Pengertian Pasiva

Diposting pada

Selamat datang di Pakdosen.co.id, web digital berbagi ilmu pengetahuan. Kali ini PakDosen akan membahas tentang Pasiva? Mungkin anda pernah mendengar kata Pasiva? Disini PakDosen membahas secara rinci tentang Pengertian, pasiva, keuntungan, resiko, modal, rumus. Simak Penjelasan berikut secara seksama, jangan sampai ketinggalan.

Pasiva

Pengertian Pasiva atau Liabilities

Pasiva adalah hutang perusahaan yang harus dibayarkan kepada pihak ketiga (kredit).

Juga disebut utang atau utang, kewajiban utang yang harus dibayarkan kepada pihak lain, atau layanan yang harus dipenuhi di masa depan.

Hutang juga merupakan kebalikan dari aset yang Anda miliki. Contoh utang termasuk uang yang dipinjam dari pihak lain, setoran atau cek yang belum dibayar, dan pajak penjualan yang dibayarkan negara.

Istilah tanggung jawab didefinisikan dalam bahasa Inggris. Artinya, tanggung jawab yang menggantikan tanggung jawab dari istilah sebelumnya. Kata kewajiban saat ini hanya digunakan untuk merujuk pada kewajiban bahasa Inggris.


Jenis-Jenis Pasiva


1. Utang jangka pendek (utang lancar)

Ini adalah utang yang harus dilunasi dengan utang ini lebih dari setahun yang lalu. Hutang ini dapat diharapkan dibayar dalam jangka pendek (kurang dari setahun).

Ini biasanya termasuk pembayaran hutang (hutang, gaji, pajak, dll.), Pendapatan ditangguhkan, sebagian dari hutang jangka panjang yang jatuh tempo pada tahun berjalan, hutang jangka pendek (mis. Pembelian peralatan).

Hal-hal berikut termasuk hutang jangka pendek.

  1. Wesel Bayar
    Nilai tukarlah yang harus dibayarkan ke pihak lain yang kita berikan.
  2. Hutang akun (Hutang akun)
    Ini merupakan tanggung jawab mitra atau pemasok Anda. Dengan kata lain, hutang atau hutang dalam konteks kegiatan perusahaan adalah karena pembelian barang dagangan yang belum dibayar.
  3. Penggajian dan gaji (penggajian)
    Ini adalah kewajiban untuk membayar pekerja atau karyawan untuk pekerjaannya.
  4. Kewajiban pajak
    Ini adalah beban pajak pada perusahaan yang tidak dibayarkan ketika neraca dibuat.
  5. Pendapatan ditangguhkan (pendapatan ditangguhkan)
    Artinya, pendapatan aktual belum merupakan hak perusahaan.
  6. Biaya pinjaman (biaya yang dikeluarkan)
    Ini adalah biaya yang belum dibayar untuk periode tertentu.
  7. Penyusutan
    Proses biaya penagihan karena penggunaan aset tetap seperti peralatan.
  8. Penghasilan yang diterima di muka (Reearnve Diterima)
    Ini adalah kewajiban yang ditanggung oleh Pembeli yang pertama menerimanya saat mengirimkan Barang atau Layanan yang tidak diimplementasikan.
  9. Kewajiban yang masih harus dipenuhi (pembayaran assenal)
    Kewajiban yang timbul karena telah diberikan kepada perusahaan selama periode waktu tertentu tetapi belum dibayarkan.
  10. Pembayaran dividen (pembayaran dividen)
    Ini adalah bagian dari keuntungan perusahaan yang dibayarkan sebagai dividen kepada pemegang saham tetapi tidak dibayarkan sebagai persiapan untuk neraca.
Baca Lainnya :  Pengertian Perusahaan Multinasional

2. Hutang jangka panjang (hutang jangka panjang)

Merupakan semua hutang yang pembayarannya relatif lama.

Hutang jangka panjang yang jatuh tempo dalam waktu 12 bulan dari periode pelaporan dapat dikategorikan sebagai berikut dalam jangka pendek:

  1. Kontrak awal kontrak pinjaman untuk jangka waktu lebih dari 12 bulan.
    Perjanjian refinancing atau penjadwalan ulang untuk pembayaran dalam jangka panjang yang diselesaikan setelah periode pelaporan dan sebelum tanggal penyelesaian laporan keuangan tidak memerlukan pembayaran sebagai akibat dari pelanggaran.
  2. Perusahaan mengklasifikasikan utang sebagai utang jangka pendek. Ini karena pada akhir periode pelaporan, entitas tidak memiliki hak untuk menunda penyelesaian kewajiban untuk setidaknya 12 bulan dari tanggal pelaporan.

Perubahan dalam perjanjian kredit juga dapat terjadi untuk kewajiban jangka pendek. Misalnya, utang ke bank jangka pendek dapat dibiayai kembali menggunakan utang bank jangka panjang.

Entitas mengembangkan utangnya jangka panjang karena atau berupaya membiayai utangnya jangka pendek.

Namun, karena peristiwa-peristiwa ini terjadi antara akhir periode pelaporan dan tanggal pelaporan keuangan selesai, peristiwa-peristiwa ini adalah peristiwa yang tidak memerlukan peristiwa yang tidak disesuaikan berdasarkan PSAK 8 (revisi 2009), yaitu: Dapat diungkapkan pada acara selanjutnya.

  1. Refinancing jangka panjang.
  2. Perbaiki pelanggaran kontrak pinjaman jangka panjang.
  3. Masa tenggang pemberi pinjaman untuk pembayaran untuk memperbaiki pelanggaran perjanjian pinjaman jangka panjang yang berakhir setelah setidaknya 12 bulan dari periode pelaporan.

Keuntungan Hutang pada Jangka Panjang

Selain harus siap menghadapi berbagai risiko, memiliki utang jangka panjang dengan utang menawarkan beberapa manfaat:

  • Pembayaran kepada pemegang saham lebih rendah dibandingkan dengan pembayaran dividen kepada pemegang saham.
  • Ini karena bunga pinjaman adalah biaya yang dibebankan kepada perusahaan. Dividen, di sisi lain, adalah bagi hasil dan tidak dapat diklasifikasikan sebagai beban biaya.
  • Karena pemegang obligasi tidak memiliki hak suara di perusahaan, mereka tidak dapat memengaruhi manajemen atau operasi harian perusahaan.
Baca Lainnya :  Pengertian Ekonomi Makro

Resiko Hutang Jangka Panjang

Memiliki hutang jangka panjang tidak hanya menguntungkan, tidak hanya menguntungkan bagi perusahaan, tetapi juga berisiko. Risiko hutang jangka panjang meliputi:

  • Semakin lama jangka waktu pinjaman dan pembayaran, semakin tinggi risikonya.
  • Anda hanya mendapatkan sumber uang terbatas dari pinjaman Anda.
  • Hutang adalah beban tetap yang harus ditanggung perusahaan.
  • Pembayaran hutang tertentu / tetap memiliki tanggal jatuh tempo.
  • Sangat mungkin bahwa saham perusahaan akan jatuh karena jumlah pinjaman yang tinggi atau rendah.

Akun jangka panjang adalah:

  1. Pinjaman perumahan
    Suatu kewajiban yang timbul sehubungan dengan memperoleh uang dari pinjaman yang dapat dijamin dengan harga tetap.
  2. Obligasi (Hutang Band)
    Hutang timbul sehubungan dengan dana yang diperoleh melalui penerbitan obligasi.
  3. Pinjaman bank
    Ini adalah pinjaman modal dari bank untuk mengembangkan bisnis.
  4. Hutang jangka panjang
    Artinya, kewajiban yang harus dibayar dan kewajiban yang harus dibayar dalam dua periode akuntansi atau lebih.
  5. Wesel tagih
    Artinya, memo kontrak yang diharapkan dikumpulkan oleh perusahaan dalam bentuk uang tunai.
  6. Hutang kepada pemegang saham (holding company)
    Ini adalah utang yang diberikan untuk mendukung anak perusahaan yang baru memulai bisnis dan membutuhkan pinjaman.
  7. Kredit investasi (pinjaman jangka panjang)
    Pinjaman dari bank atau lembaga keuangan non-bank yang dapat digunakan untuk membeli aset tetap.
  8. Pinjaman subordinasi
    Hutang dari pemegang saham atau perusahaan induk tanpa bunga.
  9. Hutang untuk Sewa dana
    Ini adalah utang yang dapat diperoleh dari perusahaan asing untuk pembelian aset tetap dan dapat dijual dalam jangka panjang.
  10. Hutang sewa jangka panjang
    Ini adalah kewajiban yang harus dibayar dan harus dibayar dalam jangka waktu yang lama.

Modal atau Capital

Ekuitas atau ekuitas adalah salah satu komponen dari liabilitas, yang dapat diperoleh dari selisih total antara aset atau liabilitas atau aset dengan liabilitas. Hasil perbedaan yang muncul adalah hak pemilik perusahaan.

Baca Lainnya :  Sistem Pakar

Rumus Pasiva

Berikut ini adalah rumus untuk hutang atau hutang atau hutang, dan adalah:

  • Hutang pada Jangka Pendek atau Hutang Lancar

Utang usaha + utang Gaji + Utang listrik + Utang sewa + Utang wesel + Dan Lain-Lain

  • Hutang pada Jangka Panjang

Utang Bank + Utang Hipotik + Utang Obligasi


Demikian Penjelasan Materi Tentang Pengertian Pasiva: Jenis, Keuntungan, Resiko, Modal dan Rumus
Semoga Materinya Bermanfaat Bagi Siswa-Siswi

Mungkin Dibawah Ini yang Kamu Cari