Pengertian Perlindungan Konsumen

Diposting pada

Selamat datang di Pakdosen.co.id, web digital berbagi ilmu pengetahuan. Kali ini PakDosen akan membahas tentang Perlindungan Konsumen? Mungkin anda pernah mendengar kata Perlindungan Konsumen? Disini PakDosen membahas secara rinci tentang Pengertian menurut para ahli, asas, tujuan, hak konsumen, kewajiban konsumen, hak pelaku, kewajiban pelaku. Simak Penjelasan berikut secara seksama, jangan sampai ketinggalan.

Perlindungan-Konsumen

Pengertian Perlindungan Konsumen

Perlindungan konsumen adalah salah satu langkah hukum yang dibuat untuk melindungi hak-hak konsumen.

Yayasan Konsumen Indonesia (YLKI) adalah pelopor Undang-Undang Perlindungan Konsumen Indonesia, yang didirikan pada 11 Mei 1973. Bekerja sama dengan Badan Pengembangan Hukum Nasional (BPHN), YLKI menciptakan RUU Perlindungan Konsumen pada 1990.

Draf ini disahkan oleh Departemen Perdagangan atas permintaan Lembaga Keuangan Internasional atau Dana Moneter Internasional (IMF), dan Undang-Undang tentang Perlindungan Konsumen, berlaku 20 April 2000, Agustus 1999.


Pengertian Perlindungan Konsumen Menurut Para Ahli


1. Menurut Sidobalok

Perlindungan konsumen adalah manajemen keseluruhan dari hak dan kewajiban konsumen dan produsen yang muncul dalam upaya untuk memenuhi kebutuhan konsumen dan produsen dan memastikan realisasi perlindungan hukum untuk kepentingan konsumen. Peraturan dan hukum.


2. Menurut UU No. 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen

Perlindungan konsumen adalah segala upaya yang dapat memastikan kepastian hukum untuk memberikan perlindungan konsumen.

Baca Lainnya :  Pengertian Perusahaan Multinasional


3. Menurut Shidarta

Perlindungan konsumen adalah seperangkat prinsip dan prinsip hukum yang dapat mengatur salah satu hubungan dan masalah antara berbagai pihak yang berkorelasi dengan barang atau jasa konsumen dalam kehidupan sosial.


Asas Perlindungan Konsumen


1. Asas jasa

Semua upaya yang dilakukan dalam menerapkan perlindungan konsumen harus memberikan manfaat maksimal bagi konsumen dan bisnis secara keseluruhan.

Ini berarti bahwa tidak hanya satu pihak yang akan mendapat untung, tetapi pihak lain akan menderita kerugian.


2. Asas keadilan

Dalam hal ini, sengketa konsumen yang disebabkan oleh kesalahan pengusaha mungkin tidak selalu, tetapi kadang-kadang juga karena kesalahan konsumen yang tidak mengetahui kewajibannya.

Konsumen dan produsen atau pelaku bisnis juga dapat bertindak adil dengan memperoleh hak dan kewajiban mereka secara seimbang.


3. Asas keseimbangan

Prinsip keseimbangan ini bertujuan untuk memberikan keseimbangan antara hak dan kewajiban pengusaha dan konsumen. Kami ingin konsumen, produsen, pelaku bisnis, dan pemerintah mendapatkan manfaat seimbang dari peraturan dan penegakan perlindungan konsumen.


4. Asas keamanan dan keselamatan

Prinsip ini bertujuan untuk memberikan jaminan hukum bahwa konsumen akan mendapat manfaat dari produk yang mereka konsumsi atau gunakan, dan sebaliknya, karena produk tidak mengancam kedamaian dan keamanan hidup dan properti mereka. Aku akan.


5. Asas kepastian hukum

Prinsip ini bertujuan untuk memungkinkan bisnis serta konsumen untuk mematuhi hukum dan memberikan kepastian hukum sehingga mereka dapat melakukan apa yang merupakan salah satu hak dan kewajiban mereka.

Negara menjamin kepastian hukum, tanpa meminta pertanggungjawaban kepada salah satu pihak.


Tujuan Perlindungan Konsumen

  • Meningkatkan kesadaran, kemampuan, dan kemandirian konsumen dan melindungi diri mereka sendiri.
  • Promosikan martabat konsumen dengan menghindarinya dari akses negatif ke penggunaan barang dan jasa.
  • Meningkatkan perbedaan konsumen dalam pilihan, keputusan, dan tuntutan akan hak konsumen yang berbeda.
  • Menciptakan sistem perlindungan konsumen yang mencakup unsur kepastian hukum, keterbukaan informasi, dan akses untuk mendapatkan informasi.
  • Tingkatkan kesadaran perusahaan akan pentingnya perlindungan konsumen dan kembangkan sikap yang sangat jujur dan bertanggung jawab dalam melakukan bisnis.
  • Meningkatkan kualitas barang dan / atau jasa yang dapat menjamin kelangsungan bisnis yang menghasilkan barang atau jasa, kesehatan, kenyamanan, keamanan dan keselamatan konsumen.
Baca Lainnya :  Pengertian Menggambar

Hak Konsumen

  • Hak untuk merasa nyaman, aman, dan aman saat mengkonsumsi atau menggunakan barang atau layanan yang disediakan.
  • Hak untuk memilih produk atau layanan, untuk mendapatkan produk atau layanan sesuai dengan nilai tukar dan ketentuan, dan untuk menjamin produk atau layanan yang dijanjikan.
  • Hak atas informasi yang benar, jelas, dan jujur tentang syarat dan ketentuan barang atau jasa
  • Hak untuk mendengar pendapat dan keluhan tentang produk dan layanan yang digunakan.
  • Hak atas perlindungan dan upaya perlindungan konsumen untuk menyelesaikan perselisihan dengan benar.
  • Hak atas pendidikan dan bimbingan konsumen
  • Hak untuk diperlakukan dengan benar, jujur, untuk dilayani dan tidak didiskriminasi
  • Hak atas kompensasi atau kompensasi atau layanan yang belum disetujui atau tidak diterima seperti yang diharapkan.
  • Hak diatur oleh ketentuan hukum lainnya
  • Hak untuk tidak diperlakukan dengan benar atau jujur dan diskriminatif berdasarkan etnis, agama, budaya, wilayah, pendidikan, orang kaya, orang miskin, dan status sosial lainnya.

Kewajiban Konsumen

  • Silakan baca dan ikuti instruksi dan prosedur untuk berbagai informasi mengenai penggunaan atau penggunaan barang dan jasa keamanan dan keselamatan.
  • Bayar sesuai dengan nilai tukar yang disepakati.
  • Lakukan dengan niat baik pembelian barang atau jasa yang ditawarkan.
  • Mengikuti upaya untuk menyelesaikan perselisihan perlindungan konsumen dengan benar.

Hak Pelaku Usaha

  • Hak untuk menerima pembayaran sesuai dengan berbagai persyaratan dan perjanjian nilai tukar untuk barang atau jasa yang diperdagangkan.
  • Hak untuk mendapatkan perlindungan hukum dari perilaku konsumen jahat.
  • Hak untuk mempertahankan resolusi hukum perselisihan konsumen dengan benar.

Kewajiban Pelaku Usaha

  • Saya sangat termotivasi untuk melakukan berbagai kegiatan bisnis.
  • Perlakukan konsumen dengan tepat dan jujur, tidak diskriminatif.
  • Kami menjamin kualitas barang atau jasa yang diproduksi atau diperdagangkan sesuai dengan ketentuan standar kualitas yang berlaku untuk barang atau jasa.
  • Jika barang atau layanan yang dapat diterima atau digunakan konsumen tidak sesuai dengan kontrak, kami akan memberikan kompensasi.
Baca Lainnya :  Pengertian Manajemen Agribisnis

Demikian Penjelasan Materi Tentang Pengertian Perlindungan Konsumen: Menurut Para Ahli, Asas, Tujuan, Hak dan Kewajiban
Semoga Materinya Bermanfaat Bagi Siswa-Siswi

Mungkin Dibawah Ini yang Kamu Cari