Tritura: Latar Belakang, Isi, Tujuan, Tokoh dan Aksi

Diposting pada

Tritura: Latar Belakang, Isi, Tujuan, Tokoh dan Aksi


Selamat datang di Dosen.co.id, web digital berbagi ilmu pengetahuan. Kali ini PakDosen akan membahas tentang Tritura? Apakah kalian pernah mendengar istilah dari Tritura? Jangan khawatir jika kalian belum pernah mendengarnya, disini PakDosen akan membahas secara rinci tentang latar belakang, isi, tujuan, tokoh dan aksi. Simak Penjelasan berikut secara seksama, jangan sampai ketinggalan.

Tritura: Latar Belakang, Isi, Tujuan, Tokoh dan Aksi

Latar Belakang Tritura

Tritura merupakan isi tuntutan para demonstran yang  tergabung dalam Front Pancasila saat berdemonstrasi secara besar besaran pada tanggal 12 Januari 1966. Front Pancasila merupakan gabungan dari sejumlah kesatuan aksi yang dipelopori oleh KAMI (Kesatuan Aksi Mahasiswa Indonesia) dan KAPPI (Kesatuan Aksi Pemuda Pelajar Indonesia).

Demonstrasi diikuti pula oleh kesatuan-kesatuan aksi yang lainnya seperti Kesatuan Aksi Pelajar Indonesia (KAPI), Kesatuan Aksi Buruh Indonesia (KABI), Kesatuan Aksi Sarjana Indonesia (KASI), Kesatuan Aksi Wanita Indonesia (KAWI) dan Kesatuan Aksi Guru Indonesia (KAGI), serta didukung juga oleh Tentara Nasional Indonesia.


Isi Tritura

Pada tanggal 12 Januari 1966, gabungan kesatuan aksi yang tergabung dalam Front Pancasila mendatangi DPR-GR (Dewan Perwakilan Rakyat – Gotong Royong), mereka mengajukan tiga tuntutan rakyat (TRITURA), antara lain:

  1. Bubarkan PKI dan ormas-ormasnya
  2. Bersihkan kabinet dari unsur-unsur PKI
  3. Turunkan harga barang

Tritura merupakan dasar yang menjadi keresahan masyarakat Indonesia. Selain membubarkan PKI dan ormas-ormasnya dan pembersihan cabinet Gerakan 30 S/PKI ada juga tuntutan lain, yakni tentang perekonomian. Masyarakat Indonesia menginginkan perubahan perekonomian terutama pada penurunan harga-harga kebutuhan pokok.

Baca Lainnya :  Lingkungan Kerja

Akhirnya, Tujuan dari Isi Tritura bisa terwujud dengan keluarnya Surat Perintah dari pemerintah pada tanggal 11 Maret 1966 yang memerintahkan kepada Mayor Jenderal Suharto untuk membubarkan Partai Komunis Indonesia dan ormas-ormasnya. Selain itu, Supersemar juga mengamanatkan supaya meningkatkan perekonomian Indonesia sehingga bisa terwujud kesejahteraan sosial dan ekonomi bagi seluruh rakyat Indonesia.


Tujuan Tritura

Setelah peristiwa pemberontakan G30S (Gerakan 30 September) oleh PKI (partai Komunis Indonesia), banyak rakyat yang kecewa karena penyelesaian politik dan hukum terhadap para tokoh PKI tidak memuaskan rasa keadilan rakyat. Hal ini memicu gelombang ketidakpercayaan rakyat terhadap kepemimpinan presiden Soekarno.


Gelombang demonstrasi telah dilakukan oleh KAP-Gestapu (Kesatuan Aksi Pengganyangan Gerakan September 30). Mereka  menuntut pemerintah untuk melakukan penyelesaian politik dan hukum terhadap tokoh-tokoh PKI dan reshuffle kabinet Dwikora dengan mengganti tokoh-tokoh PKI yang ada di kabinet.


Menjelang akhir tahun 1965 pemerintah secara kontroversial membuat kebijakan ekonomi mendevaluasikan rupiah dan menaikkan harga minyak bumi. Hal ini kemudian menyulut krisis ekonomi karena naiknya harga-harga barang. Kebijakan tersebut akhirnya direspon dengan demonstrasi para mahasiswa.

Pada akhirnya mahasiswa menggalang berbagai kesatuan aksi untuk melakukan demonstrasi besar-besaran pada tanggal 10 Januari 1966 dengan dipelopori oleh KAMI dan KAPPI. Pada tanggal 12 Januari 1966, sejumlah kesatuan aksi yang tergabung dalam Front Pancasila mendatangi DPR-GR (Dewan Perwakilan Rakyat-Gotong Royong) menuntut Tritura yang isinya tuntutan kepada pemerintah agar membubaran PKI, membersihkan kabinet dari orang-orang PKI, dan menurunkan harga barang.


Tokoh Tritura

Berikut ini terdapat beberapa tokoh tritura, yakni sebagai berikut:

  1. Kesatuan Aksi Mahasiswa Indonesia (KAMI)
  2. Kesatuan Aksi Pelajar Indonesia (KAPI)
  3. Kesatuan Aksi Pemuda Pelajar Indonesia (KAPPI)
  4. Kesatuan Aksi Buruh Indonesia (KABI)
  5. Kesatuan Aksi Sarjana Indonesia (KASI)
  6. Kesatuan Aksi Wanita Indonesia (KAWI)
  7. Kesatuan Aksi Guru Indonesia (KAGI)
Baca Lainnya :  √Media Sosial: Pengertian, Ciri, Jenis, Fungsi Serta Dampak Media Sosial

Aksi-Aksi Tritura

Berikut ini terdapat beberapa aksi-aksi tritura, yakni sebagai berikut:

  • 21 Februari 1966, Presiden Soekarno mengumumkan perombakan kabinet (reshuffle kabinet)  namun dalam kabinet tersebut masih ada tokoh-tokoh PKI. Hal ini menyebabkan mahasiswa kembali mengadakan aksi demonstrasi.
  • 24 Februari 1966, mahasiswa memboikot pelantikan menteri-menteri baru. Seorang mahasiswa bernama Arif Rahman Hakim meninggal dalam insiden bentrokan dengan Resimen Tjkrabirawa (pasukan pengawal Presiden).
  • 25 Februari 1966 KAMI dibubarkan, tetapi hal terseut tidak menyurutkan gelombang demonstrasi mahasiswa menuntut Tritura.
  • 11 Maret 1966, Presiden Sekarno mengeuarkan Surat Perintah 11 Maret 1966 (Supersemar) yang isinya memerintahkan Mayor Jederal Soeharto selaku panglima Angkatan darat untuk mengambil tindakan yang diperlukan untuk memulihkan keamanan dan ketertiban.

Demikian Penjelasan Materi Tentang Tritura: Latar Belakang, Isi, Tujuan, Tokoh dan Aksi
Semoga Materinya Bermanfaat Bagi Siswa-Siswi