Paragraf Induktif

Diposting pada

Selamat datang di Pakosen.co.id, web digital berbagi ilmu pengetahuan. Kali ini PakDosen akan membahas tentang Paragraf Induktif? Mungkin anda pernah mendengar kata Paragraf Induktif? Disini PakDosen membahas secara rinci tentang pengertian, ciri, jenis dan contohnya. Simak Penjelasan berikut secara seksama, jangan sampai ketinggalan.

Paragraf Induktif

Pengertian Paragraf Induktif


Paragraf induktif adalah paragraf dimana letak  kalimat utamanya  berada di akhir paragraf.  penyampaian paragraf induktif biasanya dengan cara penyampaian mulai dari kalimat penjelas menuju kalimat utama, atau dari khusus menuju ke umum.


Ciri-Ciri Paragraf Induktif


Adapun ciri-ciri kalimat Induktif yaitu:

  • Didepanya terdapat penjelasan-penjelasan khusus.
  • Disimpulkan berdasarkan penjelasan-penjelasan khusus.
  • Gagasan Utamanya yang merupakan kalimat utama terletak di akhir paragraf.
  • Kalimat penjelas merupakan kalimat yang mendukung gagasan utama
  • Kesimpulan terdapat di akhir paragraf

Jenis-Jenis Paragraf Induktif

Pada pembahasaan ini Paragraf induktif sendiri terdiri dari bermacam-macam  jenis , dan setiap jenis dari paragraf induktif berbeda antara satu sama lain. Selanjutya disini akan memaparkan  tentang contoh paragraf induktif,  . supaya kita dapat mengetahui pelajaran yang diterapkan dalam paragraf ini.


1. Pola Generilasi

pola generasi merupakan sebuah paragraf yang bersifat mengembangkan kalimat atau peritiwa khusus menjadi kalimat yang lebih umum. Kemudian menghasilakan suatu kesimpulan dari kalimat yang dituliskan sebelumnya, pola ini juga memiliki pola sebab akibat.


2. Pola Analogi

pola analogi merupakan suatu penulisan yang menuliskan paragraf ini harus membandingkan dua buah objek.  objek yang dibandingkan dalam paragraf ini harus memiliki kesamaan sifat. Paragraf induktif ini dijelaskan berdasarkan fakta yang ada, serta  bertujuan guna memperjelas kesimpulan.

Baca Lainnya :  √Potensi Diri: Pengertian, Jenis, Cara Serta Mengenali Potensi Diri

3. Pola Hubungan Kausal

Pola hubungan kausal adalah paragraf yang dijelaskan berdasarkan fakta yang terjadi. Dalam membahas paragraf induktif  ini, biasanya harus menggunakan pola sebab akibat. Paragraf ini juga memiliki kesamaan dengan jenis generilasi yang sama-sama menggunakan pola sebab akibat.


Contoh Paragraf Induktif

Setelah pembahasaan diatas selanjutnya penulis akan menjelaskan tentang contoh paragraf induktif  untuk lebih jelasnya simaklah  contoh dari  paragraf induktif berikut:


Contoh Paragraf Induktif Tentang Youtuber

banyak orang yang berkeinginan untuk menjadi orang sukses terkenal famous dan dikenal banyak orang secara instan untuk mendapatkan uang oleh karna itu banyak orang yang berlomba-lomba untuk menjadi seorang youtuber  karena seorang youtuber dapat menghasilakan uang yang banyak hanya dengan waktu sekejap serta dikenal oleh banyak orang Oleh karena itu banyak orang yang berusaha keras agar dapat menjadi seorang youtuber yang sukses.karna yotuber yang menjanjikan  bahkan banyak yang beralih profesi untuk menjadi seorang youtuber karna hanya bermodalkan kreatifitas dan kamera seorang youtuber mampu menghasilkan uang banyak dan terkenal


Contoh Paragraf Induktif tentang kemajuan Teknologi

Dalam era Globalisasi Teknologi internet dapat mambantu manusia dalam bidang komunikasi dan iptek kemajuan teknologi membuat segalanya menjadi lebih mudah,bahkan ilmu pengetahuan sangat mudah untuk kita akses dan pelajari tidak hanya terpaku terhadap informasi yang diajarkan oleh guru maupun pendidik saja,tetapi bisa langsung mengaksesnya sendiri dari internet,sistem pembelajaranya pun tidak perlu tatap muka ada pun kekurangan yaitu  dapat mebuat kita kecanduan dan malas belajar, dapat disimpulkan bahwa teknologi sangat membantu dalam mendukung perkembangan diri pemuda milenial namun hal ini juga membawa dampak negatif.


Dampak negatif inilah yang harus dihindari karena dapat merusak bangsa dan negara. Untuk terhindar dari dampak negatif sendiri harus dari pribadi orang itu sendiri. Untuk menjaga keutuhan dan mengembangkan negara kita, kita harus menggunakan teknologi secara bijaksana serta menciptakan ide ide yang inovatif demi membuat negara kita menjadi negara maju seperti dinegara lain.

Baca Lainnya :  Koperasi adalah

Contoh Paragraf Induktif Tentang Lingkungan

Banyak sekali orang yang terkena penyakit sebagai akibat dari kurangya kesadaran menjaga kebersihan baik itu dari makanan, pakaian yang kita gunakan maupun lingkungan tempat kita tinggal padahal hampir semua dari kita sudah tau bahwa kebersihan itu sangat penting untuk kesehatan


Contoh Paragraf Induktif Tentang Budaya

Suku jawa, suku madura, batak dan ambon adalah salah satu dari sekian banyak suku yang terdapat di Indonesia. Selain suku dan budaya yang beragam, terdapat pula berbagai agama dan kepercayaan maka dari itu Indonesia dikenal dengan negara yang majemuk.


Contoh Paragraf Induktif Tentang Narkoba

Narkoba memiliki efek candu yang sangat kuat dan dari jenis jenis narkoba tersebut ada yang dapat menyebabkan gairah meningkat, detak jantung meningkat, dan pada kondisi tertentu dapat menyebabkan overdosis dan kematian. Menghindari narkoba adalah harga mati karena sangat berbahaya bagi kesehatan.


Contoh Paragraf Induktif Tentang Pendidikan

Belajar setiap hari, tak pernah seharipun terlewati tanpa membaca buku. Di hari libur pun dia tetap tidak lupa menyempatkan diri untuk belajar. Jika ada waktu luang ia tidak akan menggunakannya untuk bermain, tapi dia akan pergi ke perpustakaan dan membaca beberapa buku. Itu semua dilakukannya demi mendapat satu gelar yang diimpikannya sejak lama, yaitu Sarjana.


Contoh Paragraf Induktif Tentang Generalisasi

1) Paragraf I

Demam yang tinggi yang terjadi selama beberapa hari dapat dicurigai sebagai demam berdarah. Seseorang yang menderita demam berdarah juga mengalami pendarahan dari lubang hidung atau biasa disebut mimisan. Selain itu, muncul bintik-bintik merah pada tubuh. Semua gejala tersebut hendaknya diperhatikan sehingga jika terjadi gejala-gejala tersebut, penderita bisa ditolong dan ditangani dokter.

Baca Lainnya :  √Seni Grafis: Pengertian, Sejarah, Jenis dan Contoh Seni Grafis

2) Paragraf II

Penyair akan membuat sebuah puisi dengan cara menuangkan imajinasinya, barulah tercermin sebuah puisi. Pengarang novel merangkai ceritanya dengan pengembangan imajinasi. Demikian juga seniman akan menggoreskan lukisan didahului dengan imajinasinya ke arah yang sebenarnya. Memang benar imajinasi diperlukan dalam menciptakan suatu karya.


3) Paragraf III

Pendidikan karakter untuk melawan koruptor dan kemerosotan moral bangsa terus dilaksanakan di semua sekolah di Indonesia. Namun perlu kita sadari bahwa para koruptor yang tertangkap sekarang justru berasal dari kaum pemuda yang merupakan calon pemimpin dimasa depan. Banyak juga tawuran dan penyimpangan yang dilakukan oleh para pemuda sekarang seperti pemerkosaan,pencurian dan masih banyak lagi. Bisa dibilang pendidikan karakter masih belum efektif mengubah karakter bangsa.


4) Paragraf IV

Negara Indonesia terkenal dengan banyaknya koruptor yang mencuri uang rakyat. Hampir tiap bulan selalu ada kasus korupsi yang menyedot perhatian masyarakat. Selain ditingkat pejabat banyak sekali terjadi tindakan tidak jujur yang dilakukan rakyat Indonesia berupa tindakan kriminal. Maka dapat disimpulkan orang Indonesia tidaklah jujur.


5) Paragraf V

Pulpen digunakan untuk menulis. Selain menulis, pulpen juga punya banyak kegunaan tergantung kreativitas dan imajinasi penggunanya. Sebagai contoh, teman saya sering menggunakan pulpen untuk menyelipkan contekan saat ulangan Matematika dulu waktu SMP. Selain untuk menyelipkan contekan, pulpen juga digunakan untuk mendandani pemain teater yang akan tampil. Memang ada pulpen khusus untuk hal ini, namun jika panitia teater itu kurang modal, biasanya pulpen biasa yang tidak mudah luntur pun digunakan. Memang, pulpen mempunyai banyak sekali kegunaan.


Demikian Penjelasan Materi Tentang Paragraf Induktif: Pengertian, Ciri, Jenis dan Contohnya
Semoga Materinya Bermanfaat Bagi Siswa-Siswi