Pengertian Guru

Diposting pada

Selamat datang di Pakdosen.co.id, web digital berbagi ilmu pengetahuan. Kali ini PakDosen akan membahas tentang Guru? Mungkin anda pernah mendengar kata Guru? Disini PakDosen membahas secara rinci tentang Pengertian menurut para ahli, kompetisi, kode etik, tugas. Simak Penjelasan berikut secara seksama, jangan sampai ketinggalan.

Guru

Pengertian Guru

Seorang guru adalah pekerjaan atau profesi yang membutuhkan keterampilan khusus sebagai guru. Pekerjaan ini tidak dapat dilakukan oleh seseorang tanpa keahlian untuk melakukan kegiatan atau bekerja sebagai guru. Orang yang pandai berbicara di bidang tertentu tidak selalu disebut guru. Menjadi seorang guru membutuhkan persyaratan khusus. Secara khusus, sebagai guru profesional yang perlu menguasai dan keluar dari pendidikan dan mengajar di berbagai ilmu lain yang perlu dipelihara dan dikembangkan selama periode pendidikan tertentu.

Pemahaman lain tentang guru adalah elemen kunci dalam sistem pendidikan secara keseluruhan. Oleh karena itu, peran dan posisi guru dalam meningkatkan kualitas dan kualitas siswa perlu ditanggapi dengan serius. Pemahaman dan definisi guru tidak terbatas pada karyawan yang hanya melakukan tugas tanpa rasa tanggung jawab di bidang tanggung jawab mereka. Dalam pendidikan, guru memiliki tiga tugas utama yang dapat dilakukan: tugas profesional, tugas sosial, dan tugas manusia.


Pengertian Guru Menurut Para Ahli

  1. Menurut Semana (1994), guru harus dapat memainkan peran dalam menunjukkan citra guru yang ideal di masyarakat.
  2. Dalam hal ini, J. Sudarminto (1990) (semana, 1994) menyatakan bahwa citra ideal seorang guru memperhatikan dan bereaksi terhadap perubahan zaman dari pola perilaku gurunya yang luar biasa, basis ilmiahnya dan perangkat instrumennya (misalnya perolehan pemikiran sistem ). , Membaca sains, keterampilan memecahkan masalah, dll.).
  3. Menurut Rice dan Bishoprick (1971), guru profesional adalah guru yang dapat mengatur diri mereka sendiri dalam melakukan tugas sehari-hari. Guru profesional dari kedua profesional dipandang sebagai proses perpindahan dari ketidaktahuan ke pengetahuan, dari tidak matang ke dewasa, dan dari instruksi dari orang lain ke instruksi untuk diri mereka sendiri.
  4. Berdasarkan UU No. 20 tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional, para pendidik adalah guru, instruktur, konselor, tutor, widyaswara, tutor, instruktur, fasilitator, dan guru berkualifikasi lainnya sesuai dengan kekhususan mereka. Dan dikatakan terlibat dalam penyelenggaraan pendidikan.
  5. Di sisi lain, menurut hukum guru dan instruktur, pada tanggal 14 tahun 2005, seorang guru adalah pendidik profesional, mengajar, pembinaan, pembinaan, pelatihan, pelatihan, mengevaluasi dan mengevaluasi anak-anak dalam pendidikan anak usia dini melalui pendidikan formal, dasar dan pelajaran kedua. Adalah tugas utama kami.

Peran Guru

Perannya adalah sebagai berikut:


1. Guru sebagai pendidik

Guru adalah pendidik, dan guru adalah penampilan, teladan, identifikasi, dan lingkungan siswa. Oleh karena itu, guru perlu memiliki standar kualitas tertentu, termasuk tanggung jawab, otoritas, kemandirian, dan disiplin. Peran guru sebagai pendidik (naturers) adalah untuk meningkatkan pertumbuhan dan perkembangan anak, menggunakan kesehatan fisik yang dibebaskan dari orang tua dan orang dewasa lainnya, moral tanggung jawab sosial, pengetahuan dan keterampilan dasar, Persiapan pernikahan, kehidupan keluarga, pilihan posisi, dan pribadi dan hal-hal rohani. Karena itu, pekerjaan seorang guru bisa disebut pendidik dan pengasuhan anak. Guru, yang bertanggung jawab untuk mendisiplinkan anak, harus mengelola semua kegiatan anak sehingga tingkat perilaku mereka tidak menyimpang dari norma yang ada.

Baca Lainnya :  Teks Tantangan adalah

2. Guru sebagai pengajar

Peran guru sebagai guru dan pembimbing dalam kegiatan belajar siswa dapat memengaruhi berbagai faktor, termasuk motivasi, kematangan, hubungan siswa-guru, kemampuan verbal, kebebasan, keselamatan, dan keterampilan guru dalam komunikasi. Akankah Siswa dapat belajar dengan baik melalui pembelajaran jika faktor-faktor di atas terpenuhi. Guru harus jelas kepada siswa dan mencoba mengembangkan keterampilan pemecahan masalah.

Ada beberapa hal yang perlu dilakukan guru dalam pembelajaran: membuat ilustrasi, mendefinisikan, menganalisis, mensintesis, bertanya, merespons, mendengarkan, menciptakan kepercayaan, memberikan perspektif yang berbeda, dan mempelajari materi standar. Penyediaan media, penyesuaian metode pembelajaran, perasaan memberikan nada.

Agar peserta didik mendapatkan kekuatan maksimum, guru harus selalu berusaha untuk mempertahankan dan memperkuat semangat mereka ketika mempelajari materi standar.


3. Guru sebagai pembimbing

Guru dapat dibandingkan dengan panduan perjalanan. Berdasarkan pengetahuan dan pengalamannya, ia bertanggung jawab untuk menjalankan perjalanan dengan lancar. Dalam hal ini, istilah perjalanan tidak hanya mencakup perjalanan fisik, tetapi juga mental, emosional, kreatif, moral, dan spiritual yang lebih dalam dan lebih kompleks.

Sebagai penasihat perjalanan, guru harus memiliki kualifikasi tinggi untuk melakukan empat hal:

  • Guru perlu merencanakan tujuan mereka dan mengidentifikasi kemampuan mereka untuk mencapainya.
  • Guru perlu memastikan bahwa siswa terlibat dalam pembelajaran. Yang terpenting, siswa terlibat secara fisik maupun fisik.
  • Guru perlu menafsirkan kegiatan pembelajaran.
  • Guru perlu melakukan penilaian.

4. Guru sebagai pemimpin

Guru membutuhkan kepribadian dan pengetahuan. Guru menjadi pemimpin siswa. Dia akan menjadi pendeta.


5. Guru sebagai pengelola pembelajaran

Guru harus mampu menguasai berbagai metode pembelajaran. Guru juga perlu terus meningkatkan pengetahuan dan keterampilan mereka agar mereka ketinggalan zaman.


6. Guru sebagai model dan contoh

Seorang guru adalah model atau contoh untuk seorang siswa dan semua orang yang menganggapnya seorang guru. Tidak mudah untuk menantang peran ini, dan ada kecenderungan besar untuk menerima begitu saja. Sebagai contoh, tentu saja, apa yang dilakukan orang dan guru itu digarisbawahi oleh siswa dan orang-orang di sekitarnya yang memandang atau mengenalinya sebagai guru. Ada beberapa hal yang perlu dipertimbangkan guru: sikap dasar, gaya bicara dan berbicara, kebiasaan kerja, sikap melalui pengalaman dan kesalahan, pakaian, hubungan, proses berpikir, perilaku neurotik, preferensi, Keputusan, kesehatan, gaya hidup umum.

Perilaku guru dapat memiliki dampak yang signifikan pada siswa, tetapi siswa membutuhkan keberanian untuk mengembangkan gaya hidup mereka.

Seorang guru yang baik adalah seorang guru yang mengakui kesenjangan antara apa yang dia inginkan dan apa yang ada dalam dirinya dan, jika bersalah, mengakui kesalahan. Anda perlu mengulangi perasaan Anda setelah kesalahan dan tidak mengulanginya.


7. Sebagai anggota masyarakat

Peran guru sebagai komunikator dalam pengembangan masyarakat. Para guru diharapkan memainkan peran aktif dalam pengembangan semua bidang yang sedang dilaksanakan. Dia dapat mengembangkan kemampuannya di bidang di bawah kendalinya. Guru juga harus memiliki kemampuan untuk berinteraksi dengan masyarakat melalui kompetensi seperti olahraga, kegiatan keagamaan dan kegiatan pemuda. Fleksibilitas sosial harus dilestarikan. Kalau tidak, asosiasi akan ketat dan hasilnya tidak akan diterima oleh masyarakat.


8. Guru sebagai administrator

Guru bertindak tidak hanya sebagai pendidik dan guru, tetapi juga sebagai administrator di bidang pendidikan dan pendidikan. Guru menghadapi berbagai tugas administrasi di sekolah. Karena itu, guru perlu bekerja berdasarkan administrasi. Semua implementasi yang terkait dengan proses belajar mengajar perlu dikelola dengan baik. Ini adalah sumber daya berharga yang telah berhasil dilakukan pemerintah, seperti membuat rencana panduan dan mencatat hasil pembelajaran.


9. Guru sebagai penasihat

Mereka tidak dilatih secara khusus sebagai penasihat, dan dalam beberapa kasus tidak dapat diharapkan memberi saran kepada orang, tetapi guru adalah penasihat siswa dan orang tua.

Siswa secara konstan dihadapkan dengan kebutuhan untuk pengambilan keputusan, yang dilakukan oleh guru dalam proses tersebut. Para guru perlu memahami psikologi kepribadian dan ilmu kesehatan mental untuk memenuhi peran mereka sebagai orang yang dipercaya dan penasihat.

Baca Lainnya :  Narasi Adalah

10. Guru sebagai Inovator (Inovator)

Guru mengubah pengalaman masa lalu menjadi kehidupan yang bermakna bagi siswa mereka. Dalam hal ini, pengalaman orang tua lebih penting daripada nenek karena ada kesenjangan yang dalam dan lebar antara satu generasi dengan generasi lainnya. Siswa saat ini belajar secara psikologis jauh dari pengalaman manusia dan perlu dipahami, dicerna dan direalisasikan dalam pendidikan.

Peran guru adalah menerjemahkan kebijakan dan pengalaman berharga ini ke dalam istilah dan bahasa modern yang akan diterima siswa. Sebagai jembatan antara lansia dan generasi muda, yang juga penerjemah pengalaman, guru perlu dididik.


11. Guru sebagai pendorong kreativitas

Kreativitas sangat penting dalam pembelajaran, dan guru perlu menunjukkan dan menunjukkan proses kreativitas. Kreativitas bersifat universal dan merupakan fitur dari aspek kehidupan dunia di sekitar kita. Kreativitas ditandai oleh aktivitas untuk menciptakan sesuatu, atau kecenderungan untuk menciptakan sesuatu, yang tidak ada sebelumnya dan tidak dilakukan oleh seseorang.

Sebagai hasil dari fitur ini, guru akan selalu berusaha untuk menemukan cara yang lebih baik untuk membantu siswa mereka. Oleh karena itu, siswa memutuskan bahwa dia benar-benar kreatif dan tidak melakukan apa-apa setiap hari. Kreativitas menunjukkan bahwa apa yang Anda lakukan sekarang lebih baik daripada apa yang dia lakukan sebelumnya.


12. Guru sebagai emansipator

Kreativitas guru memungkinkan mereka untuk memahami potensi siswa mereka, menghormati setiap orang, dan menyadari bahwa sebagian besar adalah “budak” terhadap stagnasi budaya. Guru tahu bahwa pengalaman, kesadaran, dan dorongan sering kali membebaskan siswa dari “citra diri” yang tidak menyenangkan, ketidaktahuan, penolakan, dan inferioritas. Guru berperan sebagai pembebas ketika ditinggalkan secara moral dan mengalami berbagai kesulitan yang dihidupkan kembali oleh siswa untuk menjadi individu yang percaya diri.


13. Guru sebagai evaluator

Evaluasi atau evaluasi adalah aspek pembelajaran yang paling kompleks karena melibatkan banyak latar belakang dan hubungan, dan variabel-variabel lain yang masuk akal ketika berhadapan dengan konteks yang hampir tidak mungkin dipisahkan dari setiap aspek evaluasi. Metode apa pun yang Anda pilih, penilaian harus dilakukan dalam prosedur yang jelas yang mencakup tiga tahap: persiapan, implementasi, dan tindak lanjut. …


14. Guru sebagai Carminator

Seorang guru adalah orang yang memandu proses belajar selangkah demi selangkah dari awal hingga selesai. Secara desain, siswa berpuncak. Selama tahap ini, semua siswa akan dapat melacak kemajuan belajar mereka. Di sini, peran pembasmi terintegrasi dengan peran evaluator.

Guru sejati adalah orang yang serba bisa dan berpengetahuan luas. Ini juga memungkinkan siswa untuk mengkomunikasikan pengembangan keterampilan dan pengetahuan mereka dengan cara yang sesuai dengan perkembangan dan potensi mereka.

Guru harus memainkan banyak peran. Peran yang begitu berat di pundak guru tidak menghalangi guru masa depan untuk mundur dari pekerjaan mulia. Peran ini harus menantang dan memotivasi guru masa depan. Dia harus menyadari bahwa harus ada orang dalam masyarakat yang bertindak sebagai guru. Kalau tidak, masyarakat tidak akan sepenuhnya berkembang. Penuh ketidaksetaraan, komunitas akhirnya menuju kehancuran.


Kompetensi Guru

Menurut Mulyasa, kompetensi adalah kombinasi dari pengetahuan, keterampilan, nilai-nilai, dan sikap yang tercermin dalam kebiasaan berpikir dan perilaku. Menurut Muhaimin, kompetensi adalah serangkaian kegiatan intelijen yang bertanggung jawab yang harus dimiliki seseorang sebagai syarat untuk dianggap mampu melakukan tugas dalam bidang pekerjaan tertentu. Sifat kecerdasan harus ditunjukkan sebagai keterampilan, tekad, dan keberhasilan dalam bertindak. Sifat tanggung jawab harus ditunjukkan oleh kebenaran tindakan dalam sains, teknologi, dan etika. Menurut Muhibbin Syah, kemampuan itu adalah kemampuan atau kemampuan.

Berdasarkan beberapa pendapat di atas, konsep kemampuan guru adalah pengetahuan, keterampilan, dan kemampuan yang diperoleh seseorang yang telah menjadi bagian dari dirinya dan dapat melakukan perilaku kognitif, emosional, dan psikomotor sebanyak mungkin. Anda dapat menyimpulkan bahwa

Baca Lainnya :  Ajudikasi adalah

Selanjutnya, menurut Muhibbin Syah, kemampuan guru dinyatakan sebagai kemampuan guru untuk memenuhi tugasnya secara bertanggung jawab dan benar. Kemampuan guru juga dapat diartikan sebagai putaran pengetahuan, keterampilan, dan sikap. Ini diungkapkan dalam bentuk perilaku intelektual dan bertanggung jawab yang dimiliki guru dalam melakukan tugasnya.

Menurut Muriyasa, kemampuan guru adalah kombinasi dari kemampuan pribadi, ilmiah, sosial, dan spiritual dan termasuk pembelajaran guru, pemahaman siswa, pembelajaran pendidikan, pengembangan pribadi, dan profesi, termasuk profesionalisme. Secara formal menyusun standar kompetensi untuk

Oleh karena itu, kemampuan profesional guru dapat diartikan sebagai kemampuan dan otoritas guru dalam melakukan posisi mengajar guru. Guru yang kompeten dan profesional adalah guru profesional dalam menjalankan profesinya. Berdasarkan penjelasan di atas, kemampuan guru dapat didefinisikan sebagai perolehan pengetahuan, keterampilan, nilai-nilai dan sikap, dan tercermin dalam pemikiran dan kebiasaan perilaku dalam menjalankan profesi sebagai guru.

Guru sebagai agen pembelajaran dituntut memiliki empat jenis kemampuan guru. Keempat kompetensi tersebut adalah kompetensi pendidikan, sosial, pribadi, dan profesional.

Sebelum membahas kemampuan sosial dan pribadi, penulis secara singkat menjelaskan kemampuan pendidikan dan profesional.

Guru dan instruktur menyatakan dalam Pasal 10, ayat (1), bahwa “kemampuan guru sebagaimana dimaksud dalam Pasal 8 mencakup keterampilan pendidikan, pribadi, sosial, dan profesional yang diperoleh melalui pendidikan profesional. Kemampuan disertakan. “

Guru profesional memiliki empat kompetensi atau kriteria kompetensi, termasuk kepribadian, pendidikan, kompetensi profesional dan sosial. Kemampuan guru adalah kebulatan agen pengetahuan, keterampilan, dan sikap, dan menunjukkan perilaku yang cerdas dan bertanggung jawab ketika melakukan tugas sebagai agen pembelajaran.

Sebagai agen pembelajaran, guru perlu kreatif dalam mempersiapkan metode dan strategi yang tepat untuk situasi siswa dan memilih dan memutuskan metode pembelajaran berdasarkan indikator diskusi. Dengan kualifikasi dan gelar guru profesionalnya, guru harus merenungkan apakah saya mengajar seperti guru profesional.

Sertifikasi guru hari ini tahu atau tidak tahu bahwa banyak pendidik gagal menjadi guru profesional seperti yang diharapkan.


Kode Etik Guru

Konten utama Kode Etik Guru, yang terdiri dari:

  • Tugas Iman dan Pengabdian kepada Allah SWT
  • Patuhi hukum dan peraturan
  • Memenuhi standar moral dan etika
  • Menghormati kebebasan akademik
  • Melaksanakan Tri-Dharma untuk institusi pendidikan tinggi
  • Menghormati kebebasan mimbar akademik
  • Mengikuti perkembangan ilmu pengetahuan
  • Kembangkan sikap objektif dan universal
  • Menghargai karya orang lain
  • Berkontribusi pada kehidupan sekolah dan kampus
  • Prioritaskan tugas dari masalah lain
  • Pelanggaran Kode Etik untuk guru dan dosen dapat dikenakan sanksi akademik, administratif, dan moral.

Tugas Guru

Guru memiliki banyak tugas, baik yang diikat bersama di luar departemen dan layanan, dalam bentuk LAYANAN. Guru adalah profesi / jabatan atau profesi yang membutuhkan keterampilan khusus sebagai guru dan tidak dapat dilakukan oleh siapa pun di luar bidang pendidikan.

1. Bidang keahliannya adalah:

  • Didik: Lanjutkan dan kembangkan nilai kehidupan.
  • Pendidikan: Kelanjutan dan pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi.
  • Pelatihan: asah keterampilan siswa Anda.

2. Bidang Kemanusiaan: Di sekolah, Anda harus dapat menciptakan diri Anda sebagai orang tua kedua yang dapat

menarik kasih sayang untuk menjadi idola siswa dan memotivasi siswa untuk belajar.


3. Bidang Komunitas: Komunitas menempatkan guru di lingkungan yang lebih terhormat karena diinginkan agar masyarakat mendapatkan pengetahuan dari para guru. Ini berarti bahwa para guru memiliki kewajiban untuk mengedukasi negara menuju pembentukan manusia Indonesia seutuhnya berdasarkan Pancasila.

Semakin akurat seorang guru menjalankan fungsinya, semakin ia menjamin terciptanya dan keandalan persiapan dan kredibilitas pengembangan manusia.


Demikian Penjelasan Materi Tentang 14 Peran Guru: Pengertian Menurut Para Ahli, Kompetensi, Kode Etik dan Tugas
Semoga Materinya Bermanfaat Bagi Siswa-Siswi