Pengertian Kebangkrutan

Diposting pada

Selamat datang di Pakdosen.co.id, web digital berbagi ilmu pengetahuan. Kali ini PakDosen akan membahas tentang Kebangkrutan? Mungkin anda pernah mendengar kata Kebangkrutan? Disini PakDosen membahas secara rinci tentang Pengertian menurut para ahli, faktor, indikator. Simak Penjelasan berikut secara seksama, jangan sampai ketinggalan.

Kebangkrutan

Pengertian Kebangkrutan

Kebangkrutan adalah situasi di mana perusahaan tidak memiliki cukup uang untuk menjalankan bisnis.


Pengertian Kebangkrutan Menurut Para Ahli


1. Menurut Undang-Undang Kepailitan 1998 N0.4

Kebangkrutan adalah situasi yang dinyatakan pailit oleh keputusan pengadilan.


2. Menurut Brigham

Kebangkrutan

  • Kegagalan ekonomi (financial distress) adalah suatu kondisi di mana perusahaan kehilangan uang atau pendapatan yang tidak mampu menutupi biaya sendiri. Ini berarti bahwa tingkat pengembalian lebih rendah dari biaya modal atau nilai sekarang dari arus kas perusahaan lebih kecil dari utangnya. Kegagalan terjadi ketika arus kas aktual perusahaan jauh di bawah arus kas yang diharapkan.
  • Financial Distressed adalah keadaan perusahaan di mana kesulitan pendanaan dalam arti uang tunai dalam arti uang atau dalam hal modal kerja. Beberapa manajemen aset dan kewajiban memainkan peran yang sangat penting dalam pengaturan untuk mencegah kegagalan keuangan. Kegagalan finansial juga dapat diartikan sebagai kebangkrutan yang membedakan arus kas dan kriteria ekuitas.
Baca Lainnya :  Surat Pembaca

3. Menurut Toto

Kebangkrutan adalah suatu kondisi di mana perusahaan tidak dapat lagi melunasi kewajibannya.


4. Menurut Lesmana

Kebangkrutan adalah ketidakpastian tentang kemampuan perusahaan untuk melanjutkan operasi bisnisnya jika terjadi penurunan posisi keuangannya.


5. Menurut KBBI (Kamus Besar Bahasa Indonesia)

Kebangkrutan adalah keadaan kebangkrutan suatu perusahaan, misalnya karena perusahaan tidak dapat membayar hutang.


6. Menurut Martin

Yaitu kebangkrutan

  • Kegagalan ekonomi (financial distress), perusahaan kehilangan atau kehilangan pendapatan yang tidak dapat ditutupi oleh biaya sendiri. Ini berarti bahwa tingkat pengembalian kurang dari biaya modal, atau nilai sekarang dari arus kas perusahaan lebih kecil dari utangnya, yang merupakan arus kas yang diharapkan yang akan gagal ketika arus kas aktual perusahaan jauh. Jatuh di bawah.
  • Financial Distressed, yang berarti menghadapi masalah keuangan baik dari segi uang tunai maupun modal kerja. Sebagai manajemen aset dan liabilitas, ia memainkan peran yang sangat penting dalam regulasi untuk mencegah kesulitan keuangan. Kebangkrutan terjadi dengan cepat di perusahaan-perusahaan di negara-negara yang menghadapi kesulitan ekonomi, karena kesulitan keuangan menyebabkan kecepatan kebangkrutan perusahaan yang sakit dan kemudian sakit dan mungkin bangkrut. .

7. Menurut Darsono

Kebangkrutan adalah kegagalan suatu perusahaan untuk menjalankan bisnisnya dan menghasilkan keuntungan.


8. Menurut Prihadi

Kebangkrutan adalah suatu kondisi di mana perusahaan tidak dapat lagi melunasi kewajibannya.


9. Menurut Wikipedia

Kebangkrutan adalah ketidakmampuan seseorang atau organisasi untuk secara sah menyatakan membayar kreditor.


10. Menurut Hadi

Kebangkrutan, yaitu likuidasi perusahaan atau penutupan atau kebangkrutan perusahaan.


Faktor Penyebab Kebangkrutan Secara Umum

  1. Perusahaan yang secara teknis menghadapi kebangkrutan jika nilai aset perusahaan lebih tinggi dari kewajibannya, meskipun perusahaan tidak dapat memenuhi kewajibannya segera.
  2. Perusahaan yang secara hukum menghadapi kebangkrutan ketika nilai aset perusahaan kurang dari nilai utang perusahaan.
  3. Perusahaan yang menghadapi kebangkrutan adalah ketika mereka tidak mampu membayar hutang dan kebangkrutan dinyatakan oleh pengadilan.
Baca Lainnya :  Bahasa Adalah

Faktor Penyebab Kebangkrutan Secara Khusus

Faktor-Penyebab-Kebangkrutan


1. Faktor ekonomi

Faktor-faktor yang menyebabkan kebangkrutan di sektor ekonomi adalah tanda-tanda inflasi dan deflasi, termasuk harga barang dan jasa, kebijakan moneter, suku bunga, devaluasi mata uang terkait dengan mata uang asing, neraca pembayaran, dan surplus.


2. Faktor sosial

Faktor sosial yang berdampak besar pada kebangkrutan cenderung mengubah gaya hidup orang yang memengaruhi permintaan akan produk dan jasa, atau bagaimana perusahaan memperlakukan karyawannya.


3. Faktor teknologi

Penggunaan teknologi informasi juga menggembungkan biaya yang dikeluarkan oleh perusahaan, terutama untuk pemeliharaan dan implementasi yang tidak direncanakan, sistem tidak terintegrasi dan manajer pengguna bukan ahli.


4. Faktor pemerintah

Kebijakan pemerintah tentang penghapusan subsidi untuk bisnis dan industri, mengenakan bea impor dan ekspor pada perubahan produk, dan undang-undang baru untuk bank dan pekerja.


5. Faktor pelanggan

Bisnis mengidentifikasi sifat konsumen, menghindari kehilangan konsumen, menciptakan peluang, menemukan pelanggan baru, menghindari kinerja penjualan yang buruk, dan menjaga konsumen agar tidak melihat pesaing yang perlu melakukannya.


6. Faktor pemasok

Kemampuan pemasok untuk menaikkan harga dan mengurangi minat pembeli tergantung pada seberapa relevan pemasok ini dengan perdagangan bebas, sehingga perusahaan dan pemasok harus terus bekerja sama dengan baik.


7. Pesaing

Perusahaan tidak boleh melupakan pesaing mereka, karena produk dari pesaing mereka menjadi lebih diterima di masyarakat, mereka kehilangan konsumen dan pendapatan mereka menurun.


Indikator Kebangkrutan Secara Umum

  • Analisis arus kas saat ini atau masa depan
  • Analisis strategi perusahaan adalah analisis yang berfokus pada persaingan yang dihadapi perusahaan.
  • Struktur biaya dibandingkan dengan pesaing.
  • Kualitas manajemen
  • Kemampuan manajemen untuk mengelola biaya.

Indikator Kebangkrutan Secara Khusus

Indikator-Kebangkrutan


1. Indeks lingkungan bisnis

Pertumbuhan ekonomi yang rendah adalah indikator penting dari peluang bisnis yang lemah, terutama ketika banyak perusahaan baru memasuki pasar pada saat yang sama. Ukuran satu perusahaan mungkin karena menyusutnya perusahaan lain.

Baca Lainnya :  Perubahan Makna

2. Indikator internal

Ketika eksekutif tidak dapat menggunakan alat analitis untuk membuat perkiraan bisnis, sulit bagi eksekutif untuk membangun sikap positif.

Kemungkinan reaktif, jadi biasanya sudah terlambat untuk mengantisipasi perubahan.


3. Indeks kombinasi

Bisnis sering bangkrut karena interaksi ancaman yang disebabkan oleh lingkungan bisnis dengan kelemahan yang disebabkan oleh lingkungan itu sendiri.

Jika ini adalah penyebab keduanya, itu akan memiliki konsekuensi yang lebih kompleks daripada keduanya.


Demikian Penjelasan Materi Tentang Pengertian Kebangkrutan: Menurut Para Ahli, Faktor dan Indikator
Semoga Materinya Bermanfaat Bagi Siswa-Siswi

Mungkin Dibawah Ini yang Kamu Cari