • Percaya Diri

Orang yang tinggi percaya dirinya adalah orang yang sudah matang jasmani dan rokhaninya. Karakteristik kematangan seseorang adalah ia tidak tergantung pada orang lain, memiliki rasa tanggung jawab yang tinggi, obyektif, dan kritis, emosionalnya stabil, tidak gampang tersinggung dan naik pitam.


  •  Berorientasi pada tugas dan hasil

Berbagai motivasi akan muncul dalam bisnis jika kita berusaha menyingkirkan prestise. Kita akan mampu bekerja keras, enerjik, tanpa malu dilihat teman, asal yang kita kerjakan adalah halal.


  • Pengambilan Resiko

Wirausaha penuh resiko dan tantangan, seperti persaingan, harga turun naik, barang tidak laku dan sebagainya. Namun semua tantangan ini harus dihadapi dengan penuh perhitungan.


  • Kepemimpinan

Pemimpin yang baik harus mau menerima kritik dari bawahan, ia harus bersifat responsive.


  •  Keorisinilan

Yang dimaksud orisinal di sini ialah I tidak hanya mengekor pada orang lain, tetapi memiliki pendapat sendiri, ada ide yang orisinil, ada kemampuan untuk melaksanakan sesuatu. Orisinil tidak berarti baru sama sekali, tetapi produk tersebut mencerminkan hasil kombinasi baru atau reintegrasi dari komponen-komponen yang sudah ada, sehingga melahirkan sesuatu yang baru.


  • Berorientasi ke masa depan

Untuk menghadapi pandangan jauh ke depan, seorang wirausaha akan menyusun perencanaan dan strategi yang matang, agar jelas langkah-langkah yang kan dilaksanakan.


  • Kreativitas

Menurut Conny Setiawan (1984:8), kreativitas diartikan sebaga kemampuan untuk menciptakan suatu produk baru. Produk baru artinya tidak perlu seluruhnya baru, tapi dapat merupakan bagian-bagian produk saja.


Tipe-Tipe Wirausaha

Berikut ini adalah beberapa tipe-tipe wirausaha yaitu:

1. Business Entrepreneur

Tipe paling mendasar dalam wirausaha adalah wirausaha bisnis, yaitu wirausaha yang bergerak dalam bidang produksi barang dan jasa serta pemasarannya. Banyak orang yang bertanya apa bedanya pengusaha biasa dengan wirausahawan bisnis? padahal mereka melakukan hal yang sama, yaitu menghasilkan barang dan jasa serta memasarkannya. Adapun perbedaannya yaitu sebagai berikut:

Penguasaha BiasaWirausahawan Bisnis
Memiliki sebuah usahaMemiliki sebuah usaha
Biasanya bermain amanTegas dan ambisius
Biasanya berorientasi labaBerorientasi pelanggan
Mendapatkan usaha dari membeli, donasi, atau warisanMencipta idenya sendiri dan mengubahnya menjadi bisnis
Umumnya mengikuti pola yang sudah umumSeorang inovator
Bekerja untuk perusahaanPerusahaan bekerja untuknya
Biasanya merekrut orang untuk turut andil dalam menghasilkan labaMerekrut orang untuk membuat hidup mereka lebih baik

Intinya perbedaan dari penguasaha biasa dan wirausahawan bisnis adalah bahwa penguasa biasa menjalankan bisnis di bidang yang sudah lazim dengan produk yang lazim pula, sedangkan wirausahawan bisnis membangun bisnisnya dari ide inovatifnya sendiri, serta lebih fokus pada kualitas produk dan kepuasan pelanggan ketimbang terlalu fokus pada laba.


2. Creative Entrepreneur

Creative entrepreneur adalah orang yang bergerak di bidang usaha menciptakan atau memanfaatkan pengetahuan dan informasi. Contohnya adalah orang yang bergerak di bidang pembuatan film, iklan, video game, penerbitan buku, musik, dan sebagainya. Dalam semua bidang tersebut, yang menjadi modal utamanya adalah kreativitas dalam mencipta suuatu produk. Setiap produk yang dihasilkan oleh creative entrepreneur merupakan produk yang unik dan karena itu memiliki perjalanan hidupnya masing-masing. Difinisi lain tentang creative entrepreneur yaitu dari seorang konsultan kebijakan, John Howkins. John Howkins mendefinisikan creative entrepreneur sebagai orang yang menggunakan kreativitas untuk memunculkan kekayaan di dalam diri mereka sendiri ketimbang menggunakan modal eksternal.


3. Technopreneur

Technopreneur adalah seorang wirausahawan yang menghasilkan kekayaan dengan cara memanfaatkan teknologi informasi yang pesat berkembang. Membicarakan technopreneurship ini sangat menarik karena banyak begitu banyak inovasi teknologi informasi, seperti Google maupun Apple yang tumbuh menjadi sangat besar.  Seorang technopreneur adalah seorang yang berusaha memberikan layanan yang memberikan nilai tambah, rasa gembira, atau ketagihan kepada mereka yang menikmati produknya.


4. Social Entrepreneur

Social entrepreneur adalah seorang wirausahawan yang bergerak di bidang usaha perbaikan kondisi-sosial, lingkungan, pendidikan, dan ekonomi masyarakatnya. Social entrepreneur adalah seorang yang menjalankan usahanya menciptakan perbaikan social melalui pasar.


Faktor-faktor Kewirausahaan

David C. McClelland (1961:207), mengemukakan bahwa kewirausahaan (entrepreneurship) ditentukan oleh motif berprestasi (achievement), optimisme (optimism), sikap-sikap nilai (value attitude) dan status kewirausahaan (entrepreneurial status) atu keberhasilan. Sedangkan menurut Ibnoe Soedjono dan Roopke, proses kewirausahaan atau tindakan kewirausahaan (entrepreneurial action) merupakan fungsi dari property right (PR), competency/ability(C), incentive(I), dan external environment (E). Perilaku kewirausahaan dipengaruhi oleh faktor internal dan eksternal. Faktor-faktor itu adalah hak kepemilikan (property right, PR), kemampuan/kompetensi (competency/ability, C), dan insentif (incentive), sedangkan faktor eksternalnya meliputi lingkungan (environment, E). Kemampuan berwirausaha (entreprenerial) merupakan fungsi dari perilaku kewirausahaan dalam mengkombinasi kreativitas, inovasi, kerja keras, keberanian menghadapi risiko untuk memperoleh peluang. Kewirausahaan, Suryana (2000: 34)


Proses Wirausaha

Proses kewirausahaan meliputi hal-hal yang lebih dari sekedar melaksanakan kegiatan pemecahan masalah dalam sebuah posisi manajemen. Seorang wiausaha perlu mencari, mengevaluasi serta mengembangkan peluang-peluang dangan jalan mengatasi sejumlah kekuatan yang menghalangi penciptaan sesuatu hal yang baru. Proses aktual itu sendiri memiliki empat fase khusus, yaitu:

  • Identifikasi dan Evaluasi Peluang Yang Ada

Evaluasi peluang merupakan elemen yang paling kritikal dari proses kewirausahaan karena memungkinkan seorang wirausaha apakah produk atau servis khusus dapat menghasilkan hasil yang diperlukan untuk sumber-sumber yang bermanfaat bagi seorang wirausaha guna mengidentifikasi peluang-pelung bisnis:

  1. Para konsumen
  2. Serikat dagang
  3. Para anggota sistem distribusi
  4. Orang-orang yang berkecimpung dalam bidang teknik
Baca Lainnya :  Etika Bisnis

  • Kembangkan Rencana Bisnis

Dalam hal mempersiapkan rencana bisnis adalah penting untuk memahami persoalan-persoalan inti yang terlibat di dalamnya. Karakteristik-karakteristik dan besarnya segmen pasar, syarat-syarat produksi, rencana finansial, rencana organisasi, dan syarat finansial.


  • Sumber-sumber Daya Yang Diperlukan

Sumber-sumber daya yang diperlukan untuk mewujudkan peluang yang ada perlu di ketahui proses tersebut diawali dengan tindakan penilaian sumber-sumber daya wirausaha yang dimiliki. Dalam konteks ini buakn saja perlu diidentifikasi para pensuplai alternatif sumber-sumber daya tersebut. Tetapi pula kebutuhan serta keinginan mereka. Melalui pemahaman kebutuhan para pensuplai sumber-sumber daya tersebut, seorang wirausaha dapat menstruktur sebuah persetujan (a deal) yang memungkinkannya mendapatkan sumber-sumber daya tersebut dengan biaya serendah mungkin.


  • Laksanakan Manajemen Usaha Tersebut

Setelah sumber-sumber daya dicari, maka sang wirausaha perlu mengaktifkannya melalui implementasi rencana bisnisnya. Hal tersebut mencakup kegiatan yang mengimplementasi sebuah gaya dan struktur manajemen. Winardi, Entrepreneur& Entrepreneurship (188-193)


Contoh Wirausaha

Berikut ini adalah beberapa contoh dari wirausaha yaitu sebagai berikut:

1. Bisnis Jasa Mencari Rumah Sewaan Dan Kos-kosan

Tahukah Anda bahwa mencari rumah sewaan dan kos-kosan bagi yang membutuhkan adalah salah satu jenis wirausaha bisnis yang bisa di mulai dengan modal minim,dan sangat menjanjikan hasil dan keuntungan yang sangat besar. Sebagaimana yang kita ketahui,kebutuhan akan tempat tinggal sementara seperti rumah sewaan dan kos-kosan sangat pesat pertumbuhannya seiring semakin meningkatnya jumlah orang yang belum mampu membeli rumah tinggal di wilayah mereka bekerja atau menjalani pendidikan.


Khususnya di kota-kota atau wilayah merupakan pusat lapangan kerja,ekonomi dan pendidikan,tentu sangat banyak penduduk pendatang baru yang membutuhkan tempat tinggal. Jadi,oleh karena itu,usaha bisnis di bidang jasa mencari rumah sewaan dan kos-kosan sangat di butuhkan.Mengingat juga,banyak orang yang tidak mau repot mencari tempat tinggal sementara untuk mereka. Bagi mereka yang jeli melihat peluang bisnis di bidang jasa ini,tentu mereka tidak mau menyia-nyiakan kesempatan untuk meraih dan mengeruk keuntungan besar di dalamnya. Saya kira Anda tentu sependapat dengan penjelasan terkait tentang peluang bisnis di bidang jasa mencari tempat tinggal sementara untuk orang yang membutuhkan.


2. Wirausaha Bisnis Menjadi Pedagang Perantara Portofolio Pinjaman

Menjadi pedagang portofolio pinjaman adalah merupakan salah satu celah peluang bisnis yang cukup bagus dan menggiurkan.Bisnis ini termasuk dalam jenis bisnis yang langka dan masing jarang di ketahui orang,khususnya di Indonesia. Di luar negeri,bisnis seperti ini pun hanya di jalankan oleh segelintir wirausahawan yang mengetahui betul-betul konsep dan peluang bisnis di dalamnya.Oleh karena itu,lewat artikel ini,penulis mencoba memperkenalkannya kepada para pembaca atau pengunjung blog ini.Dan semoga informasinya bisa menjadi bahan inspirasi atau untuk menambah wawasan anda.


Menurut informasi bahwa,Ide dan Contoh wirausaha bisnis menjadi pedagang portofolio pinjaman ini,pertama kali di populerkan oleh Kevin S.Clark,yakni seorang spesialis atau pakar keuangan di Amerika serikat yang berpengalaman puluhan tahun di industri ini. Oke,kita langsung saja untuk mengikuti ulasan dan uraiannya berikut ini. Bisnis perdagangan portofolio pinjaman adalah merupakan bisnis yang sangat berhubungan dengan “uang” dan “Kertas”.Dan bisnis ini bisa di kategorikan sebagai bisnis dagang di sektor keuangan yang menjanjikan hasil besar. Karena dalam bisnis ini berfokus pada urusan keuangan,maka bisa di bilang bahwa bisnis termasuk salah satu bisnis yang menjanjikan potensi penghasilan yang sangat menggiurkan.


3. Wirausaha Di Bidang Jasa Perkantoran

Jarang-jarang orang mengetahui dan melihat adanya celah peluang bisnis di bidang jasa perkantoran.Oleh karena itu,usaha bisnis di bidang jasa perkantoran bisa kita kategorikan sebagai suatu contoh wirausaha yang unik di tengah banyaknya bisnis jasa yang ada sekarang ini. Lewat artikel ini,penulis mencoba membagikan informasi seputar peluang wirausaha yang unik ini kepada para pengunjung dan pembaca setia blog ini. Simak informasinya,bagaimana anda dapat segera menghasilkan uang tunai dengan cepat dari usaha yang menjanjikan dan cukup prospektif ini.

Demikian Penjelasan Materi Tentang Wirausaha Adalah: Pengertian, Pengertian Menurut Para Ahli, Ciri, Karakteristik, Manfaat, Tujuan, Fungsi, Prinsip, Sifat, Tipe, Faktor, Proses dan Contoh Semoga Materinya Bermanfaat Bagi Siswa-Siswi.