Rekayasa Perangkat Lunak: Pengertian, Tujuan dan Ruang Lingkup

Diposting pada

Selamat datang di Pakdosen.co.id, web digital berbagi ilmu pengetahuan. Kali ini PakDosen akan membahas tentang Demokrasi? Mungkin anda pernah mendengar kata Demokrasi? Disini PakDosen membahas secara rinci tentang pengertian, tujuan dan ruang lingkup. Simak Penjelasan berikut secara seksama, jangan sampai ketinggalan.

Rekayasa Perangkat Lunak: Pengertian, Tujuan dan Ruang Lingkup

Pengertian Rekayasa Perangkat Lunak

Rekayasa perangkat lunak adalah satu bidang profesi yang mendalami cara-cara pengembangan perangkat lunak termasuk pembuatan, pemeliharaan, manajemen organisasi pengembanganan perangkat lunak dan manajemen kualitas.

Rekayasa perangkat lunak sebagai penerapan suatu pendekatan yang sistematis, disiplin dan terkuantifikasi atas pengembangan, penggunaan dan pemeliharaan perangkat lunak, serta studi atas pendekatan-pendekatan ini, yaitu penerapan pendekatan engineering atas perangkat lunak (EEE Computer Society).

Jadi Rekayasa Perangkat Lunak adalah pengubahan perangkat lunak itu sendiri guna mengembangkan, memelihara, dan membangun kembali dengan menggunakan prinsip reakayasa untuk menghasilkan perangkat lunak yang dapat bekerja lebih efisien dan efektif untuk pengguna.


Pengertian Rekayasa Perangkat Lunak Menurut Para Ahli

Berikut ini terdapat beberapa pendapat dari para ahli mengenai rekayasa perangkat lunak, yakni sebagai berikut:


1. Menurut Pressman

Menurut pendapat dari Pressman, Rekayasa perangkat lunak adalah pembuatan dan penggunaan prinsip-prinsip keahlian teknik untuk mendapatkan perangkat lunak yang ekonomis yang handal dan bekerja secara efisien pada mesin yang sesungguhnya.


2. Menurut Wikipedia

Menurut pendapat dari Wikipedia, Rekayasa perangkat lunak adalah penerapan pendekatan yang sistematis, disiplin, terkuantifikasi untuk pengembangan, pengoperasian, dan pemeliharaan perangkat lunak.


3. Menurut IEEE 610.12

Menurut pendapat dari IEEE 610.12, Rekayasa perangkat lunak adalah suatu aplikasi rekayasa yang berkaitan dengan perangkat lunak.

Baca Lainnya :  √Kepribadian: Pengertian Menurut Para Ahli, Tipe, Ciri Serta Teori

4. Menurut Fritz Bauer

Menurut pendapat dari Fritz Bauer, Rekayasa perangkat lunak adalah suatu penetapan dan penggunaan prinsip rekayasa dalam rangka memperoleh perangkat lunak yang dapat dipercaya dan dapat bekerja secara efisien pada mesin nyata.


5. Menurut Stephen R.Schach

Menurut pendapat dari Stephen R.Schach, Rekayasa perangkat lunak adalah suatu disiplin dimana dalam memperoleh perangkat lunak bebas dari kesalahan dan dalam pengiriman anggaran tepat waktu serta memuaskan keinginan pemakai.


Tujuan Rekayasa Perangkat Lunak

Berikut ini terdapat beberapa tujuan rekayasa perangkat lunak, yakni sebagai berikut:

  1. Memperoleh biaya produksi perangkat lunak yang rendah.
  2. Menghasilkan perangkat lunak yang kinerjanya tinggi, handal dan tepat waktu.
  3. Menghasilkan perangkat lunak yang dapat bekerja pada berbagai jenis platform.
  4. Menghasilkan perangkat lunak yang biaya perawatannya rendah.

Kriteria Rekayasa Perangkat Lunak

Berikut ini terdapat beberapa kriteria rekayasa perangkat lunak, yakni sebagai berikut:

  • Dapat terus dirawat dan dipelihara (maintainability).
  • Dapat mengikuti perkembangan teknologi (dependability).
  • Dapat mengikuti keinginan pengguna (robust)..
  • Efektif dan efisien dalam menggunakan energi dan penggunaannya.
  • Dapat memenuhi kebutuhan yang diinginkan (usability).

Ruang Lingkup Rekayasa Perangkat Lunak

Berikut ini terdapat beberapa ruang lingkup rekayasa perangkat lunak, yakni sebagai berikut:

  1. Software Requirements berhubungan dengan spesifikasi kebutuhan dan persyaratan perangkat lunak.
  2. Software desain mencakup proses penampilan arsitektur, komponen, antar muka, dan karakteristik lain dari perangkat lunak.
  3. Software construction berhubungan dengan detail pengembangan perangkat lunak, termasuk. algoritma, pengkodean, pengujian dan pencarian kesalahan.
  4. Software testing meliputi pengujian pada keseluruhan perilaku perangkat lunak.
  5. Software maintenance mencakup upaya-upaya perawatan ketika perangkat lunak telah dioperasikan.
  6. Software configuration management berhubungan dengan usaha perubahan konfigurasi perangkat lunak untuk memenuhi kebutuhan tertentu.
  7. Software engineering management berkaitan dengan pengelolaan dan pengukuran RPL, termasuk perencanaan proyek perangkat lunak.
  8. Software engineering tools and methods mencakup kajian teoritis tentang alat bantu dan metode RPL.

Kriris Rekayasa Perangkat Lunak

Adanya krisis perangkat lunak (NATO conference, 1968), yakni sebagai berikut:

  • Perangkat lunak lebih banyak menyebabkan masalah daripada menyelesaikannya.
  • Peningkatan ukuran perangkat lunak tanpa pengorganisasian.
  • Perbaikan suatu kesalahan menyebabkan timbulnya kesalahan lainnya.
  • Tidak ada kendali pemeliharaan.
Baca Lainnya :  √Tajuk Rencana: Pengertian, Ciri, Struktur, Fungsi, Tujuan Serta Contoh

Masalah-Masalah dalam Rekayasa Perangkat Lunak

Berikut ini terdapat beberapa masalah-masalah dalam rekayasa perangkat lunak, yakni sebagai berikut:

  • Perangkat lunak telah diselesaikan dan diserahkan (delivered) tetapi tidak pernah digunakan (47%).
  • Pemakai (user) sudah membayar untuk perangkat lunak tetapi tidak pernah jadi dan diserahkan (29,7%).
  • Perangkat lunak digunakan setelah dilakukan modifikasi (3%).
  • Perangkat lunak digunakan sebagaimana mestinya (2%).

Faktor Pendukung Rekayasa Perangkat Lunak

Berikut ini terdapat beberapa faktor pendukung rekayasa perangkat lunak, yakni sebagai berikut:

  • Ketidak mampuan untuk memprediksi waktu, usaha dan biaya pada pengembangan perangkat lunak.
  • Kualitas perangkat lunak yang kurang baik.
  • Perubahan perbandingan (rasio) harga perangkat keras dan perangkat lunak.
  • Kemajuan teknologi perangkat keras.
  • Kemajuan teknik perangkat lunak.
  • Kebutuhan yang meningkat terhadap perangkat lunak.
  • Kebutuhan akan perangkat lunak yang lebih besar dan kompleks.

Struktur Kontrol dalam Rekayasa Perangkat Lunak

Struktur ini terdiri dari sebuah intruksi atau blok dari intruksi yang tidak mempunyai struktur perulangan atau keputusan didalamnya. struktur ini disrbut juga degan struktur urut sederhana (simple sequence structure). Struktur ini semata-mata hanya berisi langkah-langkah yang urut saja, satu diikuti dengan yang lainnya.

Berikut ini adalah contoh sturuktur urut (sequence stucture) dalam bentuk psedecode:

Baca data jam kerja dari keyboard hitung gaji = jam kerja * tarif tampilkan gaji di monitor

Kumpulan dari dari intruksi ini juga dapat dijadikan dalam satu modul yang bebas anda beri nama.

Psede code dapat juga ditulis lebih terinci dengan didasarkan pada suatu bahsa pemrograman tertentu.

  1. Selection Structure/struktur seleksi :
  • Seleksi tanpa proses ya

  • Seleksi Umum (IF – THEN – ELSE)

  • Seleksi bejenjang (IF – THEN – ELSE berjenjang)

  • Seleksi bejenjang (IF – THEN – ELSE berjenjang) dalam bentuk lain

  • Seleksi dengan Case (DO CASE – ENDDO)


  1. Repeatition / Iteration Structure :
  • Do while – enddo

  • Repeat-Until


Analisa dan Desain Rekayasa Perangkat Lunak

  • Analisa Rekayasa Perangkat Lunak
Baca Lainnya :  AMDAL adalah

Analisis kebutuhan merupakan langkah awal untuk menentukan gambaran perangkat yang akan dihasilkan ketika pengembang melaksanakan sebuah proyek pembuatan perangkat lunak. Perangkat lunak yang baik dan sesuai dengan kebutuhan pengguna sangat tergantung pada keberhasilan dalam melakukan analisis kebutuhan. Untuk proyek-proyek perangkat lunak yang besar, analisis kebutuhan dilaksanakan setelah aktivitas sistem information engineering dan software project planning.

Analisa kebutuhan yang baik belum tentu menghasilkan perangkat lunak yang baik, tetapi analisa kebutuhan yang tidak tepat menghasilkan perangkat yang tidak berguna. Mengetahui adanya kesalahan pada analisis kebutuhan pada tahap awal memang jauh lebih baik, tapi kesalahan analisis kebutuhan yang diketahui ketika sudah memasuki penulisan kode atau pengujian, bahkan hampir masuk dalam tahap penyelesaian merupakan malapetaka besar bagi pembuat perangkat lunak. Biaya dan waktu yang diperlukan akan menjadi sia sia.


  • Desain Rekayasa Perangkat Lunak

Desain adalah langkah pertama dalam fase pengembangan bagi setiap produk atau sistem yang direkayasa. Desain dapat didefinisikan berbagai “proses aplikasi berbagai teknik dan prinsip bagi tujuan pendefinisian suatu perangkat, suatu proses atau sistem dalam detail yang memadai untuk memungkinkan realisasi fisiknya”[TAY59]. Tujuan desainer adalah untuk menghasilkan suatu model atau representasi dari entitas yang kemudian akan dibangun.

Desain perangkat lunak berada pada inti teknik dari proses rekayasa perangkat lunak dan diaplikasikan tanpa memperhatikan model proses perangkat lunak yang digunakan. Begitu persyaratan perangkat lunak telah mulai dianalisis dan ditentukan, maka desain perangkat lunak menjadi yang pertama dari tiga aktivitas teknik – desain, pembuatan kode dan pengujian – yang diperlukan untuk membangun dan menguji perangkat lunak. Persyaratan perangkat lunak, yang dimanifestasi oleh data, fungsional, dan model-model perilaku, mengisi langkah desain.


Demikian Penjelasan Materi Tentang Rekayasa Perangkat Lunak: Pengertian, Tujuan dan Ruang Lingkup
Semoga Materinya Bermanfaat Bagi Semuanya