Samudra Adalah

Diposting pada

Selamat datang di Pakdosen.co.id, web digital berbagi ilmu pengetahuan. Kali ini PakDosen akan membahas tentang Samudra? Mungkin anda pernah mendengar kata Samudra? Disini PakDosen membahas secara rinci tentang Pengertian, pengertian menurut para ahli, proses, jenis. Simak Penjelasan berikut secara seksama, jangan sampai ketinggalan. 

Samudra

Pengertian Samudra

Lautan adalah genangan air besar yang menutupi hampir 71 persen bumi dan memisahkan benua. Jutaan tahun yang lalu, ketika bumi mendingin, uap air terkondensasi menjadi air di atmosfer. Air yang dihasilkan kemudian terkumpul di kolam besar dan dalam.

Laut terbentuk. Air daratan mengalir ke lautan melalui sungai. Airnya mengandung mineral yang membuat airnya asin. Lautan di Bumi mempengaruhi iklim Bumi. Lautan juga menyediakan makanan bagi manusia karena merupakan tempat berbagai tanaman, ikan, dan makhluk hidup lainnya.


Pengertian Samudra Menurut Para Ahli

Berikut ini adalah pemahaman tentang lautan, menurut para ahli yang meliputi:


1. Menurut Vega

Samudra Vega adalah samudera luas dan dalam yang memisahkan berbagai benua di bumi.


2. Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia “KBBI”

Menurut KBBI, lautan adalah lautan besar atau lautan luas.


Proses Terbentuknya Samudra

Proses pembentukan samudera berkaitan erat dengan proses pembentukan bumi. Untuk menjelaskan proses pembentukan bumi, kita menggunakan teori lempeng tektonik. Teori ini muncul karena sifat kerak. Seperti kita ketahui, lapisan kerak bumi adalah lapisan terluar bumi, lapisan ini cukup padat dan keras. Di bawahnya ada lapisan astenosfer yang tebal dan tangguh. Lapisan yang lebih dalam dari lapisan bumi tentu pada suhu yang lebih tinggi daripada lapisan di atas.

Suhu lapisan yang lebih panas berpindah ke lapisan yang lebih tinggi. Konveksi panas terjadi sedemikian rupa sehingga asthenosphere bergerak seperti pergerakan air mendidih. Akibatnya, lapisan kerak bumi terbelah dan membentuk lempengan.

Pembentukan lautan di Bumi diperkirakan telah terjadi 4,4 miliar tahun yang lalu. Pada saat itu, bentuk permukaan bumi berubah akibat letusan gunung berapi. Akibatnya, bumi tertutup debu vulkanik. Debu ini mencegah sinar matahari menembus ke dalam bumi, sehingga uap air yang terkumpul di atmosfer mengembun dan hujan. Karena perubahan bentuk permukaan bumi, hujan juga mengisi cekungan bumi, sehingga lautan terbentuk.

Air laut awalnya sangat asam dengan suhu antara 100 derajat Celcius. Ini karena kondisi bumi sangat panas dan atmosfer bumi dikelilingi oleh karbon dioksida. Selain itu, tsunami sering terjadi pada saat ini karena asteroid jatuh ke Bumi. Air pasang surut laut juga terlalu cepat karena jarak bumi yang terlalu dekat dengan bulan.

Seiring waktu, jumlah karbon dioksida di atmosfer bumi berkurang karena larut dalam air laut dan bereaksi dengan ion karbonat untuk membentuk kalsium karbonat. Langit menjadi cerah dan sinar matahari menembus bumi lagi. Volume air laut mulai menyusut. Setelah itu, batuan dilapuk secara terus menerus dan dipindahkan ke laut karena adanya air hujan, yang membuat air laut menjadi asin.


Jenis-Jenis Samudra

Berikut adalah beberapa jenis lautan yang terdiri dari:


  • Samudra Pasifik

Contoh-Samudra-Pasifik

Pasifik adalah lautan paling luas dibandingkan dengan empat samudera lainnya. Daerah ini sekitar 179.700.000 km². Pasifik meluas di belahan bumi utara dan selatan, sehingga lautan dibagi menjadi dua bagian, Pasifik utara dan Pasifik selatan.


1. Karakteristik Samudra Pasifik

Karakteristik Samudra Pasifik adalah sebagai berikut:

  1. Dibatasi oleh benua dan pulau
  2. Di timur, berbatasan dengan benua Amerika Utara dan Amerika Selatan
  3. Benua Asia dan Australia beada di barat
  4. Di utara berbatasan dengan samudra Arktik
  5. Di selatan berbatasan dengan Samudra Antartika
  6. Ada lebih dari 25.000 pulau
  7. Kedalaman rata-rata lautan di Pasifik mencapai 4.270 meter
  8. Lautan yang mencakup Pasifik meliputi Laut Sulawesia, Laut Jepang, Laut Cina Selatan, Laut Sulu, Laut Tasman, dan Selat Malaka.
  9. Pasifik melintasi Pegunungan Pemuda Pasifik Pasifik
  10. Termasuk pusat gempa vulkanik
Baca Lainnya :  √Tenaga Endogen: Pengertian, Jenis-Jenis Serta Dampaknya

  • Samudra Atlantik

Contoh-Samudra-Atlantik

Atlantik adalah lautan terbesar kedua di dunia dan mencakup sekitar 1/5 dari permukaan bumi. Kata Atlantik berasal dari mitologi Yunani dan berarti “Laut Atlas”.

Lautan ini berbentuk seperti huruf S dan membentang dari belahan bumi utara ke selatan, dibagi dengan garis khatulistiwa di Atlantik Utara dan Atlantik Selatan. Dibatasi oleh Amerika Utara dan Selatan di bagian barat samudera dan Eropa dan Afrika di bagian timur samudera.

Atlantik terhubung ke Samudra Pasifik, di bagian utara dunia melalui Samudra Arktik dan di bagian selatan dunia melalui Drake Pass. Hubungan artifisial antara Atlantik dan Pasifik dibangun melalui Terusan Panama.

Perbatasan antara Atlantik dan Samudra Hindia di timur terbatas pada Garis Bujur Timur 20 °. Perbatasan antara Atlantik dan Samudra Arktik adalah garis dari Greenland ke Svalbard di Norwegia Utara.

Samudra Atlantik terlihat dari pantai barat Irlandia pada hari yang cerah.

Atlantik mencakup sekitar 20% dari permukaan bumi dan merupakan yang terbesar kedua setelah Pasifik. Bersama-sama dengan laut di sekitarnya, ia memiliki luas 106.450.000 km²; Jika laut di sekitarnya tidak dihitung, luasnya adalah 82.362.000 km².

Daerah yang mengalir ke Atlantik adalah empat kali ukuran Pasifik dan Samudra Hindia. Volume Samudera Atlantik dengan samudera di sekitarnya adalah 354.700.000 km³ dan tanpanya 323.600.000 km³.

Kedalaman rata-rata Samudera Atlantik dengan samudera di sekitarnya adalah 3.332 m (10.932 kaki); tanpanya 3.926 m (12.877 kaki). Kedalaman terbesar, 8.605 m (28.232 kaki), ada di parit Puerto Riko. Lebar Samudra Atlantik bervariasi antara 2.848 km antara Brasil dan Liberia dan sekitar 4.830 km antara Amerika Serikat dan Afrika Utara.

Samudra Atlantik memiliki pantai tidak beraturan (tidak beraturan) yang dibatasi oleh berbagai teluk dan samudera, termasuk Laut Karibia, Teluk Meksiko dan Teluk St. Lawrence, Laut Mediterania, Laut Hitam, Laut Utara, Laut Baltik dan Laut Greenland Norwegia. Pulau-pulau di Atlantik termasuk Spitsbergen, Greenland, Islandia, Rockall, Inggris Raya, Irlandia, Fernando de Noronha, Azores, Madeira, Kepulauan Canary, Tanjung Verde, Bermuda, Hindia Barat, Kenaikan, St. Helena, Tristan da Cunha, Kepulauan Falkland dan Georgia Selatan dan Kepulauan Sandwich Selatan.


1. Karakteristik Samudra Atlantik

Karakteristik Samudra Atlantik adalah sebagai berikut:

  1. Wilayah Eropa dan benua Afrika berada di timur
  2. Di sebelah barat adalah wilayah Amerika Utara dan Amerika Selatan
  3. Banyak pulau besar dan kecil terdampar
  4. Jumlah arus yang masuk ke Atlantik lebih besar daripada di lautan lainnya
  5. Kedalaman rata-rata lautan di lautan ini adalah 3332 meter

  • Samudra Hindia

Samudra-Hindia

Samudra Hindia adalah samudra terbesar ketiga di dunia, meliputi hampir 20% permukaan air bumi. Samudra ini dipisahkan dengan Samudra Atlantik pada 20°timur meridian serta dipisahkan dengan Samudra Pasifik dengan 147°timur meridian. Luas total samudra ini 68.556 juta km2. Samudra Hindia meliputi Laut Andaman, Laut Arab, Teluk Bengala, Teluk Perna, Selat Malaka, Teluk Oman, Teluk Aden, dan Great Australian Bight.


1. Karakteristik Samudra Hindia

Karakteristik Samudra Hindia adalah sebagai berikut:

  1. Kedalaman laut sekitar 3690 meter
  2. Banyak ditemukan di laut atau di kolam
  3. Pulau Madagaskar terletak di bagian barat samudera ini
  4. Di sebelah timur adalah pulau Sumatera, Jawa, dan Nusa Tenggara
  5. Di utara adalah pulau Srilanka dan Maladewa
Baca Lainnya :  Seni Abstrak

2. Batas-Batas Samudra Hindia

Perbatasan Samudra Hindia adalah sebagai berikut.

  • Sisi utara: Asia Selatan
  • Selatan: Laut Antartika
  • Barat: Semenanjung Arab dan Afrika
  • Sisi timur: Semenanjung Malaka, Kepulauan Indonesia, dan Australia.

  • Samudra Arktik

Samudra-Arktik

Samudra Arktik, yang terletak di Belahan Bumi Utara dan terutama di Arktik Arktik, adalah yang terkecil dan dangkal dari lima samudera di dunia. Meskipun Organisasi Hidrografi Internasional (IHO) menganggapnya sebagai samudra, para ahli samudra menyebutnya Mediterania Arktik atau Laut Arktik dan mengklasifikasikannya sebagai salah satu Mediterania yang terdapat di Atlantik.

Banyak bagian Samudra Arktik ditutupi dengan es baik di musim dingin atau sepanjang tahun. Suhu dan salinitas di Samudra Arktik bervariasi sesuai musim, tergantung pada es yang meleleh atau melelehkannya. Karena penguapan yang rendah, salinitasnya adalah rata-rata terendah di lima samudera lainnya, juga karena drainase air yang terbatas dari lautan ke lingkungan, dengan air tawar yang memasuki lautan dalam jumlah besar. Jumlah es yang mencair di musim panas mencapai 50%.


1. Geografi

Samudra Arktik mengisi cekungan melingkar dan memiliki luas sekitar 14.056.000 kilometer persegi, tepat di bawah 1,5 kali luas wilayah Amerika Serikat. Pantai ini memiliki panjang 45.389 kilometer. Samudra Arktik hampir sepenuhnya dikelilingi oleh daratan dan termasuk Cape Baffin, Laut Barents, Danau Beaufort, Laut Chukchi, Laut Siberia Timur, Laut Greenland, Teluk Hudson, Teluk Hudson, Danau Kara, Danau Laptev, Laut Putih dan perairan lainnya. Terhubung ke Samudra Pasifik melalui Teluk Bering dan ke Samudra Atlantik melalui Laut Greenland dan Laut Labrador. Lokasi geografis adalah 90 ° 00 ′ LU 0 ° 00 ′ timur.

Parit samudera, Parit Lomonosov, membagi Samudra Arktik yang mengisi Cekungan Arktik menjadi dua cekungan: Eurasia atau Nansen, cekungan (dinamai Fridtjof Nansen) dengan kedalaman 4.000 dan 4.500 meter, dan Amerika Utara atau Cekungan Hyperborean, kedalamannya adalah sekitar 4.000 meter.

Batimetri dasar laut dicirikan oleh patahan (seperti bukit), dataran zona jurang (seperti lubang), laut dalam dan cekungan. Kedalaman rata-rata Samudra Arktik adalah 1.038 meter. Titik terendah adalah di cekungan Eurasia pada 5.450 meter.

Samudra Arktik terdiri dari titik tersedak utama (aliran air sempit karena diapit oleh dua daratan) selatan Laut Chukchi, yang menyediakan akses utara ke Pasifik melalui Teluk Bering antara Amerika Utara dan Rusia. Samudra Arktik juga menawarkan koneksi laut terpendek antara Rusia barat dan timur. Ada stasiun penelitian terapung di Arktik yang dioperasikan oleh Amerika Serikat dan Rusia.

Input air terbesar berasal dari Atlantik melalui aliran Norwegia, yang kemudian mengalir di sepanjang pantai Eurasia. Air juga masuk dari Pasifik melalui Teluk Bering. East Greenlandic River membawa sebagian besar air yang keluar. Sepanjang tahun, es menutupi sebagian besar lautan, yang berarti suhu terus mendekati titik beku.

Kutub Utara adalah sumber udara dingin yang bergerak menuju khatulistiwa, bertemu udara hangat di garis lintang tengah dan menyebabkan hujan dan salju. Kehidupan laut berlimpah di daerah terbuka, terutama di daerah yang lebih dekat dengan air di selatan. Pelabuhan utama di Samudra Arktik adalah (Rusia) Murmansk dan Arkhangelsk, (Kanada) Churchill, Manitoba dan (AS) Prudhoe Bay, Alaska.


2. Iklim

[[File: SeaIce 2002-05 cmp 1979-2000.png | jempol | 200px | Mengurangi es di musim panas dari 1979-2000 hingga 2002-05. [6] Samudra Arktik memiliki iklim kutub yang ditandai dengan dingin sepanjang tahun dan kisaran suhu tahunan yang sempit.

Musim dingin ditandai oleh kondisi cuaca yang terus-menerus gelap, dingin, dan stabil serta langit yang cerah. Musim panas ditandai oleh sinar matahari yang terus-menerus, lembab, dan berkabut, serta angin topan yang lemah.

Baca Lainnya :  Resistor adalah

Suhu rata-rata adalah -2 ° Celcius.


3. Pelabuhan-Pelabuhan Utama

  1. Churchill, Manitoba, Kanada
  2. Inuvik, Kanada
  3. Prudhoe Bay, Alaska, Amerika Serikat
  4. Barrow, Alaska, Amerika Serikat
  5. Pevek, Rusia
  6. Tiksi, Rusia
  7. Dikson, Rusia
  8. Dudinka, Rusia
  9. Murmansk, Rusia
  10. Arkhangelsk, Rusia
  11. Kirkenes, Norwegia
  12. Vardø, Norwegia
  13. Longyearbyen, Spitsbergen, Norwegia

4. Karakteristik Samudra Arktik

Karakteristik Samudra Arktik adalah sebagai berikut:

  • Dikelilingi oleh hampir semua daratan
  • Banyak pulau dan pulau ditemukan
  • Termasuk lautan dangkal dibandingkan dengan lautan lainnya
  • Lautan ini memiliki lapisan es

  • Samudra Antartika

Samudra-Antartika

Samudra Antartika atau Samudra Selatan adalah massa air laut yang mengelilingi benua Antartika. Ini adalah lautan terbesar keempat dan ditunjuk sebagai Lautan oleh Organisasi Hidrografi Internasional (IHO) pada tahun 2000. Sebelum itu, pandangan umum adalah bahwa Samudra Atlantik, India dan Pasifik berbatasan dengan pantai Antartika.


1. Koordinat geografi

Samudra Selatan 65 00 Southern Latitude, 00 00 BT (nominal), tetapi Samudra Selatan memiliki perbedaan karakter yang unik sebagai massa besar air laut yang sepenuhnya mengelilingi benua Antartika; Lautan ini terletak di antara 60 ° Lintang Selatan dan pantai benua Antartika dan mencakup 360 ° bumi.

Definisi Samudra Selatan masih tidak sama untuk seluruh dunia. Australia menawarkan definisi Samudra Selatan mirip dengan definisi IHO, tetapi mencakup massa air laut total yang terletak di antara pantai selatan Australia, Tasmania, dan Selandia Baru sebagai Samudra Selatan dan bukan sebagai Samudra Hindia.


2. Data

  • Area: 20.327.000 km²
    Catatan: termasuk Laut Amundsen, Laut Bellingshausen, bagian dari Drake Passage, Laut Ross, sebagian kecil dari Laut Scotia, Laut Weddell dan massa air laut upeti lainnya
  • Pantai: 17.968 km

3. Iklim

Suhu air laut bervariasi antara 10 dan -2 ° C. Siklon berjalan dari timur di sekitar benua dan sering badai parah karena perbedaan suhu yang jelas antara permukaan es dan laut terbuka. Wilayah lautan dari paralel ke-40 ke Lingkaran Arktik adalah wilayah dengan kecepatan angin rata-rata terkuat dibandingkan dengan tempat mana pun di permukaan bumi.

Di musim dingin, lautan membeku hingga 65 ° S di Pasifik dan 55 ° S di Atlantik, suhu permukaan turun di bawah 0 ° C. Di beberapa titik di pantai benua masih ada daerah bebas es. Ini disebabkan oleh angin kencang yang bertiup terus-menerus dari benua ke arah laut.


4. Dataran

Deep Southern Ocean, kedalaman rata-rata 4.000 – 5.000 m di hampir semua arah samudera, hanya beberapa tempat yang memiliki kedalaman dangkal. Landasan benua Antartika umumnya lebih sempit dan lebih dalam (400 – 800 m) daripada kedalaman rata-rata dangkal di benua lain (133 m).

Lapisan es Antartika meluas dari setidaknya 2,6 juta km² pada bulan Maret menjadi 18,8 juta km² pada bulan September, yang berarti bahwa wilayah tersebut telah meningkat hampir tujuh kali lipat. Arus sirkumpolar Antartika (panjang 21.000 km) bergerak ke timur; adalah sungai lautan terbesar di dunia dan mengalir 130 juta meter kubik air per detik, yang merupakan 100 kali total aliran air sungai di dunia.


5. Karakteristik Samudra Antarktika

Properti meliputi:

  1. Tidak memiliki batas yang jelas, sehingga penamaan daerah tersebut dikombinasikan dengan lautan terdekat
  2. Daerah ini diperkirakan antara pantai Antartika dan garis lintang selatan 60 derajat yang mengelilingi seluruh daratan Antartika
  3. Daerah ini sekitar 20.327.000 km²
  4. Lautan ini ditutupi dengan lapisan es sepanjang tahun.


Demikian Penjelasan Materi Tentang Samudra: Pengertian,  Proses Terjadinya, dan Jenis
Semoga Materinya Bermanfaat Bagi Siswa-Siswi