Pengertian Depresi

Diposting pada

Selamat datang di Pakdosen.co.id, web digital berbagi ilmu pengetahuan. Kali ini PakDosen akan membahas tentang Depresi? Mungkin anda pernah mendengar kata Depresi? Disini PakDosen membahas secara rinci tentang Pengertian menurut para ahli, jenis, penyebab, gejala, mengatasi. Simak Penjelasan berikut secara seksama, jangan sampai ketinggalan.

Depresi
Depresi

Pengertian Depresi

Depresi adalah gangguan keadaan emosi individu, ditandai dengan kesedihan, depresi, keputusasaan, kecemasan, rasa bersalah, kehilangan minat, sendirian, dan merasa sangat berlebihan. Orang yang depresi cenderung menafsirkan ide-ide negatif tentang segala sesuatu yang datang ke lingkungan mereka.


Pengertian Depresi Menurut Para Ahli

Di bawah ini adalah beberapa definisi depresi oleh para ahli.


1. Stres (Sriati, 2008)

Jelaskan bahwa depresi adalah rangsangan atau situasi yang menyebabkan kesusahan dan menciptakan tuntutan fisik dan psikologis pada seseorang.


2. Lazarus (Trismiarty, 2004)

Depresi adalah keadaan emosional yang tidak menyenangkan, ditandai oleh emosi subjektif seperti ketegangan, ketakutan, kecemasan, dan sistem saraf pusat yang aktif.


3. Nevid et al, 2005

Depresi adalah gangguan mood (mood disorder). Depresi itu sendiri adalah gangguan unipolar, gangguan yang mengacu pada unipolar (arah) atau monopolar, dan termasuk perubahan keadaan emosional, perubahan motivasi, perubahan fungsi dan perilaku motorik, dan perubahan kognisi.


4. Wenar & Kerig, 2000

Depresi adalah gangguan penyesuaian dengan penurunan suasana hati, dalam hal ini perasaan sedih dan perasaan sia-sia dalam menanggapi keputusasaan atau stres.


Jenis-Jenis Depresi

Menurut National Institutes of Mental Health, NIMH, 2010, depresi dapat dibagi menjadi dua jenis:


1. Depresi berat

Ciri khas kelainan ini adalah adanya beberapa gejala yang mengganggu aktivitas yang membuat seseorang senang bekerja, tidur, belajar, makan, dan menikmati. Depresi berat adalah ketidakmampuan seseorang untuk berfungsi dengan baik. Depresi berat dapat terjadi hanya sekali dalam kehidupan seseorang, tetapi dapat terjadi berulang kali dalam kehidupan orang lain.


2. Dysthymia

Ini ditandai dengan periode panjang “dua tahun atau lebih”, tetapi tidak memiliki gejala yang mengganggu kemampuan manusia, tetapi tidak mengganggu fungsi normal seperti kenyamanan. Orang dengan dysthymia juga dapat mengalami satu atau lebih peristiwa depresi besar dalam hidup mereka.


Penyebab Depresi

Berikut ini adalah beberapa penyebab depresi dan terdiri dari:


  • Biologis

Tumbuhnya bidang pengetahuan menyiratkan faktor genetik dalam gangguan mood. Kita tahu bahwa gangguan mood, termasuk depresi berat dan gangguan bipolar, cenderung menurun pada keluarga.

Namun, bukti yang menyebutkan dasar genetik kelainan suasana hati menunjukkan bahwa semakin dekat hubungan genetik yang dimiliki seseorang dengan orang lain yang menderita kelainan atmosfer (depresi berat atau gangguan bipolar), semakin besar kemungkinan seseorang berasal dari penelitian yang menunjukkan pertumbuhan dan juga akan terjadi. menderita gangguan mood utama (Nevid et al, 2005).

Baca Lainnya :  Etika Bisnis

Penelitian awal tentang penyebab biologis yang mendasari depresi berfokus pada pengurangan kadar neurotransmitter di otak pada 1950-an. Temuan yang dilaporkan pada saat itu adalah bahwa pasien hipertensi (hipertensi) yang menggunakan obat reserpin sering menjadi depresi.

Reserpin mengurangi pasokan berbagai neurotransmiter di otak, seperti norepinefrin dan serotonin. Kedua, mereka menemukan bahwa obat yang meningkatkan kadar neurotransmitter seperti norepinefrin dan serotonin di otak dapat mengurangi depresi (Nevid et al, 2005).

Pendekatan lain berfokus pada kemungkinan abnormalitas pada korteks prefrontal (korteks prefrontal), area lobus frontal yang terletak di depan korteks motorik. Para peneliti telah menemukan bukti bahwa orang yang mengalami depresi klinis memiliki aktivitas metabolisme yang lebih rendah dan ukuran korteks prefrontal yang lebih kecil dibandingkan dengan kontrol yang sehat.

Karena korteks prefrontal terlibat dalam mengatur neurotransmitter yang dianggap terlibat dalam gangguan suasana hati seperti serotonin dan norepinefrin, mengejutkan bahwa bukti menunjukkan penyimpangan di bagian otak ini. Tidak (Nevid et al, 2005).


  • Psikologis

Terdiri atas:

  1. Faktor-faktor kepribadian pra-penyakit. Tidak ada kepribadian tunggal atau bentuk kepribadian yang mempengaruhi orang untuk depresi. Siapa pun yang memiliki sifat kepribadian dapat mengalami depresi, tetapi tipe kepribadian seperti ketergantungan oral, obsesi, dan histeris berisiko lebih tinggi mengalami depresi dibandingkan dengan orang lain.
  2. Kehilangan harga diri. Depresi sebagai efek yang dapat melakukan sesuatu terhadap serangan yang diarahkan padanya. Keputusasaan Ketika Pasien Yang Tertekan Menyadari Mimpi Mereka Tidak Dapat Diwujudkan
  3. Teori Kognitif A.T. Beck menunjukkan perhatian pada gangguan kognitif pada depresi. Beck mengidentifikasi tiga pola kognitif utama dari depresi yang disebut triad kognitif. 2006).
  4. Saya belajar tentang ketidakberdayaan. Menurut teori Seligman, ketika orang membuat klaim bahwa mereka tidak dapat mengendalikan tekanan hidup mereka, apakah mereka nyata atau tidak, mereka menjadi cemas dan tertekan (Durand dan Barlow, 2006).

  • Sosial

Peristiwa hidup yang penuh tekanan, seperti kehilangan orang penting atau kehilangan pekerjaan untuk waktu yang lama. Kurangnya penguatan. Interaksi negatif dengan orang lain menghasilkan penolakan. Selain itu, ada beberapa hal yang bisa menyebabkan depresi. Hubungan perkawinan yang tidak memuaskan, kurangnya dukungan sosial dari orang-orang terdekat (Durand dan Barlow, 2006).


  • Spiritual

Depresi dapat disebabkan oleh rendahnya tingkat agama seseorang. Orang dengan agama yang rendah dan agama lebih cenderung menderita depresi karena kurangnya kehidupan. Tanpa pegangan hidup dalam bentuk aturan agama, kehidupan seseorang dapat berfluktuasi tidak menentu, menyebabkan ketidakmampuan dalam menghadapi kesulitan dan menyebabkan depresi. Alasan di atas saling berhubungan, dan semuanya mengarah ke masing-masing individu.


Gejala Depresi

Nevid et al. Menurut “2003”, depresi memiliki gejala dan karakteristik berikut:

Baca Lainnya :  Yoghurt Adalah

  • Perubahan emosional

Perubahan mood. Air mata dan air mata meluap, menyebabkan lekas marah, gelisah, dan kehilangan kesadaran yang “mudah merasa tersinggung.”


  • Perubahan motivasi

Sulit untuk termotivasi, memulai “aktivitas” pagi hari atau bahkan bangun dari tempat tidur. Berkurangnya minat dalam partisipasi atau kegiatan sosial. Kehilangan sukacita atau minat dalam aktivitas yang menyenangkan. Minat seks menurun dan pujian serta penghargaan belum terpenuhi.


  • Perubahan fungsi dan perilaku motorik

Gejala motorik dominan dan penting dalam depresi adalah retardasi motorik, yang merupakan aktivitas motorik yang lebih lambat atau lebih lambat dari biasanya dan memperlambat gerakan dan bicara. Perubahan dalam kebiasaan tidur “terlalu banyak atau terlalu sedikit tidur, bangun lebih cepat dari biasanya, dan mengalami kesulitan untuk kembali tidur.”

Perubahan nafsu makan adalah “makan berlebihan atau makan berlebihan”. Perubahan berat adalah “menambah atau mengurangi berat.” Kegiatan biasanya kurang efektif atau energik, orang yang menderita depresi sering duduk dengan sikap kendur dan ekspresi kosong tanpa ekspresi.


  • Perubahan kognitif

Jelas fokus atau sulit dipikirkan. Berpikir negatif tentang diri Anda dan masa depan. Rasa bersalah dan penyesalan atas kesalahan masa lalu. Kurang atau kurang harga diri. Pikirkan kematian atau bunuh diri.


Mengatasi Depresi

Di bawah ini adalah beberapa mengatasi depresi.


1. Membangun citra diri yang positif

Citra diri berasal dari cara Anda menebak dan memikirkan diri sendiri. Menciptakan citra positif. Untuk membangun tiga hal positif ini, Anda perlu: Membuat definisi, pendapat, atau kesimpulan positif. Untuk setiap pendapat, definisi, atau kesimpulan negatif karena penskorsan, perubahan, atau pembatalan. Buat alasan praktis, bukti nyata untuk mendukung kesimpulan positif yang dibuat.

Sebagai contoh, untuk menjelaskan sedikit tentang fakta, saya menyimpulkan bahwa hidup masih bermakna (untuk saya dan orang lain). Kesimpulan ini lebih positif daripada memiliki kesimpulan yang berlawanan. Namun, jika apa yang dilakukan hanya terbatas pada perasaan (tanpa tindakan dan konsekuensi atau bukti langkah demi langkah) atau kesimpulan, lama kelamaan kesimpulan ini ada tentang diri sendiri. Lebih rendah dari kenyataan bahwa Jangan pernah berpikir bahwa perbaikan diri dapat dicapai dengan tidak melakukan apa-apa, itu salah, lupakan.


2. Menerapkan agenda peningkatan berkelanjutan yang realistis

Kesalahan ketika Anda mengalami depresi adalah merasakan betapa depresi itu, tetapi tidak terlalu memikirkan apa yang masih bisa Anda lakukan untuk memperbaiki diri di masa depan. Benamkan diri Anda di masa lalu yang buruk dan lupa membayangkan masa depan yang lebih baik. Padahal, masa lalu tidak bisa diubah dan masa depan masih terbuka.

Untuk mencegah hal ini terjadi, Anda dapat memilih dari agenda peningkatan berikut: Rencanakan program atau jadwal apa yang harus dilakukan dan apa yang harus dihindari untuk membuat hidup lebih baik besok. Tetapkan tujuan yang benar-benar ingin Anda capai sebagai bukti peningkatan diri. Misalnya, pekerjaan, orang yang lebih baik, tempat yang lebih baik. Kembangkan tujuan jangka pendek dan jangka panjang untuk dicapai, seperti menyelesaikan kuliah, meningkatkan kemahiran di lapangan, dan menambah pengetahuan dan keterampilan.

Baca Lainnya :  Cara Membuat Cookies

Tiga hal di atas perlu dilakukan dengan catatan agar realistis. Mulai hari ini, Anda dapat menggunakan sumber daya yang ada dan dari mana kehidupan ada. Hindari membuat program atau target yang mewah atau mewah atau terlalu mahal.


3. Mengunakan ketidakpuasan

Ketika Anda mengalami depresi, Anda tidak puas dengan hidup Anda. Ini bisa positif atau negatif, tergantung pada bagaimana Anda menggunakannya. Salah satu cara untuk menjadi positif adalah dengan menggunakan ketidakpuasan sebagai kekuatan pendorong / motivasi (menjalankan program dan mencapai tujuan atau sasaran Anda) dan meningkatkan atau mengubah besok dipicu oleh ketidakpuasan masa lalu dan hari ini.

Jika pemimpin sering memarahi dan menekan anggota karena kinerjanya tidak seperti yang dia inginkan, jadikan motivasi untuk mengubahnya menjadi yang lebih baik, cari kesalahan yang ada, tingkatkan kinerja, tingkatkan keterampilan, Bangun karakter yang lebih positif. Ini jauh lebih positif daripada sekadar depresi, mengasihani diri sendiri, dan menyalahkan orang lain.


4. Tingkatkan / perluas hubungan

Area hubungan yang perlu ditingkatkan termasuk: Hubungan dengan diri sendiri, termasuk manajemen diri, meditasi, dialog diri, dll. Tingkatkan hubungan Anda sehingga Anda dapat dengan cepat mengelola atau menarik kembali situasi yang tidak diinginkan. Jika Anda tahu Anda mengalami depresi dan tahu Anda harus segera bertindak, masalahnya tentu berbeda. Hubungan dengan orang lain.

Meningkatkan hubungan manusia dapat membantu pekerjaan yang dilakukan dalam menghadapi depresi. Tetapi kita harus ingat bahwa manusia dapat dikategorikan menjadi dua. Dengan kata lain, ada orang yang bertanggung jawab untuk depresi dan yang lain dapat membantu dengan depresi. Yang Anda butuhkan (bila memungkinkan) adalah kelompok orang kedua. Jangan lari dari semua manusia, trauma semua manusia, atau percaya pada semua manusia. Hubungan dengan Tuhan (peningkatan agama).

Ini dilakukan dengan menerapkan ajaran agama (resmi dan informal) dan benar-benar merasakan dan meyakini semacam solidaritas. Keesaan di sini bukanlah kesatuan dari halusinasi (tidak berdasar, tidak efektif), tetapi kesatuan yang mendorong Anda untuk melakukan hal-hal positif dan menghindari hal-hal negatif. Rasa persatuan seperti itu diperkuat dan dicerahkan.


5. Ubah pengertian kesempurnaan menjadi keunggulan

Dengan kata sederhana, kesempurnaan dapat menjelaskan apa yang dituntut kesempurnaan (dari orang lain, dari diri Anda, dan dari dunia ini). Keunggulan, di sisi lain, adalah tentang kesempurnaan inkremental dan peningkatan berkelanjutan.

Kesempurnaan dekat dengan kepercayaan irasional. Keyakinan seperti itu adalah bahwa jika Anda ingin mengatasi depresi, misalnya, jika Anda tidak ingin gagal lagi (selalu ada kemungkinan gagal), jika Anda tahan terhadap kelemahan orang lain (semua orang memiliki kelemahan). , Anda lebih rentan terhadap depresi.


Demikian Penjelasan Materi Tentang Depresi: Pengertian Menurut Para Ahli, Jenis, Penyebab, Gejala dan Mengatasi
Semoga Materinya Bermanfaat Bagi Siswa-Siswi