Pengertian Wanprestasi

Diposting pada

Selamat datang di Pakdosen.co.id, web digital berbagi ilmu pengetahuan. Kali ini PakDosen akan membahas tentang Wanprestasi? Mungkin anda pernah mendengar kata Wanprestasi? Disini PakDosen membahas secara rinci tentang Pengertian menurut para ahli, syarat wanprestasi, bentuk, syarat debitur, penyebab, sanksi. Simak Penjelasan berikut secara seksama, jangan sampai ketinggalan.

Wanprestasi

Pengertian Wanprestasi

Wanprestasi adalah kinerja kewajiban atau janji atau non-kinerja kegagalan debitur untuk melakukan, bahkan jika itu tidak melakukan apa yang dijanjikan atau melakukan sesuatu yang disepakati.

Putusan itu berasal dari kata Belanda “wanprestatie”. Ini berarti bahwa ia tidak memenuhi kewajiban yang diberikan kepada pihak tertentu dalam aliansi, apakah itu berasal dari perjanjian atau perjanjian yang dihasilkan dari hukum.


Pengertian Wanprestasi Menurut Para Ahli


1. Menurut Erawaty dan Badudu

Wanprestasi adalah penolakan kewajiban yang dihasilkan dari kontrak yang dibuat oleh salah satu pihak dalam kontrak.


2. Menurut Muhammad

Wanprestasi yang tidak memenuhi kewajibannya yang harus ditentukan dalam perikatan. Baik kontrak yang timbul dari kontrak maupun kontrak yang timbul dari hukum.

Baca Lainnya :  Lembaga Politik


3. Menurut Saliman

Wanprestasi adalah kegagalan atau tidak memenuhi kewajiban yang ditetapkan dalam kontrak antara kreditor dan debitur.


4. Menurut ProdJodikoro

Wanprestasi berarti kurangnya pencapaian dalam hukum persetujuan, yang harus ditegakkan sebagai bagian dari persetujuan.


5. Menurut Harahap

Wanprestasi adalah satu hal sebagai implementasi dari tugas yang tidak berjalan tepat waktu atau sebagai respons. Oleh karena itu, debitur akan berkewajiban untuk memberikan atau membayar kompensasi (schedevergoeding), atau dalam kasus default oleh satu pihak, pihak lain dapat meminta pembatalan kontrak.


Syarat Wanprestasi

  • Jika dia tidak melakukan apa yang dia janjikan, itu sudah cukup.
  • Lakukan apa yang Anda janjikan, tetapi bukan apa yang Anda janjikan.
  • Lakukan apa yang dia janjikan, tapi sudah terlambat.
  • Anda tidak dapat melakukan apa pun sesuai perjanjian.

Bentuk Wanprestasi

Bentuk-Wanprestasi

1. Tidak ada pencapaian sama sekali

Jika debitur tidak mencapai kinerja, dikatakan bahwa debitur tidak mencapai kinerja sama sekali.


2. Mencapai prestasi tidak tepat waktu

Jika kinerja debitur masih diharapkan tercapai, maka debitur dianggap telah mencapai kinerja tersebut, tetapi tidak tepat waktu.


3. Prestasi bertemu, tetapi tidak bertemu atau salah

Seorang debitur yang mencapai prestasi tetapi salah dikatakan tidak mencapai prestasi sama sekali jika prestasi yang salah tidak dapat diperbaiki lagi.


Syarat Debitur dalam Keadaan Wanprestasi


1. Persyaratan material

  • Musyawarah dilakukan oleh seseorang dengan kemauan, diketahui dan disadari oleh pelaku, dan menyebabkan kerugian bagi pihak lain.
  • Kelalaian adalah ketika seorang pria yang memiliki tugas luar biasa tahu atau curiga bahwa tindakan atau sikap yang telah diambilnya membahayakan.

2. Persyaratan formal

Artinya, harus diperjelas bahwa kreditor ingin membayar segera atau dalam jangka pendek dengan terlebih dahulu secara resmi memberi tahu debitor tentang kelalaian atau default atau panggilan pengadilan.

Baca Lainnya :  Singkatan dan Akronim

Surat panggilan pengadilan adalah disiplin yang ditulis oleh kreditor dalam bentuk sertifikat kepada debitur, dan jika debitur gagal bayar atau lalai, debitur berfungsi dengan baik dan dapat dikenai sanksi, denda, atau penalti. Harus diaplikasikan.


Penyebab Terjadinya Wanprestasi

Penyebab-Terjadinya-Wanprestasi

1. Kewajiban debitur (pelanggan)

Kerugian dapat disalahkan pada dirinya (debitur) jika ada elemen yang disengaja atau kelalaian dalam suatu peristiwa yang akan merugikan debitur yang dapat dianggap bertanggung jawab.

Kelalaian adalah peristiwa di mana debitur tahu atau harus curiga bahwa tindakan atau sikapnya berbahaya.

Sehubungan dengan kelalaian debitur, perlu untuk mengetahui kewajiban yang akan dianggap lalai jika debitur tidak:

  • Kewajiban untuk memberikan apa yang dijanjikan.
  • Kewajiban untuk mengambil tindakan.
  • Kewajiban untuk tidak mengambil tindakan.

2. Overmacht atau Force Majure

Negara wajib adalah negara di mana debitur tidak dapat memenuhinya karena suatu peristiwa telah terjadi, bukan karena kesalahan.

Jika acara tidak diketahui atau tidak dapat diprediksi saat pertunangan terjadi.

Dalam situasi wajib ini, obligor tidak dapat dituduh, karena kehendak dan kemampuan obligor akan menghasilkan situasi wajib.

Unsur-unsur yang termasuk dalam negara paksa adalah:

  • Pencapaian itu tidak tercapai karena peristiwa menghancurkan objek yang menjadi target keterlibatan selalu permanen.
  • Tidak dapat bertemu karena peristiwa yang menghambat pencapaian tindakan debitur. Ini bisa permanen atau sementara.
  • Anda tidak dapat mengetahui acara tersebut apakah debitur atau kreditor terlibat. Karena itu, itu bukan tanggung jawab para pihak, terutama para debitor.

Sanksi Hukum Wanprestasi

Sanksi-Hukum-Wanprestasi

1. Perubahan risiko

Sebagai hasil dari default dalam bentuk transfer risiko, ini berlaku untuk kontrak dengan objek seperti kontrak pembiayaan sewa.

Dalam hal ini, dijelaskan dalam Pasal 1237, paragraf 2 KUH Perdata. Dari saat kelalaian, materi akan menjadi tanggungannya jika debitur gagal mengajukannya.


2. Kewajiban membayar kompensasi

Kompensasi adalah pembayaran semua kerugian akibat kehancuran atau kerusakan barang milik kreditor karena kelalaian debitur.

Baca Lainnya :  Bidal adalah

Klaim atau (total) diperlukan sebelum mengklaim kompensasi, kecuali dalam kasus tertentu di mana teguran tidak diperlukan.

Ketentuan kompensasi diatur dalam Bagian 1246 dari KUHP, yang terdiri dari tiga jenis biaya: kerugian dan bunga.

Biaya adalah semua biaya yang dikeluarkan oleh kreditor, yang dikeluarkan oleh kreditor, dan bunganya adalah semua kerugian dalam bentuk pendapatan yang hilang, baik yang imajiner atau yang sebelumnya dihitung.

Kompensasi harus dihitung berdasarkan nilai uang dan harus dalam bentuk uang. Oleh karena itu, kompensasi yang disebabkan oleh default hanya akan dihitung berdasarkan jumlah.

Ini dimaksudkan untuk menghindari kesulitan penilaian ketika penilaian perlu diganti dengan cara lain.


3. Pembatalan kontrak

Sebagai sanksi kedua terhadap kelalaian debitur dalam bentuk pembatalan kontrak.

Sanksi atau hukuman ini di mana seseorang tidak dapat melihat sifat pembatalan sebagai hukuman membuatnya merasa bebas dari semua kewajiban untuk melaksanakan prestasinya, daripada puas dengan setiap pembatalan, dianggap sebagai debitur.

Menurut Pasal 1266 KUH Perdata, kondisi yang dibatalkan selalu dianggap termasuk dalam perjanjian bersama jika salah satu pihak gagal memenuhi kewajibannya.

Dalam kasus seperti itu, kontrak tidak tidak valid, tetapi pembatalan harus diminta kepada hakim.

Permintaan ini harus diajukan bahkan jika kontrak mencakup persyaratan pembatalan terkait dengan ketidakpatuhan terhadap kewajiban.

Jika persyaratan pembatalan tidak dinyatakan dalam persetujuan hakim, Anda bebas untuk melakukannya, tergantung pada keadaan,

Memberi terdakwa periode waktu untuk terus memenuhi kewajibannya berdasarkan permintaan.


Demikian Penjelasan Materi Tentang Pengertian Wanprestasi: Menurut Para Ahli, Syarat Wanprestasi, Bentuk, Syarat Debitur, Penyebab dan Sanksi
Semoga Materinya Bermanfaat Bagi Siswa-Siswi

Mungkin Dibawah Ini yang Kamu Cari