Manajemen Persediaan adalah

Diposting pada

Selamat datang di Pakdosen.co.id, web digital berbagi ilmu pengetahuan. Kali ini PakDosen akan membahas tentang Manajemen Persediaan? Mungkin anda pernah mendengar kata  Manajemen Persediaan? Disini PakDosen membahas secara rinci tentang Pengertian, tujuan, jenis, faktor, pertimbangan, fungsi, Pendekatan, sudut pandang. Simak Penjelasan berikut secara seksama, jangan sampai ketinggalan.

Manajemen-Persediaan

Pengertian Manajemen Persediaan

Juga dikenal sebagai kontrol persediaan, atau kontrol persediaan, itu adalah bagian dari kontrol operasional dan kontrol produksi. Manajemen persediaan juga dapat diartikan sebagai kegiatan mempertahankan kuantitas barang yang optimis.

Persediaan adalah barang yang disimpan atau barang dagangan yang digunakan untuk memenuhi tujuan tertentu. Misalnya, digunakan dalam proses pembuatan dan perakitan, penjualan kembali, atau bagian peralatan dan mesin.

Inventaris juga bisa dalam bentuk bahan baku, bahan pembantu, barang dalam proses, barang jadi, atau suku cadang.


Tujuan Manajemen Persediaan

  1. Pastikan ketersediaan inventaris melalui safety stock.
  2. Memberi Anda waktu luang dalam manajemen produksi dan pembelian.
  3. Memprediksi perubahan penawaran dan permintaan.
  4. Menghilangkan atau mengurangi risiko pengiriman material yang tertunda.
  5. Sesuai dengan jadwal produksi.
  6. Hilangkan atau kurangi risiko kenaikan harga.
  7. Pertahankan persediaan bahan yang dapat diproduksi secara musiman.
  8. Prediksi permintaan yang dapat diprediksi.
  9. Manfaatkan diskon volume.
  10. Terlibat dengan pelanggan.
Baca Lainnya :  Senam Irama

Jenis–Jenis Manajemen Persediaan

Berikut ini terdapat beberapa jenis-jenis manajemen persediaan, antara lain:


1. Bahan baku (barang mentah)

Bahan baku adalah salah satu jenis pertama dalam persediaan, bahan baku adalah suatu keharusan, dan tanpa mereka, produk jadi harus siap untuk digunakan.

Manajemen persediaan juga perlu memastikan ketersediaan bahan baku dalam proses produksi.


2. Produk olahan (produk setengah jadi)

Banyak perusahaan mengirim produk setengah jadi atau produk dari proses ini ke pabrik lain sehingga mereka dapat terus menjadi produk jadi.

Manajemen inventaris ini memperhitungkan berapa banyak barang dalam proses ini akan terus memenuhi permintaan pasar dan sesuai dengan jadwal produksi.


3. Produk jadi

Manajemen persediaan harus dikelola dengan hati-hati berdasarkan kondisi pasar internal atau eksternal untuk memaksimalkan keuntungan.

Setelah produk selesai, harus dikirim atau didistribusikan ke pihak ketiga atau agen terdaftar.


4. Barang Suplai

Orang yang bertanggung jawab untuk mengelola persediaan harus cerdas untuk mengelola semua persediaan, baik digunakan dalam produksi atau tidak.

Melihat sisi permintaan, manajemen persediaan dibagi menjadi dua kategori berikut.


  • Produk mentah dan setengah jadi

Jenis produk ini bergantung pada proses produksi, bukan karena permintaan pasar atau inventaris dari permintaan yang bergantung pada bahasa Inggris.


  • Produk jadi

Produk jadi dapat ditentukan oleh permintaan pasar atau permintaan inventaris yang tidak tergantung pada bahasa Inggris.

Ilmu manajemen persediaan, di sisi lain, tidak hanya mengelola inventaris besar, tetapi juga tidak mengelola item yang cacat atau melewati SOP, suku cadang, dan memo inventaris.


Faktor yang Mempengaruhi Persediaan

Ada beberapa faktor yang dapat dipertimbangkan dalam manajemen persediaan dan yang dapat mempengaruhi tingkat persediaan perusahaan. Sebagai contoh:

  • Jumlah dana yang tersedia dan ketersediaan dana yang dimiliki memiliki dampak signifikan pada prioritas pembelian inventaris Anda, barang yang perlu Anda beli, dan barang yang dapat Anda tangguhkan.
  • Waktu tunggu adalah waktu tunggu produk yang dipesan untuk menerima produk.
  • Semakin sering digunakan, semakin sedikit persediaan yang tersedia.
  • Daya tahan rendah, stok daya tahan rendah seperti buah-buahan, daging, dan barang-barang serupa harus dengan cepat dihapus atau dijual atau digunakan.
Baca Lainnya :  Ajudikasi adalah

Pertimbangan Biaya Manajemen Persediaan

1. Biaya setiap unit (biaya barang)
2. Biaya pemesanan (biaya pemesanan)

 Ada banyak biaya pemesanan seperti:

  • Biaya pembelian
  • Biaya ekspedisi
  • Biaya transportasi
  • Menerima biaya
  • Jika Anda membuatnya sendiri, ada biaya setup. Seperti biaya menyiapkan peralatan
  • Biaya manajemen persediaan (biaya transportasi)
  • Biaya modal (cost of capital), atau biaya yang dihitung sebagai peluang untuk hilang jika persediaan digunakan untuk investasi.
  • Biaya gudang (biaya penyimpanan), asuransi, pajak.
  • Kerusakan dan biaya risiko kerugian (usang, kemunduran, biaya kerugian).
  • Biaya stok habis (biaya persediaan habis).

Fungsi manajemen persediaan

  • Pastikan inventaris tersedia (safety stock).
  • Mengurangi risiko keterlambatan pengiriman.
  • Pengurangan risiko harga yang berfluktuasi.
  • Diskon berlaku untuk pesanan massal.
  • Mengkoordinasikan pembelian dengan jadwal produksi.
  • Mengantisipasi perubahan penawaran dan permintaan.
  • Harapkan permintaan mendadak.
  • Pertahankan jumlah inventaris yang tersedia hanya secara musiman. Ini memastikan bahwa perusahaan mempertahankan inventarisnya bahkan ketika bahannya keluar musim.
  • Anda dapat mengawasi pesanan inventaris yang tidak mengikuti spesifikasi dan mengembalikannya ke pemasok Anda jika tidak cocok.
  • Kami menjaga komitmen kami kepada pelanggan sehingga kami dapat menghasilkan barang pada waktu dan kualitas yang mereka butuhkan.
  • Tentukan jumlah inventaris yang perlu Anda simpan untuk berjaga-jaga.

Pendekatan Manajemen Persediaan

Berikut ini terdapat beberapa pendekatan manajemen persediaan, antara lain:


1. Jumlah pesanan Ekonomi (EOQ)

Kuantitas pesanan ekonomi adalah bagian dari kuantitas pesanan paling ekonomis. Dengan kata lain, jumlah pembelian produk yang dapat meminimalkan biaya pemeliharaan barang di gudang dan biaya pemesanan setiap tahun.


2. Ulasan reguler

Pendekatan ini memesan barang pada interval waktu yang sama. Ini berarti bahwa pesanan produk dijadwalkan secara teratur dan Anda dapat memperkirakan biaya yang disiapkan.

Baca Lainnya :  Perbedaan Sosial

3. Perencanaan persyaratan material (MRP)

Di MRP, Anda berencana untuk membeli barang-barang yang Anda butuhkan untuk membuat produk yang terdiri dari beberapa komponen atau yang dikenal sebagai sistem perakitan.

Tujuannya adalah untuk dapat menjamin ketersediaan bahan, barang, komponen dan produk jadi selama manufaktur. Tujuan kedua adalah untuk meminimalkan tingkat inventaris dan merencanakan pengiriman, penjadwalan, dan aktivitas pembelian material.


Sudut Pandang Bagian Lain Tentang Persediaan

Berikut ini terdapat beberapa sudut pandang bagian lain tentang persediaan, antara lain:


  • Departemen pemasaran

Untuk departemen pemasaran ini, diharapkan akan ada pasokan yang cukup untuk memenuhi kebutuhan pasar, terutama jika ada pesanan di atas target. Tetapi jika pesanan Anda tenang, Anda perlu inventaris kecil.


  • Departemen pembelian

Jika Anda melakukan pembelian, Anda kemungkinan akan terus membeli produk dan menerima diskon pembelian.


  • Departemen produksi

Selain itu, departemen produksi cenderung melanjutkan produksi yang membutuhkan persediaan dalam jumlah besar untuk menjaga proses produksi berjalan dengan lancar.


  • Departemen Keuangan

Ketika datang ke tim keuangan, mereka cenderung memilih barang inventaris serendah mungkin untuk memaksimalkan dana yang tersedia untuk kebutuhan lain yang lebih menguntungkan.


Demikian Penjelasan Materi Tentang Manajemen Persediaan adalah: Tujuan, Jenis, Faktor, Fungi dan Pendekatan
Semoga Materinya Bermanfaat Bagi Siswa-Siswi