Ode Adalah

Diposting pada

Selamat datang di Pakdosen.co.id, web digital berbagi ilmu pengetahuan. Kali ini PakDosen akan membahas tentang Ode? Mungkin anda pernah mendengar kata Ode? Disini PakDosen membahas secara rinci tentang pengertian, ciri dan contoh puisi ode lengkap dalam bahasa indonesia. Simak Penjelasan berikut secara seksama, jangan sampai ketinggalan.

Ode: Pengertian, Ciri-Ciri Serta Contoh Puisi Ode

Pengertian Ode

Ode adalah sebuah puisi lirik menyimpang semangat pujaan dalam irama agung dan subjek serius. Ode bersumber dari kata Yunani yang artinya nyanyian, karena puisi tersebut umumnya dinyanyikan dalam suara grup vokal sambil menari dalam komidi bangsawan Yunani Kuno. Puisi ode diciptakan pengarang dengan irama panjang lebar, bahasa yang sopan, tulus, imajinatif dan sastrawan. Objek pujaan dalam ode umumnya pahlawan atau aktor besar suatu bangsa.


Ciri Ciri Ode

Berikut ini terdapat beberapa ciri ciri dari ode, yakni sebagai berikut:

  • Berbunyi anggun
  • Irama dan tekniknya resmi
  • Mendiskusikan mengenai sesuatu yang agung
  • Berupa memuji

Contoh Puisi Ode Lengkap Dalam Bahasa Indonesia

Berikut ini ada beberapa contoh puisi ode yakni sebagai berikut:

1. Ode I

Kutanya, kalau sekarang aku berangkat
Kuberi pacarku peluk penghabisan yang berat
Aku besok bisa mati. Kemudian diam-diam
Aku mengendap di balik sendat kemerdekaan dan malam

Malam begini beku, di manakah tempat terindah
Buat hatiku yang terulur padamu megap dan megah
O, tanah
Tanahku yang baru terjaga

Malam begini sepi, di manakah tempat terbaik
Buat peluru pistol di balik baju cabik
O, tanah di mana mesra terpendam rindu
Kemerdekaan yang mengembara ke mana saja

Baca Lainnya :  √Kontak Sosial: Pengertian, Bentuk-Bentuk Serta Contoh Kontak Sosial

Ingin aku menyanyi kecil, tahu betapa tersandarnya
Engkau pada pilar derita, megap nafasku di gang tua
Menuju kubu musuh di kota sana
Aku tak sempat hitung langkahku bagi jarak

Mungkin pacarku ‘kan berpaling
Dari wajahku yang terpaku pada dinding
Tapi jam tua, betapa pelan detiknya kudengar juga
Di tengah malam yang dingin beku

Teringat betapa pernyataan sangat tebalnya
Coretan-coretan merah pada tembok tua
Betapa lemahnya jari untuk memetik bedil
Membesarkan hatimu yang baru terjaga

Kalau sekarang aku harus pergi, aku hanya tahu
Kawan-kawanku akan terus maju
Tak berpaling dari kenangan pada dinding
O, tanah, di mana tempat yang terbaik buat hati dan jiwaku


2. Teratai

Dalam kebun di tanah airku
Tumbuh sekuntum bunga teratai;
Tersembunyi kembang indah permai,
Tidak terlihat orang yang lalu.

Akarnya tumbuh di hati dunia,
Daun berseri Laksmi mengarang;
Biarpun ia diabaikan orang,
Seroja kembang gemilang mulia.

Teruslah, O Teratai Bahagia
Berseri di kebun Indonesia,

Biar sedikit penjaga taman.
Biarpun engkau tidak dilihat,
Biarpun engkau tidak diminat,
Engkau turut menjaga Zaman


3. Puisi Untuk Para Pahlawan

Tak ada yang bisa kami berikan
Selain frasa ‘terima kasih’ yang kami ucapkan
Dari lisan dengan kesungguhan

Tak ada yang bisa kami lakukan
Selain memperingati jasa-jasa kalian
Dan berupaya dengan segenap kemampuan
Untuk menjaga kemerdekaan
Dan menghargai segala bentuk pejuangan
Yang kalian persembahkan
Dengan penuh rasa kesungguhan
Untuk negeri kita yang tercinta

Tak ada yang bisa kami lakukan lagi selain itu
Terima kasih kami ucapkan untuk kalian
Para pahlawan yang telah berpulang kepada Tuhan
Yang telah memberikan segala kemampuan
Demi terwujudnya kemerdekaan
Negara ini dari penjajahan
Sekali lagi, kami ucapkan terima kasih
Untuk kalian para pahlawan sekalian

Baca Lainnya :  Fakta Sosial

4. Ode II

Dengar, pada hari ini ialah hari hati yang memanggil
dan derap langkah yang berat maju ke satu tempat
dengar, hari ini ialah hari hati yang memanggil
dan kegairahan hidup yang harus jadi dekat
berhenti menangis, air mata kali ini hanya buat si tua renta
atau menangis sedikit saja
buat sumpah yang tergores pada dinding-dinding
yang sudah jadi kuning dan jiwa-jiwa yang sudah mati

Atau buat apa saja yang dicintai dan gagal
atau buat apa saja
yang sampai kepadamu waktu kau tak merenung
dan menampak jalan yang masih panjang

Dengar, hari ini ialah hari hatiku yang memanggil
mata-mata yang berat mengandung suasana
membersit tanya pada omong-omong orang lalu
mengenangkan segenap janji yang dengan diri kita menyatu

Dengar, o, tanah dimana segala cinta merekamkan dirinya
tempat terbaik buat dia
ialah hatimu yang kian merah memagutnya
kala dia terbaring di makam senyap pangkuanmu


5. Ode Untuk Guruku yang Mengajar di Sekolah Kampungku yang Reyot

Di tengah ruang kelas yang sumpek dan kurang layak ini
Kau masih saja mengajar dan sepenuh hati
Di tengah ketidakpastian status PNS yang kau miliki
Kau tak pernah letih mendidik kami

Sekolah kita memang reyot, Guruku
Namun pengabdianmu, tak sereyot bangunan sekolah kita
Ah, guruku
Apakah aku bisa temukan yang sepertimu
Kala aku bersekolah di kota nanti?

Guruku,
Mungkin fisikmu nanti akan melemah
Namun cinta dan dedikasimu
Kuharap tak akan pernah melemah


6. Ode Untuk Ibu

Tak ada yang menenangkanku kecuali dekapmu

Tak ada yang menyembuhkanku kecuali belaianmu

Tak ada yang memapahku kecuali kata-katamu

Yang meyakinkan langkahku pun hanya do’amu

Baca Lainnya :  Dialog Interaktif adalah

Kasihmu memancar takkan redup menuntun jalanku

Kau adalah dimana segala aliran rinduku bermuara

Apalah artinya hartaku bila tak kunikmati denganmu

Dibalik cayaha wajah itu terkadang ku tau sembunyi lara

Kau adalah tujuan hidupku

Kebahagiaanmu  adalah jalan lain pintu kebahagiaanku

Aku sangat berdosa kalau-kalau kau mengisyaratkan duka

Bahkan aku lebih memilih memakan bangkai

Ketimbang melihat air matamu keluar dari peraduannya

Hanya karena kelakuanku

Ibu.. kekuatan yang paling meraja setelah kuasa Tuhan

Adalah sajak-sajak do’amu

Ibu.. atas segala kemarahanmu

Jangankan aku.. ataupun teman bajinganku

Bahkan Umar Bin Khattab pun gentar

Iyaa.. aku tau itu

Terima kasih atas do’amu yang selalu kau kenakan

Sebagai perisai seluruh tubuhku

Maaf atas segala kealpaan lisanku mataku tanganku kakiku

Maaf.. dan kuharapkan selalu ridho mu

Untuk Ibuku dan semua Ibu di dunia.


Demikian Penjelasan Materi Tentang Ode Adalah: Pengertian, Ciri dan Contoh Puisi Ode Lengkap Dalam Bahasa Indonesia Semoga Materinya Bermanfaat Bagi Siswa-Siswi.