Pengertian Rasio Keuangan

Diposting pada

Selamat datang di Pakdosen.co.id, web digital berbagi ilmu pengetahuan. Kali ini PakDosen akan membahas tentang Rasio Keuangan? Mungkin anda pernah mendengar kata Rasio Keuangan? Disini PakDosen membahas secara rinci tentang Pengertian, tujuan, kelebihan, kekurangan, manfaat dan jenis. Simak Penjelasan berikut secara seksama, jangan sampai ketinggalan.

Rasio-Keuangan

Pengertian Rasio Keuangan

Rasio keuangan adalah salah satu alat analisis keuangan untuk menilai data keuangan secara keseluruhan.

Dalam suatu perusahaan, rasio keuangan melihat kinerja laporan keuangan perusahaan: laporan arus kas, laporan laba rugi, laporan perubahan modal, dan neraca.


Tujuan Rasio Keuangan

Tujuan-Rasio-Keuangan

  • Tingkat likuiditas perusahaan.
  • Efektivitas manajemen dalam menghasilkan pendapatan operasional untuk aset yang dimiliki oleh perusahaan.
  • Pendanaan untuk perusahaan.
  • Pengembalian pemegang saham umum.

Kelebihan Rasio Keuangan

  • Rasio adalah ringkasan numerik atau statistik yang mudah dibaca dan ditafsirkan.
  • Ini adalah alternatif sederhana dan informasi yang disajikan dalam laporan keuangan sangat rinci dan kompleks
  • Ketahui posisi perusahaan Anda di tengah industri lain
  • Ini sangat berguna sebagai sumber daya untuk memasukkan model pengambilan keputusan dan model prediktif (skor Z).
  • Standarisasi ukuran perusahaan
  • Dengan mudah membandingkan perusahaan Anda dengan perusahaan lain dan melihat perkembangan perusahaan Anda secara berkala atau “seri waktu”
  • Sangat mudah untuk melihat tren perusahaan dan membuat proyeksi di masa depan.

Kekurangan Rasio Keuangan

  • Sulit untuk memilih rasio yang tepat yang dapat digunakan untuk kepentingan pemakainya.
  • Pembatasan akuntansi dan laporan keuangan juga merupakan batasan teknis.
  • Rasio yang dihitung secara signifikan atau laporan keuangan yang mengandung banyak estimasi atau penilaian yang berharga dapat dinilai secara subyektif atau subyektif.
  • Nilai-nilai yang termasuk dalam laporan keuangan dan rasio adalah harga perolehan (biaya), bukan harga pasar.
  • Klasifikasi laporan keuangan dapat mempengaruhi angka rasio.
  • Metode pencatatan yang ditunjukkan dalam standar akuntansi dapat diterapkan secara berbeda oleh perusahaan yang berbeda.
  • Jika Anda tidak memiliki data untuk menghitung rasio, akan sulit untuk menghitung rasio.
  • Ini sulit jika data yang tersedia tidak sinkron.
  • Kedua perusahaan yang dibandingkan mungkin tidak memiliki metodologi dan standar akuntansi yang sama yang digunakan. Oleh karena itu, perbandingan dapat menghasilkan kesalahan.
Baca Lainnya :  41 Pengertian Demokrasi Menurut Para Ahli dalam Bukunya

Manfaat Rasio Keuangan

Manfaat-Rasio-Keuangan

  • Sebagai ringkasan statistik
  • Sebagai identifikasi keadaan industri
  • Sebagai masukan untuk pengambilan keputusan
  • Membakukan perusahaan

Jenis – Jenis Rasio Keuangan

Jenis-Jenis-Rasio-Keungan

Berikut ini terdapat 4 jenis-jenis rasio keuangan, antara lain:


1. Tingkat pengembalian

Rasio profitabilitas adalah kemampuan perusahaan untuk menghasilkan laba melalui sumber daya yang ada.

Kami menyebutnya pendapatan dari modal, uang tunai, penjualan, pabrik, karyawan, dan aset lainnya. Secara alami, fungsi ini untuk mengukur kemampuan Anda untuk mendapatkan keuntungan.


2. Rasio likuiditas

Rasio likuiditas adalah salah satu kemampuan perusahaan untuk memastikan bahwa ia dapat memenuhi kewajibannya.

Rasio ini membantu mengukur kapasitas likuiditas jangka pendek dengan memeriksa rasio utang dan utang perusahaan. Ada tiga jenis rasio saat ini: rasio kas, rasio lancar dan rasio kecepatan tinggi.


3. Rasio aktivitas

Rasio aktivitas adalah kemampuan perusahaan untuk menjalankan bisnis. Perdagangan dan sebagainya.

Fungsi rasio ini adalah untuk memungkinkan perusahaan mengukur kemampuannya untuk beroperasi secara efektif dan efisien. Penilaian rasio aktivitas terdiri dari dua jenis: rasio nilai pasar dan rasio efisiensi.


4. Rasio solvabilitas

Rasio solvabilitas adalah berbagai ukuran tingkat manajemen kas perusahaan. Rasio ini membantu mengukur kemampuan perusahaan untuk memenuhi semua kewajiban.

Jenis rasio solvabilitas adalah rasio ekuitas terhadap utang, rasio total aset terhadap total utang, dan rasio bunga waktu (TIE) atau utang terhadap laba sebelum pajak.


Demikian Penjelasan Materi Tentang Pengertian Rasio Keuangan: Tujuan, Kelebihan, Kekurangan, Manfaat dan Jenis
Semoga Materinya Bermanfaat Bagi Siswa-Siswi

Mungkin Dibawah Ini yang Kamu Cari