Pengertian Stock Opname

Diposting pada

Selamat datang di Pakdosen.co.id, web digital berbagi ilmu pengetahuan. Kali ini PakDosen akan membahas tentang Stock Opname? Mungkin anda pernah mendengar kata Stock Opname? Disini PakDosen membahas secara rinci tentang Pengertian, manfaat, tujuan, priode, prosedur. Simak Penjelasan berikut secara seksama, jangan sampai ketinggalan.

Stock-Opname

Pengertian Stock Opname

Stock Opname adalah suatu kegiatan yang memungkinkan Anda untuk menghitung ulang dan menjual kembali inventaris barang di gudang Anda.

Persediaan, juga dikenal sebagai persediaan, adalah salah satu kegiatan terpenting dalam eceran dan grosir.

Stock Opname ini merupakan persyaratan umum untuk sistem persediaan reguler dan mungkin diperlukan sebagai bagian dari audit tahunan perusahaan Anda.

Persediaan biasanya dilakukan pada akhir setiap bulan atau akhir tahun. Namun, setiap perusahaan memiliki beberapa kebijakan berbeda dalam melakukan kegiatan ini sesuai dengan kebutuhan dan minat yang berbeda.

Aktivitas ini biasanya berjalan pada akhir bulan, setiap 3 bulan, setiap 4 bulan, atau pada akhir tahun.

Petugas yang bertanggung jawab untuk melakukan kegiatan ini harus mengidentifikasi setiap item, menghitungnya, dan meringkas jumlahnya.

Kode batang adalah diagram batang yang dapat Anda lengkapi dengan kode item yang menunjukkan jenis produk dan harga produk.

Saya memiliki item yang sama, tetapi saya yakin bahwa barcode itemnya berbeda.

Kode batang ini diyakini membantu seseorang untuk mengurangi kesalahan pencatatan dan perhitungan barang dagangan di gudang saat mengambil inventaris.


Manfaat Stock Opname

  • Cocokkan jumlah item di gudang dengan jumlah item yang tercantum dalam catatan akuntansi. Ini juga harus memungkinkan kita mengetahui inventaris item yang sebenarnya.
  • Minimalkan setiap penyimpangan dari inventaris barang yang dapat disebabkan oleh kelalaian.
  • Mempercepat proses pengambilan keputusan jika ada yang hilang atau rusak.
  • Analisis perkembangan perusahaan Anda dengan membandingkan inventaris untuk tahun sebelumnya dengan inventaris untuk tahun berjalan.
  • Ketahui aliran masuk dan keluar persediaan produk
Baca Lainnya :  Proyektor Adalah

Tujuan Stock Opname

  • Mencegah kerugian perusahaan karena kesalahan perhitungan.
  • Ketahui angka yang sebenarnya ada.
  • Mengatur perubahan produk ke dan dari perusahaan.
  • Kontrol internal.

Periode Stock Opname

Pada dasarnya, perusahaan dapat melakukan cek yang terjadi setiap tahun atau pada akhir setiap bulan. Itu mungkin tergantung pada kebijakan perusahaan.

Selain itu, tidak seperti perusahaan SPI biasa, akuisisi saham biasanya dapat dilakukan setiap kuartal dan triwulanan.

Persediaan harus dilakukan tidak hanya pada inventaris tetapi juga pada aset tunai, piutang dan hutang

Jika ada perbedaan ditemukan antara catatan dan jumlah persediaan yang tersedia, biasanya meyakinkan pendukung lain jika mungkin ada transaksi atau tindakan yang tidak tercatat seperti: Disesuaikan dengan kebijakan ketersediaan pemilik.

  • Rekam sebagai kehilangan atau kerusakan sebagai kerugian.
  • Penyesuaian pembukuan dengan bagian pembukuan yang salah.
  • Karyawan atau bagian terkait akan dikenakan biaya untuk menutup kekurangan ini.

Prosedur Stock Opname


1. Persiapan

  • Beri tahu pemasok untuk tidak mengirim barang selama inventaris.
  • Kami memberi tahu pelanggan kami bahwa tidak ada pergerakan produk selama inventaris.
  • Tim lapangan ditugaskan sebagai tema di mana perhitungan fisika dapat dilakukan secara langsung. Petugas juga harus berasal dari kombinasi karyawan gudang dan non-gudang.
  • Tim manajemen yang bertanggung jawab untuk menyiapkan dan mendistribusikan kompatibilitas tag count dari tim lapangan dengan menyediakan entri data.
  • Sebagai tim lapangan dengan satu koordinator, atur inventarisasi untuk dua petugas atau tim.
  • Pastikan semua setoran dan penarikan dimasukkan ke dalam sistem sebelum mematenkan data inventaris.
  • Tag hitungan, yang merupakan salah satu dokumen yang mencatat inventaris. Jumlah tag ini digandakan dan diisolasi untuk setiap tim di lapangan. Artinya, tag asli dapat dikirim ke tim manajemen setelah dimasukkan dan salinannya dapat dilampirkan ke item yang dihitung.
  • Dokumen tag hitung ini berisi informasi tentang nama item, jumlah item, dan tipe lokasi kosong untuk beberapa kuantitas, tipe paket unit, dan petugas gudang dan tanda tangan auditor non-gudang. Juga, siapkan jumlah tag kosong sehingga Anda dapat merekam item yang ditemukan.
  • Gudang juga dapat memanfaatkan waktu sebelum inventaris untuk memungkinkan lokasi barang dagangan disesuaikan dan diatur untuk kemudahan perhitungan.
Baca Lainnya :  7 Tata Urutan Perundang-Undangan dari Tertinggi Sampai Terendah

2. Implementasi

  • Tim lapangan mendapatkan jumlah tag.
  • Tim lapangan dapat melakukan perhitungan fisik. Hitungan tag ini ditandatangani oleh minimal dua orang, tim gudang dan auditor non-gudang, jika ada.
  • Jumlah tag yang dapat diselesaikan dikembalikan ke tim manajemen.
  • Tim manajemen ini akan dapat melihat jumlah penghitungan dan penghitungan tag.
  • Tim manajemen dapat memasukkan data.
  • Anda juga dapat mengikuti koordinator akuisisi saham ini.
  • Tim lapangan lain melakukan kembali perhitungan fisik perbedaan produk dengan mendapatkan jumlah tag asli.
  • Hasil perhitungan adalah input ke sistem tim manajemen.
  • Jika ada perbedaan, ulangi metode 6, 7, dan 8 hingga Anda tahu hasilnya.

3. Daftarkan hasil inventaris

  • Jika langkah ini selesai dan disetujui oleh manajer renang atau direktur, hasilnya dapat diposting ke sistem sehingga catatan barang yang tersedia sesuai dengan situasi.
  • Setelah bukti inventaris selesai, laporan resmi akan dibuat. Itu juga ditandatangani oleh bidang Keuangan atau Akuntansi dan Gudang atau Manajer Inventaris.

Demikian Penjelasan Materi Tentang Pengertian Stock Opname: Manfaat, Tujuan, Periode dan Prosedur
Semoga Materinya Bermanfaat Bagi Siswa-Siswi

Mungkin Dibawah Ini yang Kamu Cari