Pengertian Outsourcing

Diposting pada

Selamat datang di Pakdosen.co.id, web digital berbagi ilmu pengetahuan. Kali ini PakDosen akan membahas tentang Outsourcing? Mungkin anda pernah mendengar kata Outsourcing? Disini PakDosen membahas secara rinci tentang Pengertian menurut para ahli, tujuan unsur, kelebihan, kelemahan dan jenis. Simak Penjelasan berikut secara seksama, jangan sampai ketinggalan.

Outsourcing

Pengertian Outsourcing

Pengalihdayaan mengacu pada pekerjaan dan kegiatan perusahaan yang dibeli atau ditransfer dari perusahaan induk lain, yang sebelumnya dikelola sendiri, ke perusahaan lain sebagai penyedia tenaga kerja dalam bentuk kerja sama kontrak. Itu digunakan.


Pengertian Outsourcing Menurut Para Ahli


1. Menurut Soewondo

Outsourcing adalah outsourcing operasi sehari-hari dan manajemen proses bisnis kepada pihak luar (perusahaan jasa outsourcing).


2. Menurut Jehani

Outsourcing adalah bentuk mempercayakan pekerjaan spesifik perusahaan kepada pihak ketiga, dan dilakukan untuk tujuan mengurangi beban perusahaan.


3. Menurut Tambusai

Pengalihdayaan adalah pembelian beberapa atau lebih aktivitas perusahaan, yang digunakannya untuk mengendalikan, ke perusahaan lain.


4. Menurut Husni

Outsourcing adalah penggunaan tenaga kerja untuk menghasilkan atau melaksanakan pekerjaan untuk perusahaan melalui perusahaan penyedia atau perekrutan.


5. Menurut Tunggal

Outsourcing adalah akuisisi dari beberapa atau lebih kegiatan perusahaan yang sebelumnya dikendalikan oleh perusahaan oleh perusahaan lain.

Baca Lainnya :  Tesis adalah

6. Menurut Lalu Husni

Pengalihdayaan adalah pendelegasian operasi sehari-hari dan pengelolaan proses bisnis kepada pihak luar yang menyediakan layanan outsourcing sebagai pihak ketiga untuk bisnis mereka.


7. Menurut Komang Priambada dan Agus Eka Maharta

Alih daya adalah pengalihan sebagian atau seluruh pekerjaan ke pihak lain untuk mendukung strategi pengguna layanan dalam perusahaan. Ini menunjukkan bahwa outsourcing adalah bagian dari perusahaan.


8. Menurut Wikipedia

Outsourcing adalah jenis transfer pekerjaan dari satu perusahaan ke perusahaan lain.

Proses ini biasanya dilakukan untuk mengurangi biaya produksi atau fokus pada apa yang lebih penting bagi perusahaan.


9. Menurut I Wayan Nedeng

Pengalihdayaan adalah bentuk perjanjian yang dibuat oleh kontraktor kepada pihak yang membeli pekerjaan dengan biaya tetap dan mengikat dan tidak dapat diakses. Anda hanya pergi keluar dan Anda tentu saja mendapatkan denda.


10. Menurut Brown dan Wilson

Alih daya adalah tindakan mendapatkan layanan untuk pekerjaan tertentu yang berasal dari pihak luar.

Dengan kata lain, majikan akan, dengan perjanjian tertentu, memberikan pekerjaan tertentu untuk dilakukan oleh pihak lain.


11. Menurut Maurice Greaver

Pengalihdayaan adalah tindakan mentransfer bagian dari aktivitas perusahaan, dan tindakan mengalihkan hak pengambilan keputusannya kepada pihak lain (yang berada dalam ruang lingkup perusahaan).


12. Menurut Gamble et al.

Outsourcing adalah strategi yang melibatkan mengontrak kegiatan rantai nilai tertentu dari proses produksi produk yang akan dilakukan oleh pihak luar atau sekutu strategis.


13. Menurut Puspita Ghaniy Anggraini

Alih daya adalah tindakan memberikan bagian dari kinerja aktivitas tertentu kepada pihak lain berdasarkan perjanjian tertentu. Perjanjian ini sering dibuat dengan tanda tangan atau diklarifikasi oleh sistem kontrak.

Baca Lainnya :  Pengertian Sistem Ekonomi Demokrasi

Tujuan Outsourcing

Tujuan-Outsourcing

  1. Fokus pada kompetensi lini bisnis utama
  2. Penghematan dan manajemen biaya operasional
  3. Memanfaatkan kekuatan vendor outsourcing
  4. Perusahaan menjadi lebih ramping dan lebih gesit dalam merespons pasar
  5. Kurangi risiko
  6. Tingkatkan efisiensi dan tingkatkan operasi non-inti.

Unsur-Unsur Outsourcing

  • Dalam outsourcing, ada bentuk transfer atau fungsi kontrol
  • Alih daya dengan pendelegasian tanggung jawab
  • Outsourcing berfokus pada hasil yang dicapai perusahaan.

Kelebihan Outsourcing

Kelebihan-Outsourcing

  1. Pilihan cepat untuk lulusan baru untuk mencari pekerjaan
  2. Ini juga bisa menjadi pengganti lulusan generasi sebelumnya
  3. Sebagai distributor tenaga kerja
  4. Dapatkan pengalaman dan pendapat lulusan baru
  5. Dapatkan jaringan atau jaringan
  6. Minimalkan risiko kegagalan investasi yang tinggi
  7. Perusahaan ini benar-benar mendapatkan pekerja berbakat di bidangnya
  8. Majikan tidak memiliki masalah dengan tunjangan pemecatan majikan, THR, atau pemutusan hubungan kerja.
  9. Membantu meningkatkan kinerja ERP perusahaan Anda.

Kelemahan Outsourcing

  • Perusahaan dapat kehilangan keterampilan penting atau mengembangkan keterampilan yang salah sambil tidak mematuhi kompetensi inti mereka.
  • Perusahaan dapat kehilangan keterampilan lintas keterampilan karena alokasi ke pihak lain.
  • Perusahaan dapat kehilangan kendali atau kendali atas pemasoknya.
  • Organisasi perusahaan sangat bergantung pada vendor untuk bentuk kegiatan yang ditawarkan kepada perusahaan dan banyak harga.

Jenis-Jenis Pekerjaan Outsourcing

Jenis-Jenis-Pekerjaan-Outsourcing

Pekerjaan outsourcing atau outsourcing dilakukan dengan dua cara. Yaitu, mensubkontrakkan pekerjaan di perusahaan yang ditunjuk, atau menyediakan pekerja atau layanan kepada perusahaan lain.

Pasal 13 Undang-Undang 2003, Pasal 64, menyatakan bahwa pekerja atau pekerja tidak akan dihukum sebagai akibat dari sistem pengiriman kepada orang luar yang dilakukan oleh perusahaan besar. Pengaturan untuk pengiriman sebagian, atau pekerja atau penyediaan pekerja oleh perusahaan lain.

Jenis-jenis pekerjaan yang Anda boleh kirimkan kepada orang luar menggunakan sistem outsourcing Anda meliputi jenis-jenis berikut:

  • Pekerjaan dilakukan secara terpisah dari kegiatan utama.
  • Pekerjaan dilakukan dengan bimbingan langsung atau tidak langsung dari majikan.
  • Pekerjaan itu adalah kegiatan pendukung untuk seluruh perusahaan.
  • Pekerjaan yang tidak secara langsung mengganggu proses produksi.
Baca Lainnya :  Data dan Informasi

Demikian Penjelasan Materi Tentang Pengertian Outsourcing: Menurut Para Ahli, Tujuan, Unsur, Kelebihan, Kelemahan dan Jenis
Semoga Materinya Bermanfaat Bagi Siswa-Siswi

Mungkin Dibawah Ini yang Kamu Cari