Perencanaan Karir adalah

Diposting pada

Selamat datang di Pakdosen.co.id, web digital berbagi ilmu pengetahuan. Kali ini PakDosen akan membahas tentan Perencanaan Karir? Mungkin anda pernah mendengar kata Perencanaan Karir? Disini PakDosen membahas secara rinci tentang pengertian, pengertian, tahapan, manfaat, faktor dan terpusat. Simak Penjelasan berikut secara seksama, jangan sampai ketinggalan.

Perencanaan-Karir

Pengertian Perencanaan Karir

Secara umum dapat dikatakan bahwa suatu karir akan berisi kenaikan tingkat dari tanggungjawab, kekuasaan dan pendapatan seseorang. Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) karier diartikan sebagai perkembangan dan kemajuan di kehidupan pekerjaan, jabatan, dsb.

Karir adalah suatu deretan posisi yang diduduki oleh seseorang selama perjalanan usianya (Rivai, 2009: 369). Karir adalah suatu rangkaian aktivitas kerja yang terpisah, tetapi berhubungan dan memberikan kesinambungan, keteraturan dan arti kehidupan bagi seseorang (Panggabean, 2002: 17). Dari kedua defenisi diatas dapat disimpulkan bahwa karir adalah suatu rangkaian kerja dan jabatan yang dipegang seseorang dalam jangka waktu lama.

Perencanaan karir adalah perencanaan yang fokus pada pekerjaan dan pengidentifikasian jalan karir yang memberikan kemajuan yang logis atas orang-orang diantara pekerjaan dalam organisasi (Mathis 2006: 343). Perencanaan karir adalah proses dimana perusahaan menyeleksi tujuan karir dan jenjang karir dalam mencapai rencana karir (Rivai 2009: 266 ). Perencanaan karir merupakan kegiatan atau usaha untuk mengatakan perjalanan karir pegawai serta mengidentifikasi hal-hal yang dapat dilakukan untuk mencapai tujuan karir tertentu.

Berdasarkan definisi di atas dapat disimpulkan bahwa perencanaan karir adalah pola pengalaman berdasarkan pekerjaan yang merentang sepanjang perjalanan pekerjaan yang dialami oleh setiap individu/pegawai dan secara luas dapat dirinci ke dalam obyective events yang dapat dijadikan asumsi untuk masa yang akan datang dengan tujuan memvisualisasi dan memformulasi hasil yang diinginkan, urutan kegiatan yang diperlukan, dan perilaku dalam batas-batas yang dapat diterima dan digunakan dalam penyelesaian, atau dalam arti yang lebih ringkas perencanaan karir merupakan proses di mana sesorang menyeleksi tujuan karir dan arus karir untuk mencapai tujuan tersebut.


Tahapan Perencanaan Karir

Pada umumnya manusia dalam kehidupan pekerjaannya melewati beberapa tahap karir (Tampubolon, 2008:204).  Tahap-tahap itu sebagai berikut:


  1. Tahap Penegakan

Tahap ini disebut sebagai tahap penegakan, dimana dalam tahap ini pegawai cenderung akan memenuhi kebutuhan akan rasa aman dalam tahun-tahun pertama menjalankan pekerjaannya. Biasanya berlangsung selama lima tahun pertama dalam masa kerja.


  1. Tahap Kemajuan

Pada tahap kemajuan ini pegawai mulai memupuk harga diri, otonomi, dan berusaha untuk dipromosikan. Tahap ini berlangsung kira-kira pada usia 30 sampai 45 tahun.


  1. Tahap Pemeliharaan

Pada tahap pemeliharaan ini, kebutuhan adalah yang paling dominan dan pegawai merasa tidak puas terhadap pekerjaannya.

Baca Lainnya :  Jaringan Epidermis


  1. Tahap Pensiun

Pada tahap pensiun ini, pegawai mulai diketahui perjalanan karirnya, apakah macet atau memburuk karirnya selama tahap sebelumnya, dan bagi mereka yang mengalami hal tersebut maka pada tahap ini karir mereka tidak bertahan lama. Mereka mulai mengharapkan pensiun dan kesempatan untuk melakukan pekerjaan lain. Dari perjalanan tahap-tahap tersebut, dapat disimpulkan bahwa kebutuhan dan harapan berubah pada saat orang-orang bergerak melalui setiap tahap karir. Lama berlangsungnya setiap adalah bervariasi untuk masing-masing orang.


Menurut Rivai (2009:281), tahapan-tahapan karir sebagai berikut:


  • Tahap Awal

Pada tahap ini ditekankan pada perhatian untuk memperoleh jaminan terpenuhinya kebutuhan dalam tahun-tahun awal pekerjaan.


  • Tahap Lanjutan

Pada tahap ini pertimbangan jaminan keamanan sudah mulai berkurang, namun lebih menitikberatkan pada pencapaian, harga diri dan kebebasan.


  • Tahap Mempertahankan

Pada tahap ini individu mempertahankan pencapaian keuntungan atau  manfaat yang telah diraihnya sebagai hasil pekerjaan di masa lalu.


  • Tahap Pensiun

Pada tahap ini individu telah menyelesaikan satu karir, dan individu tersebut akan berpindah ke karir yang lain dan memiliki kesempatan untuk mengekspresikan aktualisasi diri yang sebelumnya tidak dapat dilakukan.


Sedangkan menurut Malthis (2004:346), tahap-tahap karir sebagai berikut:


  1. Tahap karir awal

Pada tahap ini pegawai mengenali minatnya dan mengeksplorasi beberapa pekerjaan.


  1. Tahap karir menengah

Pada tahap ini pegawai mendahulukan karir, memiliki gaya hidup dan kontribusi yang terbatas.


  1. Tahap karir akhir

Pada tahap ini pegawai memperbaharui keterampilan, menetap dan gagasan-gagasan yang dimiliki pegawai mulai dihargai.


  1. Tahap akhir karir

Pada tahap ini pegawai mulai merencanakan pensiun dan memeriksa minat-minat yang tidak berhubungan dengan pekerjaan.


Manfaat Perencanaan Karier

 Berbagai manfaat diperoleh bila perusahaan terlibat dalam perencanaan karir. Dengan  adanya perencanaan karier ,maka perusahaan dapat:

  • Menurunkan tingkat perputaran karyawan(turnover), di mana perhatian terhadap karier individual dalam perencanaan karier yang telah ditetapkan akan dapat meningkatkan loyalitas pada perusahaan dimana mreka bekerja, sehingga akan memungkinkan menurunkan tingkat perputaran karyawan
  • Mendorong  pertumbuhan, dimana perencanaan karier yang baik akan dapat mendorong semangat kerja karyawan untuk tumbuh dan berkembang. Dengan demikian motivasi karyawan dapat terpelihara,
  • Memenuhi kebutuhan-kebutuhan organisasi akan sumber daya manusia di masa yang akan datang.
  • Memberikan informasi kepada organisasi dan individu yang lebih baik mengenai  jalur potensial karier didalam suatu organisasi.
  • Mengembangkan pegawai yang dapat di promosikan, perencanaan karier membantu penawaran internal atas talenta yang dapat dipromosikan untuk mempertemukan dengan lowongan yang disebabkan oleh masa pension, berhenti bekerja dan pengembangan.
  • Menyediakan fasilitas bagi penempatan internasional, organisasi global menggunakan perencanaan karier untuk membantu mengidentifikasi dan mempersiapkan penempatan di luar negri.
  • Membantu menciptakan keanekaragaman angkatan kerja, ketika mereka diberikan bantuan bantuan perencanaan karier, pekerja dengan latar belakang berbeda dapat belajar tentang harapan-harapan organisasi untuk pertumbuhan sendiri dan pengembangan.
  • Membuka jalan bagi karyawan yang potensial, perencanaan karier memberikan keberanian kepada karyawan untuk melangkah maju kemampuan potensial mereka karena mempunyai tujuan karier yang spesifik, tidak hanya mempersiapkan pekerja untuk lowongan dimasa depan, hal ini dapat memberikan performasi yang lebih baik untuk pekerjaannya sekarang.
  • Mengurangi kelebihan, perencanaan karier menyebabkan karyawan, manajer, dan departemen sumber daya mausia menjadi berhati-hati atas kualifikasi karyawan,mencegah manaer yang mau menang sendiri dari pembatasan subordinat kunci, Membantu pelaksanaan rencana-rencana kegiatan yang telah disetujui,  perencanaan karier dapat membantu anggota kelompok agar siap untuk jabatan-jabatan penting, persiapan ini akan membantu pencapaian rencana kegiatan yang telah disetujui.
Baca Lainnya :  Pengertian Bahasa

Faktor-Faktor Perencanaan Karir

Ada beberapa factor penting yang mempengaruhi perencanaan karier, dimana seseorang akan mengakui dan mau mempertimbangkan factor-faktor tersebut saat mereka merencanakan karier, yaitu sebagai berikut:


1. Tahap kehidupan karir

Seseorang akan berubah secara terus menerus dan kemudian memandang perbedaan karier mereka pada berbagai tingkatan dalam hidupnya. Yang dilakukan individu dalam upaya pengembangan karirnya meliputi tahapan sebagai berikut:


  1. Entry Stage

Merupakan tahap mulai memasuki organisasi. Pada tahap ini individu akan bertanya apakah keahliannya diterapkan disini, bagaimana pekerjaannya, dan apakah dia dapat berkembang dan mencapai tujuan karir sesuai dengan minat, keterampilan dan pengetahuan yang dimiliki.


  1. Mastery Stage

Adalah tahap dimana seseorang menginginkan jabatan baru yang lebih tinggi atau lebih menarik karena pengalaman dan juga keahlian yang dia miliki. Pada tahap ini dapat terjadi 2 kemungkinan kecenderungan diantaranya:

  1. Achievement stage: Ditandai dengan keinginan seseorang atau dipromosikan untuk jabatan yang lebih tinggi.
  2. Mid-career stage: ditandai dengan keinginan untuk penilaian kembali kariernya dan motivasi kerja juga sudah menurun.
  3. Passage Stage

Dahulu tahap ini dikatakan masa-masa pegawai untuk mempersiapkan pensiun, namun masa sekarang akibat faktor-faktor terjadinya lebih banyak oleh pemutusan hubungan kerja, baik sebagai akibat dari situasi ekonomi maupun karena pemecatan, dan banyak factor yang mempengaruhi karier seperti tersedianya pekerjaan diluar organisasi dan kesempatan pendidikan yang didapat.


2. Dasar karir

Setiap orang dapat memiliki aspirasi, latar belakang, dan pengalaman yang berbeda satu dengan yang lain. Ada 5 perbedaan motif dasar karier yang menjelaskan jalan bagi orang orang untuk memilih dan mempersiapkan kariernya,dimana mereka menyebutnya sebagai jangkar karier (career anchors) yaitu antara lain:


  • Kemampuan manjaerial

Tujuan karier bagi manajer adalah untuk meningkatkan kualitas dari dirisendiri, analitis, dan kemampuan emosional. Manajer menggunakan dasar ini untuk mengatur orang atau karyawan.


  • Kemampuan fungsional

Teknis dasar ini digunakan untuk para teknisi yang akan melanjutkan pengembangan dari bakat teknisnya. Orang-orang tersebut tidak mencari kedudukan dalam manajerial.


  • Keamanan Dasar

Ini digunakan untuk kesadaran keamanan individu untuk memantapkan kesadaran karier mereka. Mereka seringkali melihat ikatan mereka sendiri sebagai organisasi yang istimewa atau lokasi geografi.


  • Kreativitas

Seorang yang kreatif memiliki sedikit sikap seperti pengusaha. Mereka ingin menciptakan atau membangun sesuatu yang benar-benar milik mereka.


  • Otonomi dan Kebebasan

Dasar karier ini digunakan untuk orang yang memiliki hasrat kebebasan agar bebas dari aturran organisasi. Mereka menilai otonomi dan ingin menjadi bos dari mereka sendiri dan bekerja pada langkah mereka sendiri.


3. Jalur Karir

Jalur karier merupakan urutan jabatan jabatan yang dapat diduduki untuk mencapai tujuan karier seseorang, misalnya di sebuah sekolah, jalur karier untuk menjadi kepala sekolah yang dimulai dari guru adalah guru bidang studi-wakil kepala sekolah-kepala sekolah, dengan waktu yang diharuskan menduduki jabatan ini, persyaratan umtuk kerja, dan persyaratan lainnya. Hal ini disebabkan oleh berbagai macam factor seperti tingkat pendidikan dan kebijakan organisasi, tenaga pendidikan dapat memulai kariernya dari jabatan yang berbeda beda. Seseorang mungkin dapat langsung menjadi kepala sekolah disebabkan kebijakan organisasi yang tidak semua orang bisa menjadi seperti itu.

Baca Lainnya :  √Ilmu Politik

Secara teori, beberapa system jalur karier sebagai berikut:

  1. Vertical system, adalah jalur karier yang dapat dilalui dalam satu fungsi melalui hirarki.
  2. Trunk and Branch system adalah jalur dimana sesorang untuk menaiki posisi yang lebih tinggi diharuskan melalui posisi pada fungsi lain.
  3. Planned job rotation system, adalah jalur trunk and branch system yang dimana organisasi melakukan perencanaan yang teliti mengenai pengalihan seseorang dari satu jabatan sebelum menduduki jabatan tertentu.
  4. Diamond system, adalah jalur karier yang lebih banyak posisi berubah menyamping daripada naik ke atas.

Perencanaan Karir yang Terpusat pada Individu dan Organisasi


  1. Perencanaan Karier yang Terpusat pada Individu

Perencanaan karier yang terpusat pada individu memfokuskan pada karier individual dari pada kebutuhan organisasi itu. Ini dilakukan oleh karyawan sendiri, dan keterampilan individual menjadi focus dari analisis ini. Analisis seperti ini mungkin mempertimbangkan situasi baik dalam maupun di luar organisasi yang dapat mengembangkan karir seseorang. Pengurangan dan memperkecil organisasi telah mengubah perencanaan karir bagi banyak orang. Mereka menemukan diri mereka dalam “transisi karier” dengan kata lain membutuhkan pekerjaan baru.

Perspektif individual dalam perencanaan karier:

  • Mengidentifikasikan kemampuan dan minat individual.
  • Merencanakan tujuan hidup dan pekerjaan.
  • Mengukur jalur alternative di dalam dan luar organisasi.
  • Mencatat perubahan dan tujuan sebagaimana tahapan karier.

Menurut Simamora individu merencanakan karir guna meningkatkan status dan kompensasi, memastikan keselamatan pekerjaan, dan mempertahankan kemampuan pasar dalam pasar tenaga kerja yang berubah. Disisi lain, organisasi mendorong manajemen karir individu:

  1. Mengembangkan dan mempromosikan karyawan dari dalam perusahaan.
  2. Mengurangi kekurangan tenaga kerja berbakat yang dapat dipromosikan.
  3. Menyatakan minat pada karyawan.
  4. Meningkatkan produktivitas.
  5. Menciptakan cita rekruitmen yang positif.

  1. Perencanaan Karir yang Terpusat pada Organisasi

Perencanaan karier yang terpusat pada organisasi memfokuskan pada pekerjaan-pekerjaan dan pada pembangunan jalur karier yang menyediakan tempat bagi kemajuan logis dari orang- orang, diantara berbagai pekerjaan yang ada dalam organisasi. Jalur jalur ini adalah yang dapat diikuti oleh individu untuk mengembangkan unit-unit organisasi tertentu. Sebagai contoh, seseorang mungkin saja memasuki departemen penjualan sebagai seorang penasihat penjualan, kemudian dipromosikan sebagai penanggung jawab laporan keuangan, menjadi manajer penjualan, dan akhirnya menjadi wakil presiden bagian penjualan.

Perspektif organisasi dalam perencanaan karier:

  • Mengidentifikasikan kebutuhan staffing organisasi dimasa mendatang
  • Rencana jenjang karier.
  • Mengukur potensi individual dan kebutuhan pelatihan.
  • Mencocokan kebutuhan organisasi dengan kemampuan individual.
  • Mengaudit dan mengembangkan system karir dan organisasi.

Daftar Pustaka:

  • Hasibuan, Malayu. 2007. Manajemen Sumber Daya Manusia. Bumi Aksara:Jakarta.
  • Siagian, Somdang. 2008. Manajemen Sumber Daya Manusia. Bumi  Aksara: Jakarta.

Demikian Penjelasan Materi Tentang Pengertian Perencanaan Karir: Tahapan, Manfaat, Faktor dan Terpusat Semoga Materinya Bermanfaat Bagi Siswa-Siswi.

Mungkin Dibawah Ini yang Kamu Cari