Pengertian Pariwisata Menurut Para Ahli

Diposting pada

Selamat datang di Dosen.co.id, web digital berbagi ilmu pengetahuan. Kali ini PakDosen akan membahas tentang Pariwisata? Mungkin anda pernah mendengar kata Pariwisata? Disini PakDosen membahas secara rinci tentang pengertian, pengertian menurut para ahli, jenis dan peran. Simak Penjelasan berikut secara seksama, jangan sampai ketinggalan.

Pengertian-Pariwisata-Menurut-Para-Ahli

Pengertian Pariwisata Secara Umum

pariwisata adalah suatu darmawisata keliling dari lokasi ke lokasi lain yang merupakan lokasi wisata dengan penjadwalan yang terperinci.


Pengertian Pariwisata Menurut Para Ahli

Berikut ini adalah beberapa pengertian pariwisata menurut para ahli yaitu:

1. Menurut Wikipedia

Menurut pendapat dari wikipedia, parawisata adalah suatu darmawisata yang dijalankan untuk hiburan atau wisata dan juga planing yang dijalankan untuk kegiatan tersebut.


2. Menurut KBBI

Menurut pendapat dari KBBI, parawisata adalah suatu aktivitas yang berkaitan dengan darmawisata hiburan atau wisata.


3. Menurut UU No. 10 tahun 2009 pasal 1 ayat 3

Menurut UU No. 10 tahun 2009 pasal 1 ayat 3, parawisata adalah beraneka macam aktivitas pariwisata dan didukung oleh beragam akomodasi serta akomodasi yang disediakan oleh warga, pengusaha, pemerintah dan pemerintah daerah.


4. Menurut Chalik

Menurut pendapat dari Chalik, parawisata ialah darmawisata yang dijalankan secara berulang-ulang atau sering kali.


5. Menurut Muljadi

Menurut pendapat dari Muljadi, parawisata ialah kegiatan transformasi lokasi tinggal temporer dari seseorang, diluat lokasi tinggal sehari-hari dengan suatu latar belakang apapun selain menjalankan aktivitas yang dapat memperoleh penghasilan.


6. Menurut Hans Buchli

Menurut pendapat dari Hans Buchli, parawisata ialah setiap pergantian lokasi yang bersifat temporer dari seseorang atau beberapa orang dengan maksud menghasilkan fasilitas yang dialokasi bagi wisatawan tersebut oleh badan-badan yang digunakan untuk maksud yang spesifik.


7. Menurut Damanik dan Weber

Menurut pendapat dari Damanik dan Weber, parawisata ialah kejadian mobilitas manusia, barang maupun jas yang sangat terhimpun.


8. Menurut Soekadijo

Menurut pendapat dari Soekadijo, parawisata ialah kejadian yang terhimpun dalam masyarakat, di dalamnya diperoleh hotel, objek wisata, cenderamata, pramuwisata, angkutan wisata, biro darmawisata, rumah makan dan lain-lainnya.


9. Menurut Marpaung dan Bahar

Menurut pendapat dari Marpaung dan Bahar, parawisata ialah sebuah aktivitas yang dijalankan untuk seseorang yang melaksanakan aktivitas darmawisata.


10. Menurut Koen Meyers

Menurut pendapat dari Koen Meyers, parawisata ialah kegiata darmawisata yang dijalankan oleh temporer waktu dari lokasi tinggal semula ke kawasan tujuan dengan latar belakang bukan untuk bertempat tinggal dan menghabiskan waktu lapang ataupun rekreasi.


11. Menurut Kodhyat

Menurut pendapat dari Kodhyat, parawisata ialah darmawisata dari suatu lokasi ke lokasi lain yang bersifat temporer yang dijalankan perorangan maupun kelompok, sebagai usaha mencari keteraturan atau keelarasan dan kesenangan dengan lingkungan dalam aspek sosial, kultur, alam dan ilmu.


12. Menurut Gamal

Menurut pendapat dari Gamal, parawisata ialah sebagai bentuk suatu proses perjalanan temporer dari seseorang lebih mengarah ke lokasi lain di luar lokasi tinggalnya.

Baca Lainnya :  Contoh Prosa

13. Menurut WTO

Menurut pendapat dari WTO, parawisata ialah aktivitas manusia yang menjalankan pepergian ke lokasi dan tinggal di kawasan tujuan di luar lingkungan sehari-harinya.


14. Menurut Mathieson & Wall

Menurut pendapat dari Mathieson & Wall, parawisata ialah serangkaian kegiatan yang berupa kegiatan perjalanan seseorang untuk temperer waktu ke suatu tujuan di luar lokasi tinggal sehari-harinya.


15. Menurut Richard Sihite

Menurut pendapat dari Richard Sihite, parawisata ialah suatu bentuk kegiatan darmawisata yang dijalankan dalam jangka periode pendek ataupun temporer.


16. Menurut James J. Spillane

Menurut pendapat dari James J.Spillane, parawisata ialah suatu aktivitas untuk menjalankan darmawisata yang bertujuan untuk memperoleh kesenangan, mencari kebahagian, melihat sesuatu, menyehatkan kesehatan, menghayati olahraga ataupun istirahat, melakukan tugas, berziarah dan lain-lainnya.


17. Menurut Robert McIntosh

Menurut pendapat dari Robert McIntosh, parawisata ialah perpaduan dari hubungan antara pemerintah sebagai tuan rumah pariwisata, bisnis dan wisatawan.


18. Menurut Guyer Flauler

Menurut pendapat dari Guyer Flauler, parawisata ialah suatu gejala yang didasarkan atas keperluan akan kesehatan dan perubahan hawa, evauasi yang pendahuluan serta meningkat cinta mengenai keindahan alam.


19. Menurut Burkart & Medlik

Menurut pendapat dari Burkart & Medlik, parawisata ialah suatu perubahan seseorang untuk temperor dan dalam jangka waktu pendek yang mengarah ke tujuan-tujuan di luar kawasan dimana mereka bertempat tinggal dan bekerja.


20. Menurut Herman V. Schulard

Menurut pendapat dari Herman V. Schulard, parawisata ialah beberapa aktivitas terutama yang ada berhubungan dengan perekonomian secara langsung berinteraksi dengan masuknya warga-warga asing melewati jalur lalu lintas di suatu negara, kota dan kawasan tertentu.


21. Menurut Sinaga

Menurut pendapat dari Sinaga, parawisata ialah suatu darmawisata yang terjadwal yang dijalankan secara seseorang maupun kelompok dari satu lokasi ke lokasi lainnya dengan tujuan untuk memperoleh suatu bentuk kebagiaan ataupun kegembiraan semata.


22. Menurut Prof. Salah Wahab

Menurut pendapat dari Prof. Salah Wahab, parawisata ialah suatu kegiatan seseorang ataupun kelompok yang dijalankan secara sadar dan memperoleh fasilitas secara bergilir-gilir diantara orang-orang dalam suatu Negara itu sendiri maupun diluar negeri.


23. Menurut Suwantoro

Menurut pendapat dari Suwantoro, parawisata ialah suatu proses perjalanan temperor dari seseorang mengarah ke kawasan lain di luar kawasan tempat tinggalnya, karena suatu latar belakang dan bukan untuk memperoleh uang.


24. Menurut Soekadijo

Menurut pendapat dari Soekadijo, parawisata ialah suatu fenomena yang terperinci dalam masyarakat, didalamnya diperoleh hotel, objek wisata, cenderamata, pramuwisata, angkutan wisata, biro darmawisata, rumah makan dan lain-lainnya.


25. Menurut Kusdianto

Menurut pendapat dari Kusdianto, parawisata ialah struktur organisasi, baik pemerintah ataupun swasta yang berhubungan dalam peningkatan, pembuatan dan penjualan produk suatu fasilitas yang melengkapi keperluan dari orang yang sedang berjalan-jalan.


26. Menurut Hunziker dan Kraft

Menurut pendapat dari Hunziker dan Kraft, parawisata ialah semua kaitan dan fenomena yang mencuat dari terdapatnya warga asing dan bepergian tersebut tidak untuk berlokasi tinggal bermukim dan tidak ada kaitanya dengan aktivitas untuk mencari penghasilan.


27. Menurut Norval

Menurut pendapat dari Norval, parawisata ialah semua aktivitas yang berkaitan dengan masuk, tinggal dan mobilitas warga asing di dalam maupun di luar suatu negara ataupun kota maupun lokasi tertentu.


28. Menurut Prof. Kurt Morgenroth

Pariwisataan  adalah lalu lintas orang-orang yang meninggalkan tempat kediamannya untuk sementara waktu, untuk berpesiar di tempat lain, semata-mata sebagai konsumen dari sebagai konsumen dari buah hasil perekonomian dan kebudayaan guna memenuhi kebutuhan hidup dan budayanya atau keinginan yang beraneka ragam dari pribadinya.


29. Menurut Prof. K. Krapt (1942)

Pariwisataan adalah keseluruhan daripada gejala-gejala yang ditimbulkan oleh perjalanan dan pendiaman orang-orang asing serta penyediaan tempat tinggal sementara, asalkan pendiaman itu tidak tinggal menetap dan tidak memperoleh penghasilan dari proses yang bersifat sementara itu.


30. Menurut E. Guyer Freuler

Pariwisata dalam arti modern merupakan fenomena dari jaman sekarang yang didasarkan atas kebutuhan akan kesehatan dan pergantian hawa, penilaian yang sadar dan menumbuhkan kecintaan yang disebabkan oleh pergaulan berbagai bangsa dan kelas masyarakat.

Baca Lainnya :  Pengertian Debat

Jenis-Jenis Pariwisata

Berikut ini adalah beberapa jenis-jenis pariwisata yaitu:

  • Wisata budaya

Ini dimaksudkan agar perjalanan yang dilakukan atas dasar keinginan, untuk memperluas pandangan hidup seseorang dengan jalan mengadakan kunjungan atau peninjauan ketempat lain atau ke luar negeri, mempelajari keadaan rakyat, kebiasaan dan adat istiadat, cara hidup, budaya dan seni pada masyarakat daerah yang bersangkutan. Seringnya perjalanan serupa ini disatukan dengan kesempatan-kesempatan mengambil bagian dalam kegiatan-kegiatan budaya, seperti eksposisi seni (seni tari, seni drama, seni musik dan seni suara), atau kegiatan yang bermotif kesejarahan dan sebagainya. Jenis wisata budaya ini jenis yang populer di Indonesia.Jenis wisata ini adalah jenis wisata yang paling utama bagi wisatawan luar negeri yang datang ke negeri ini dimana mereka ingin mengetahui kebudayaan kita, kesenian dan segala sesuatu yang dihubungkan dengan adat istiadat dan kehidupan seni budaya kita.


  • Wisata kesehatan

Hal ini dimaksudkan perjalanan seorang wisatawan dengan tujuan untuk menukar keadaan dan lingkungan tempat sehari-hari dimana ia tinggal demi kepentingan beristirahat alam arti jasmani an rohani, dengan mengunjungi tempat peristirahatan seperti mata air panas yang mengandung mineral yang dapat menyembuhkan, tempat yang mempunyai iklim udara yang mneyehatkan atau tempat-tempat yang menyediakan fasilitas-fasilitas kesehatan lainnya.


  • Wisata olahraga

Ini dimasudkan wisatawan yang melakukan perjalanan dengan tujuan berolahraga atau memang sengaja bermaksud mengambil bagian aktif dalam pesta olah raga di suatu tempat atau negara seperti Asean Games, Olympiade, Thomas dan Uber Cup, Wimbeldon, Tour de Fance, F1,  World Cup dan jenis olahraga lainnya. Macam cabang olahraga yang termasuk dalam jenis wisata olahraga yang bukan tergolong dalam pesta olahraga atau games, misalnya berburu, memancing, berenang, dan berbagai cabang olahraga dalam air atau diatas pegunungan.


  • Wisata komersial

Jenis ini termasuk perjalanan untuk mengunjungi pameran-pameran dan pekan raya yang bersifat komersil, seperti pameran industri, pameran dagang dan sebagainya.Pada mulanya banyak orang berpendapat bahwa hal ini tidak dapat digolongkan kedalam jenis pariwisata karena bersifat komersial, hanya dilakukan oleh orang-orang yang khusus mempunyai tujuan tertentu untuk bisnis.Tetapi kenyataannnya, dewasa ini pameran-pameran atau pekan raya yang diadakan banyak sekali dikunjungi oleh orang yang hanya sekedar melihat-lihat.Maka tak jarang pameran atau pekan raya dimeriahkan dengan berbagai atraksi dan pertunjukan kesenian.


  • Wisata industri

Erat kaitannya dengan wisata komersial.Perjalanan yang dilakukan oleh rombongan pelajar atau mahasiswa, atau orang-orang biasa ke suatu kompleks atau daerah perindustrian yang banyak terdapat pabrik-pabrik atau bengkel-bengkel besar dengan maksud dan tujuan untuk mengadakan peninjauan atau penelitian.Hal ini banyak dilakukan di negara-negara yang telah maju perindustriannya dimana masyarakat berkesempatan mengadakan kunjungan ke daerah atau kompleks-kompleks pabrik industri berbagai jenis barang yang dihasilkan secara massal di negara tersebut.


  • Wisata politik

Jenis ini meliputi pejalanan yang dilakukan untuk mengunjungi atau mengambil bagian secara aktif dalam peristiwa kegiatan politik seperti peringatan ulang tahun suatu negara/perayaan hari kemerdekaan dimana fasilitas akomodasi, sarana angkutan dan berbagai atraksi diadakan secara megah dan meriah bagi para pengunjung.Selain itu peristiwa-peristiwa penting seperti konferensi, musyawarah, kongres atau konvensi politik yang selalu disertai dengan darmawisata termasuk dalam jenis ini.


  • Wisata konvensi

Termasuk dalam jenis wisata politik.Berbagai negara dewasa ini membangun wisata konvensi dengan menyediakan fasilitas bangunan beserta ruangan-ruangan tempat bersidang bagi para peserta konferensi, musyawarah, konvensi atau pertemuan lainnya, baik yang bersifat nasional maupun internasional.Contoh, Jakarta dengan JCC-nya (Jakarta Convention Center).


  • Wisata sosial

Yang dimaksud dengan jenis wisata ini adalah pengorganisasian suatu perjalanan murah serta mudah untuk memberi kesempatan kepada golongan masyarakat ekonomi lemah (mereka yang tidak mampu membayar segala sesuatu yang bersifat luks) untuk mengadakan perjalanan.


  • Wisata pertanian

Jenis wisata ini adalah pengorganisasia perjalanan yang dilakukan ke proyek-proyek pertanian, perkebunan, ladang pembibitan dan sebagainya dimana wisatawan rombongan dapat mengadakan kunjungan dan peninjauan untuk tujuan studi ataupun hanya sekedar melihat-lihat.

Baca Lainnya :  Pengertian Flashdisk

  • Wisata maritim (marina) atau bahari

Jenis wisata ini banyak kaitannya dengan kegiatan di air seperti di danau, sungai, pantai, teluk atau laut lepas seperti memancing, berlayar, menyelam, berselancar dan lain-lain.Jenis wisata ini dapat juga disebut Wisata Tirta. Indonesia yang merupakan daerah kepulauan kaya akan wisata jenis ini.


  • Wisata cagar alam

Wisata ini banyak dikaitkan dengan kegemaran akan keindahan alam, kesegaran hawa udara di pegunungan, keajaiban hidup binatang dan marga satwa yang langka serta tumbuh-tumbuhan yang jarang terdapat di tempat lain.


  • Wisata buru

Jenis wisata ini banyak dilakukan di negara-negara yang memiliki daerah atau hutan tempat berburu yang dibenarkan oleh pemerintah (memliki izin). Pemerintah yang bijaksana mengatur wisata buru ini demi keseimbangan hidup satwa yang diburu agar tidak punah, dengan memperhitungkan perkembangbiakannya, antara yang lahir dan yang diburu tetap seimbang.


  • Wisata pilgrim/wisata religi

Jenis wisata ini banyak dikaitkan dengan agama, adat istiadat dan kepercyaan umat atau kelompok masyarakat.Bisa dilakukan perorangan atau rombongan ke tempat-tempat suci, makam-makam orang besar atau yang diagungkan.


  • Wisata bulan madu

Yang dimaksud dengan jenis wisata ini adalah suatu penyelenggaraan perjalanan bagi pasangan suami istri, pengantin baru yang sedang berbulan madu dengan fasilitas-fasilitas khusus dan tersendiri demi kenikmatan perjalanan dan kunjungan mereka.


  • Wisata petualangan

Dikenal dengan istilah adventure tourism.Jenis wisata ini dilakukan oleh mereka yang ingin melakukan petualangan atau hal-hal yang menantang, seperti memasuki hutan belantara, mendaki tebing terjal, bungy jumping, arung jeram, wisata kutub, wisata ruang angkasa dan lain sebagainya.


Peran Mahasiwa Terhadap  Pariwisata

Wahasiswa bisa menjadi salah satu penyampai yang baik tentang wisata di indonesia ini. Kini banyak para pelajar Indonesia yang saling bertukar pelajar dengan  Negara relasi lainnya, Hal ini membuka gerbang yang besar untuk mengenalkan budaya Indonesia kepada duni termasuk mengenalkan tempat pariwisata yang ada di Indonesia.  Jadi peran  untuk memajukan pariwisata tidah hanya di tumpu oleh pemeriuntah saja,  generasi muda bias juga menjadi pilar penyalur perkenalan pariwisata terhadap mata dunia. Tak perlu iklan mahal untuk mengenalkan wisata Indonesia di mata dunia bila bara remajanya ikut berperan memajukannya. Untuk sederhananya kita bias juga mengenalkan pariwisata di daerah kita terhadap orang orang yang masih belum mengerti tentang tempat-tempat pariwisata melalui dunia internet, jejaring social dan di merbagai media yang bias menarik turis baik di domestic maupun maca Negara.


Banyak selogan kini yang muda yang berkarya, untuk mewujudkan itu seharusnya minat para remaja di tingkatkan dalam mencapai tujuan yang bias mengasilkan cita-cita. Dimana ketika kita bias melihat peluang bisnis atau industry di sekitar kita melalui peran wisata.  Mahasiswa harus cerdik memikirkan suadaya yang bias menghasilkan peluang kerja di dalamnya. Tak jarang kini timbul para mahasiswa yang kaya raya karena usaha membidik pasar wisata, seperti kuliner, tempar wisata suasta dan berbagai macam objek wisata.  Banyak hal yang bias terwujud di dalam pencapaian  itu, mahasiswa bisa membuat lapangan pekerjaan, bisa membuat khas kuliner wisata yang baru, dan  peluang jasa pendukung  pariwisata misalnya penyedia trefel dan tempat penginapan  yang bukan milik mahasiswa itu tersebut namun mahasiswa bsa memberikan jasa periklanan terhadap perusahaan pariwisata untuk mengiklankan itu melalui media internet seperti website.


 Daya cipta dan  kreasi mahasiswa yang bukan hanya dapat memelihara yang ada, tetapi juga dapat menciptakan berbagai kreasi baru sehingga berbagai jenis wisata mulai dari wisata budaya, belanja, alam, olah raga, riset dan lain sebagainya, dapat berkembang secara variatif dan terus berkelanjutan. Kesemuanya ini terletak dari bagaimana peran masyarakat dalam memajukan pariwisata. Sebab jika masyarakatnya pasif apalagi tidak punya kreatifitas maka kegiatan pariwisata akan sunyi senyap. Itu sebabnya peran masyarakat dalam memajukan pariwisata nasional bukan hanya penting tetapi juga strategis.


Demikian Penjelasan Materi Tentang Pengertian Pariwisata: Pengertian, Pengertian Menurut Para Ahli, Jenis dan Peran Semoga Materinya Bermanfaat Bagi Siswa-Siswi.