Pengertian Knowledge Management

Diposting pada

Selamat datang di Pakdosen.co.id, web digital berbagi ilmu pengetahuan. Kali ini PakDosen akan membahas tentang Knowledge Management? Mungkin anda pernah mendengar kata Knowledge Management? Disini PakDosen membahas secara rinci tentang Pengertian menurut para ahli, manfaat, elemen, kategori, tujuan, keuntungan. Simak Penjelasan berikut secara seksama, jangan sampai ketinggalan.

Knowledge-Management

Pengertian Knowledge Management

Knowledge Management adalah suatu bentuk strategi dan proses di mana suatu organisasi mengidentifikasi, menyimpan, dan berbagi pengetahuan dari aset intelektual anggotanya (“memori organisasi”) dan menciptakan nilai dari informasi tersebut untuk kepentingan organisasi.

Manajemen pengetahuan adalah pendekatan interdisipliner untuk memaksimalkan ilmu pengetahuan dan mencapai tujuan organisasi.

Manajemen pengetahuan terdiri dari dua suku kata pengetahuan, artinya manajemen dan manajemen pengetahuan.

Pengetahuan adalah apa yang orang tahu dan berasal dari pengalaman sehari-hari, fakta, acara dan pendidikan dari sekolah dan universitas. Dengan pengetahuan, seseorang dapat membuat keputusan dan keputusan yang cerdas.


Pengertian Knowledge Management Menurut Para Ahli


1. Menurut Bhatt

Knowledge Management adalah proses penciptaan pengetahuan, validasi, presentasi, distribusi, dan aplikasi.


2. Menurut www.km-forum.org

Knowledge Management adalah suatu disiplin ilmu Pengetahuan yang digunakan untuk meningkatkan kinerja seseorang atau Organisasi, dengan cara menyediakan dan menyediakan sumber ilmu saat ini dan yang akan datang.


3. Menurut Nonaka

Knowledge Management yaitu Keyakinan Benar yang Dibenarkan: “Ketika seseorang menciptakan pengetahuan, ia dapat memegang keyakinan yang dibenarkan dan masuk akal dari situasi baru dengan menggantinya dengan mereka. Tindakan menghasilkan makna.


4. Menurut Jarvenspaa Dan Maki

Knowledge Management adalah penciptaan pengetahuan baru, berbagi pengetahuan, penyebaran, dan banyak alat dan metode untuk memfasilitasi mereka.

Baca Lainnya :  VPN adalah

5. Menurut Webster

Knowledge Management yaitu pengalaman, keahlian, interpretasi dan intuisi.


6. Menurut Gupta

Knowledge Management adalah proses yang membantu organisasi menemukan, memilih, menyebarkan, dan mengkomunikasikan informasi dan keahlian utama yang diperlukan untuk kegiatan seperti penyelesaian masalah, pembelajaran yang dinamis, perencanaan strategis, dan pengambilan keputusan.


7. Menurut R Gregory Wenig

Knowledge Management yang membahas kegiatan dalam Organisasi yang berfokus untuk dapat memperoleh pengetahuan dari pengalaman itu sendiri dan pengalaman Organisasi lain serta pengaplikasian pengetahuan tersebut untuk memperoleh suatu tujuan dari Organisasi.


8. Menurut Ellen Knap

Knowledge Management adalah suatu cara untuk mengubah informasi dan aset intelektual menjadi sebuah nilai yang sangat bermanfaat bagi perusahaan dan orang-orang di dalamnya.


9. Menurut Tom Davenport

Knowledge Management merupakan salah satu indikasi untuk mendapatkan, memahami dan menggunakan ilmu pengetahuan secara efektif.


10. Menurut American Productivity and Quality Cente

Knowledge Management adalah salah satu strategi dan pertemuan, penangkapan, dan pengetahuan organisasi.


11. Menurut Jann Dan Lantu

Knowledge Management merupakan suatu sistematik untuk dapat menemukan, memilih, mengorganisasikan, menyarikan, dan menyediakan pengetahuan dengan cara tertentu.

Untuk para pekerja juga akan mampu memanfaatkan dan meningkatkan penguasaan pengetahuan dalam suatu bidang kajian yang spesifik, untuk kemudia ada suatu proses kelembagaan agar pengetahuan yang diciptakan menjadi ilmu pengetahuan perusahaan.


12. Menurut David Gurteen

Knowledge Management adalah suatu perasaan manusia untuk melakukan proses berbagi pengetahuan, serta belajar dan bekerja sama dengan lebih efektid, sebagai suatu proses yang secara mental dapat menyenangkan (mentalitas fung)


13. Menurut CWA

Knowledge Management adalah slah satu kegiatan manajemen dan proses untuk mengungkit tumbuh kembangnya pengetahuan dalam Organisasi dengan pengelolaan pengetahuan untuk dapat meningkatkan daya kompetensi perusahaan melalui perbaikan proses proses pendanuna pengan


14. Menurut Dimtia Dan Oder

Knowledge Management merupakan salah satu proses yang dikumpulkan Organisasi dikumpulkan, tidak peduli di mana, pengetahuan, baik dalam database, di koran, atau di kepala orang, dan kemudian dapat mendistribusikan pengetahuan di mana hijauyan angang penyang


15. Menurut Carl Davidson Dan Philip Voss

Knowledge Management adalah salah satu cara bagaimana mengelola organisasi mereka, mengelola ilmu pengetahuan yang dimiliki, menyimpan dan membagikannya kepada tim, meningkatkan kualitas dan nilai dari pengetahuan terseasiukukan untseasikan


16. Menurut Townley

Knowledge Management adalah kombinasi yang dapat digunakan dan dibagikan pengetahuan di seluruh Organisasi. untuk mencapai tujuan dan tujuan Organisasi.


17. Menurut Bryan Bergeron

Knowledge Management salah satu alat bantu manajemen untuk dapat mendukung keberhasilannya strategi bisnis perusahaan, untuk memaksimumkan capaian kinerja perusahaan, dengan mendukung sistematik dalam mengelola aset intelektual padan suanga penan


18. Menurut UNDP

Knowledge Management adalah program kerja yang dapat melakukan proses penangkapan, penyimpanan dan berbagai pengetahuan, penanganan kita akan dapat melakukan proses belajar dari pengalaman yang digunakan untuk menyonsong masa depan.


19. Menurut Bock

Knowledge Management merupakan salah satu program manajemen untuk mengatur dan menyatukan seluruh kegiatan, mengumpulkan dan juga membagi pengetahuan.


20. Menurut Newman dan Conrad

Knowledge Management sebagai disiplin Yanda Pat Mena Lipenica Tan Kinerha Individu dan Organisasi Dengan Mengerola Dan Mengung Kit

Baca Lainnya :  Pengertian ISO

21. Menurut Havard College

Knowledge Management adalah cara yang sangat dihormati dan diarahkan untuk mencerna informasi yang dimiliki perusahaan, menemukan apa yang dibutuhkan setiap individu di perusahaan, membuatnya mudah diakses, dan selalu tersedia saat dibutuhkan. Proses yang dilakukan.


22. Menurut Delphi

Knowledge Management adalah praktik dan teknologi yang memfasilitasi proses penciptaan dan berbagi pengetahuan.


23. Menurut Karl Erik Sveiby

Knowledge Management adalah seni yang dapat menciptakan nilai organisasi dari aset tidak berwujud.


24. Menurut Davenport dan Prusak

Knowledge Management adalah upaya untuk membantu perusahaan mendapatkan pemahaman yang jelas tentang fakta dan mengenakan pajak pengetahuan mereka untuk mencapai tujuan bisnis mereka.


25. Menurut Anderson dan APQC

Knowledge Management adalah proses belajar dari orang ketika menggunakan informasi.


26. Menurut Karl Wiig

Knowledge Management adalah salah satu pembaruan dan penerapan pengetahuan yang sistematis, eksplisit dan bertujuan untuk memaksimalkan efektivitas pengetahuan organisasi dan mengembalikan set pengetahuan organisasi.


27. Menurut Yogesh Malhotra

Knowledge Management adalah proses dalam suatu organisasi yang merupakan kombinasi sinergis data, kemampuan untuk memproses informasi dari teknologi, dan kemampuan kreatif dan inovatif dari pikiran manusia.

Dengan kata lain, manajemen pengetahuan yang menggabungkan teknologi dan pikiran manusia.


28. Menurut Wikipedia

Knowledge Management adalah kumpulan alat, metode dan strategi yang memungkinkan Anda untuk mempertahankan, menganalisis, mengatur, meningkatkan, dan berbagi pemahaman dan pengalaman Anda.


29. Menurut Nonaka dan Takeuchi

Knowledge Management adalah salah satu alat manajemen yang membenarkan keyakinan bahwa pengetahuan menjadi aset untuk memberdayakan organisasi agar berfungsi lebih efektif.


Manfaat Knowledge Management


1. Tingkatkan pengambilan keputusan

Jelas bahwa setiap keputusan didasarkan pada informasi dan pengalaman pada berbagai aspek.

Misalnya, berbagi pengetahuan, yang secara konstan membahas dinamika pasar dan kebutuhan pelanggan, menuntut agar perusahaan selalu menjual apa yang disukai dan dibutuhkan pasar.


2. Tingkatkan reaksi pelanggan

Orientasi dan layanan pelanggan tidak lagi hanya tanggung jawab untuk pemasaran dan layanan pelanggan, tetapi bagian dari seluruh organisasi.


3. Meningkatkan efisiensi operasi dan metode pemrosesan

Evaluasi metode kerja dan efisiensi proses yang konstan memungkinkan organisasi untuk bekerja lebih cerdas dan memanfaatkan sumber daya yang ada dari waktu ke waktu.


4. Meningkatkan kemampuan untuk berinovasi dengan meningkatkan jumlah produk dan layanan

Menciptakan produk dan layanan yang melebihi harapan pelanggan lebih mudah dan lebih cepat.

Berikutnya adalah inovasi. Inovasi ini bukan lagi hanya tentang tanggung jawab penelitian dan pengembangan, tetapi setiap anggota organisasi.


Elemen Knowledge Management


1. Orang

Dengan kata lain, manajemen pengetahuan berasal dari orang-orang. Seseorang atau seseorang adalah salah satu bentuk dasar untuk membentuk pengetahuan atau pengetahuan baru. Tanpa orang ini, saya tidak memiliki pengetahuan atau pengetahuan.


2. Teknologi

Ini adalah infrastruktur teknologi standar, konsisten, dan dapat diandalkan karena mendukung alat perusahaan.


3. Proses

Ini terdiri dari menyaring, memvalidasi dan mentransformasikan penyebaran pengetahuan ke seluruh perusahaan dengan langkah-langkah spesifik dan proses eksekusi.


Kategori Knowledge Management


1. Tacit Knowledge

Pada dasarnya, pengetahuan diam-diam ini bersifat pribadi dan dikembangkan melalui pengalaman yang sulit dirumuskan dan disampaikan.

Baca Lainnya :  Manajemen Persediaan adalah

Pengetahuan ini tidak dapat diekspresikan secara tertulis, tetapi itu ada di benak mereka yang bekerja di organisasi.

Polanyi (1966) menjelaskan pengetahuan umac tacit sebagai berikut:

  • Pemahaman dan penerapan ke alam bawah sadar.
  • Sulit dikatakan.
  • Dikembangkan dari peristiwa dan pengalaman instan.
  • Bagikan pengetahuan melalui percakapan.
  • Berdasarkan pemahamannya, pengetahuan diam-diam dapat dikategorikan sebagai pengetahuan pribadi atau pengetahuan pribadi.

2.  Explicit Knowledge

Pengetahuan eksplisit juga formal dan sistematis, mudah untuk berkomunikasi dan berbagi.

Menurut Polanyi (1966), jika pengetahuan diam-diam juga dapat dikontrol dalam pikiran, maka semua pengetahuan itu berakar pada pengetahuan diam-diam, karena pengetahuan eksplisit harus bergantung pada pemahaman dan penerapan diam-diam. Aku akan.

Secara umum, pengetahuan eksplisit dijelaskan sebagai berikut.

  • Anda bisa mengatakan secara akurat dan resmi.
  • Mudah untuk mengatur, mendokumentasikan, memindahkan, berbagi, dan berkomunikasi.
  • Pengetahuan yang diperoleh secara tertulis atau pernyataan didokumentasikan, sehingga penerapannya jauh lebih mudah dan setiap karyawan dapat mempelajarinya secara mandiri.

Tujuan Knowledge Management


1. Penghematan waktu dan biaya

Dengan sumber pengetahuan yang terstruktur dengan baik, perusahaan dapat dengan mudah menggunakan pengetahuan ini dalam konteks lain, menghemat waktu dan uang mereka.


2. Memperkuat aset pengetahuan

Sumber pengetahuan yang memudahkan semua karyawan untuk menggunakannya. Ini akan meningkatkan proses menggunakan pengetahuan di lingkungan perusahaan, pada akhirnya memperluas proses kreativitas dan inovasi, dan memberdayakan setiap karyawan.


3. Kemampuan beradaptasi

Bisnis dapat dengan mudah beradaptasi dengan perubahan dalam lingkungan bisnis yang terjadi dalam jangka panjang dan pendek.


4. Meningkatkan produktivitas

Pengetahuan yang ada dapat digunakan kembali dalam proses dan produk yang Anda kembangkan, sehingga meningkatkan produktivitas perusahaan Anda.


Keuntungan Knowledge Management


1. Memiliki nilai sebagai alat manajemen atau sebagai alat komunikasi dengan staf dan manajer

Melalui prosedur operasi standar, semua staf dan karyawan memiliki pemahaman yang jelas tentang tujuan dan sasaran mereka, serta kebijakan dan prosedur perusahaan.

Oleh karena itu, setiap orang di organisasi menerima pesan yang jelas dari prosedur operasi standar.


2. Prosedur operasi standar

Ini juga dapat digunakan sebagai alat atau referensi untuk staf pelatihan, karyawan, dan karyawan baru.


3. Prosedur operasi standar dapat mengurangi waktu yang terbuang

Oleh karena itu, Anda dapat mengharapkan peningkatan produktivitas tenaga kerja untuk manajemen dan staf serta karyawan.

Ketika itu tidak manual dan sulit, buang-buang waktu untuk menemukan solusi terlebih dahulu atau mendiskusikannya dengan kolega atau bos Anda sebelumnya.

Ketersediaan solusi secara tertulis akan bervariasi. Dengan demikian, implementasinya lebih cepat, menghemat lebih banyak waktu, dan dapat digunakan untuk menyelesaikan pekerjaan lain.


4. Dengan bantuan direktur dalam proses kerja

Prosedur operasi standar juga dapat dilakukan lebih konsisten, memastikan penciptaan produk standar, bahkan ketika dilakukan oleh orang yang berbeda pada saat yang sama.


Demikian Penjelasan Materi Tentang 29 Pengertian Menurut Para Ahli Knowledge Management: Manfaat, Elemen, Kategori, Tujuan dan Keuntungan
Semoga Materinya Bermanfaat Bagi Siswa-Siswi

Mungkin Dibawah Ini yang Kamu Cari