Pengertian Kutipan

Diposting pada

Selamat datang di Pakdosen.co.id, web digital berbagi ilmu pengetahuan. Kali ini PakDosen akan membahas tentang Kutipan? Mungkin anda pernah mendengar kata Kutipan? Disini PakDosen membahas secara rinci tentang Pengertian, fungsi, pedoman, tujuan, jenis, prinsip, teknik, cara, manfaat, contoh. Simak Penjelasan berikut secara seksama, jangan sampai ketinggalan.

Kutipan

Pengertian Kutipan

Kutipan adalah ide, ide, dan opini yang diperoleh dari berbagai sumber. Proses mengambil ide disebut kutipan. Ekstrak gagasan dari kamus, ensiklopedi, artikel, laporan, buku, majalah, Internet, dan banyak lagi. Mengutip tidak gratis, tetapi ada beberapa aturan yang harus Anda perhatikan. Sangat penting untuk mengetahui aturan penawaran. Oleh karena itu, ketika membuat disertasi, catatan kaki, dan referensi, tidak ada kesalahan fatal dalam kebenaran diskusi yang disempurnakan dalam disertasi.

Fungsi utama kutipan dalam penelitian ilmiah adalah untuk mengkonfirmasi isi deskripsi atau membuktikan kebenaran yang diajukan oleh penulis, berdasarkan literatur, pendapat manusia atau ahli, dan juga bukti dari pengalaman empiris. Itu harus dilakukan. Menempatkan kutipan dilakukan dalam dua cara: dalam teks atau sebagai bagian dari catatan kaki. Jika penulis tidak ingin deskripsi yang tidak membingungkan deskripsi end-of-line, endnote (catatan akhir) biasanya ditempatkan.


Fungsi Kutipan

Berikut ini terdiri dari beberapa fungsi kutipan.

  1. Untuk mendukung fakta, konsep, ide, atau untuk memberikan informasi tentang sumber data terkait, ide, dll. (Catatan referensi).
  2. Untuk memberikan penjelasan tambahan tentang masalah yang dihadapi dalam teks atau untuk menjelaskan definisi istilah (catatan kaki) dengan cermat.

Tujuan Kutipan

Berikut ini adalah beberapa tujuan dari kutipan, yang terdiri dari:

  • Sebagai alasan untuk tulisan kami
  • Sebagai penjelasan
  • Ini juga bisa menjadi penguat dari pendapat yang kami anjurkan.

Pedoman dalam Kutipan

Di bawah ini adalah beberapa pedoman yang terdiri dari kutipan.

  1. Kutipan harus ditempatkan di akhir kalimat dengan tanda baca. Sebagai contoh:Aspek sistem pajak ini sangat penting (Larsen, 1971). Atau, Anda dapat menggabungkan nama belakang penulis dengan teks dengan cara lain. Contoh: Larsen (1971) menyatakan bahwa aspek pajak sangat penting.
  2. Kutipan dapat ditulis sebagai (Cooper, 1999), (Cooper, 1999: 23), Cooper (1999) atau Cooper (1999: 23), tergantung pada apakah Anda memasukkan nomor halaman yang dikutip.
  3. Jika ada lebih dari satu penulis, gunakan tanda hubung (&) dalam tanda kurung. Misalnya: (Dunphy & Stace, 1990) atau Dunphy & Stace (1990).
  4. Jika ada lebih dari dua penulis, daftarkan semua penulis terlebih dahulu, kemudian untuk deskripsi selanjutnya, dkk. Contoh: Mc Taggart et al.
  5. Jika publikasi tidak memiliki penulis, gunakan nama organisasi sebagai penulis.
  6. Mengutip pernyataan yang dikutip oleh penulis lain, Anda harus mengatakan: (Carini, dikutip dalam Patton, 1990)
  7. Dua atau lebih tanda kutip harus ditulis dalam urutan abjad dan dipisahkan dengan tanda titik koma. Contoh: (Abrahamson, 1991; Daniels, 1990).
  8. Jika tanda kutip lebih panjang dari 40 kata, indentasi tanda kutip dengan satu spasi dan jangan gunakan tanda kutip.
Baca Lainnya :  Laring adalah

Jenis-Jenis Kutipan

Berikut beberapa jenis kutipan:


1. Kutipan langsung

Kutipan Langsung (Direct Quotation) adalah kutipan yang dilakukan persis seperti sumber aslinya, dan menggunakan kata-kata yang sama dengan bahan aslinya.

Biasanya, kutipan langsung digunakan sebagai berikut:

  • Rumus dan model kutipan
  • Kutipan hukum dan peraturan, hukum dan waran.
  • Mengutip peribahasa, puisi, drama dan perkataan.
  • Mengutip beberapa definisi dalam bahasa yang jelas.
  • Kutip beberapa pernyataan ilmiah yang, jika diungkapkan dalam bentuk lain, kemungkinan akan kehilangan maknanya.

Kutipan langsung dibagi menjadi dua bagian:


1. Kutipan langsung pendek

Kutipan langsung yang panjangnya tidak melebihi tiga baris. Kutipan tersebut termasuk dalam teks dengan memberikan kutipan di antara bahan yang dikutip. Jika Anda perlu menghapus kutipan dari beberapa kata atau bagian kalimat, tambahkan titik 3 di awal kalimat.


2. Kutipan Langsung Panjang

Kutipan langsung yang melebihi tiga baris. Kutipan diberikan tempatnya sendiri dalam paragraf baru yang terpisah, dimasukkan dengan satu spasi. Kalimat pertama dengan lebar indentasi adalah karakter beat 7 border baru. Baris kedua dan selanjutnya dimulai setelah dua karakter beat di margin kiri. Tidak ditulis di antara kutipan.


2. Kutipan tidak langsung

Kutipan tidak langsung adalah pinjaman opini yang hanya mengambil esensi dari esensi.

Kutipan tidak langsung dibagi menjadi dua bagian:


  • Kutipan tidak langsung pendek

Kutipan tidak langsung yang terdiri dari satu paragraf atau kurang.


  • Kutipan tidak langsung panjang

Kutipan tidak langsung yang terdiri dari beberapa paragraf.


Prinsip-Prinsip dalam Kutipan

Saat menulis, Anda sering perlu mengutip atau mengutip dari tulisan orang lain, jadi Anda perlu tahu prinsip yang tepat untuk mengutip dari tulisan orang lain. Diantaranya adalah sebagai berikut:

Jika Anda mengutip karya itu atau menulisnya dengan tidak tepat, biarkan sumbernya sebagai sumber yang dikutip. Kami mengutip tidak dapat memperbaiki kata atau kalimat yang salah dari sumber yang dikutip.
Dalam kutipan, Anda dapat menghilangkan sebagian dari kutipan, asalkan penghilangan kutipan tidak mengubah arti atau makna yang terkandung dalam sumber. Metode:

# Hapus kutipan dari kurang dari satu paragraf. Bagian yang dihilangkan diganti oleh tiga titik spasi.

# Hapus kutipan dari kurang dari satu paragraf. Bagian yang dihilangkan digantikan oleh tiga titik yang ditempatkan di sepanjang garis (dari margin kiri ke margin kanan).


Teknik Menulis Kutipan

Beberapa teknik untuk mengutip kutipan langsung dan tidak langsung meliputi:

Baca Lainnya :  Sumber Energi


1. Kutipan langsung

Terdiri atas:


a. Kutipan langsung dalam 4 baris:

  • Kutipan terintegrasi dengan teks
  • Jarak antara dua garis kutipan spasi
  • Kutipan terlampir dalam tanda kutip
  • Setelah kutipan selesai, sumber kutipan diperoleh dengan menulis nama pendek atau belakang penulis, tahun publikasi, dan nomor halaman di mana kutipan dibuat, segera setelah kutipan dalam tanda kurung.

b. Kutipan langsung yang terdiri dari 4 baris atau lebih:

  • Kutipan dipisahkan dari teks dengan 3 spasi
  • Jarak antara kutipan dalam satu spasi
  • Menurut paragraf atau kutipan teks penulis, penawaran tersebut berisi 5-7 ketukan. Jika kutipan dimulai dengan paragraf baru, baris pertama dari kutipan akan dimasukkan kembali ketukan 5-7.
  • Lampirkan tanda kutip dalam tanda kutip atau tanda kutip.
  • Setelah kutipan diberi sumber kutipan (seperti 1)

2. Kutipan tidak langsung

  1. Kutipan terintegrasi dengan teks
  2. Jarak antara kutipan dalam ruang ganda
  3. Kutipan tidak dikutip
  4. Setelah kutipan diberikan

3. Kutipan catatan kaki

Kutipan selalu ditempatkan di ruang sempit, bahkan jika itu pendek. Kutipan akan dikutip dan dikutip seperti teks aslinya.


4. Kutipan dari bahasa lisan

Kutipan pertama-tama harus disahkan oleh pembicara atau sekretaris (jika pembicara itu resmi). Anda dapat memasukkan dalam teks sebagai kutipan langsung atau tidak langsung.


5. Kutipan dalam kutipan

Terkadang ada kutipan lain dalam kutipan.


Cara Membuat Kutipan

Cara menulis sumber kutipan dari berbagai sumber. Selain buku, sumber informasi lain yang dapat diturunkan adalah:


1. Buku

Metode penulisan:

  • Untuk satu hingga tiga penulis, nama penulis ditulis sesuai dengan nama penulis buku, diikuti oleh koma. Jika ada lebih dari tiga penulis, nama penulis pertama diikuti oleh singkatan untuk et al (dan teman) atau et.al (et alli).
  • Judul buku dicetak miring
  • Judul buku diikuti oleh informasi (sekolah tua, volume, edisi). Tidak ada koma atau titik dimasukkan.
  • Mengeluarkan informasi dalam tanda kurung (nama kota (diikuti dengan titik dua), penerbit (mengikuti koma), tahun diikuti oleh koma setelah kurung kurawal.
  • Kata halaman (p atau h disingkat) mengikuti, dan dapat diakhiri dengan titik dalam nomor halaman angka Arab.

2. Penerbitan pemerintah, lembaga, organisasi atau kelompok terkemuka

Metode penulisan:

Nama institusi, judul publikasi (bergaris bawah), data publikasi (tanggal, bulan, tahun dalam tanda kurung), dan nomor halaman (bisa disingkat hlm. Atau h).


3. Surat kabar

Metode penulisan:

Jenis penulis atau nama penulis (jika ada), judul atau esai, nama surat kabar, data publikasi, bagian (jika ada), nomor halaman, kolom (jika ada).


4. Artikel dalam jurnal

Metode menulis:

Nama penulis, jumlah artikel (diikuti oleh tanda kutip), nama jurnal (miring), volume: nomor halaman, (lokasi, tanggal publikasi), nomor halaman.


5. Terjemahan

Metode penulisan:

Nama asli penulis, judul asli atau terjemahan buku, penerjemah (dapat disingkat), (kota, penerbit, tahun), nomor halaman.


6. Majalah

Metode penulisan:

Nama penulis, judul artikel (terlampir dalam tanda kutip), nama majalah yang dicetak miring (koma sebelum tanda kutip terakhir) nomor dan tanggal publikasi, nomor halaman.

Baca Lainnya :  Iman Kepada Allah


Manfaat Kutipan

Berikut adalah manfaat memperkirakan:

  1. Menunjukkan kualitas ilmiah yang lebih tinggi.
  2. Menunjukkan akurasi yang lebih akurat.
  3. Fasilitasi penilaian penggunaan sumber daya.
  4. Mudah membedakan antara data perpustakaan dan dependensi tambahan.
  5. Mencegah penulisan data perpustakaan berulang-ulang.
  6. Tingkatkan estetika penulisan.
  7. Memfasilitasi tinjauan penggunaan referensi dan memfasilitasi skrip pengeditan yang terkait dengan data perpustakaan.

Contoh Kutipan

Berikut ini adalah kutipan dari beberapa sampel.


1. Contoh kutipan langsung

Kutipan langsung kurang dari 4 baris

Mengedit karya ilmiah harus sistematis sehingga pembaca dapat dengan mudah memahaminya. Sistematis berarti bahwa pesanan dipesan dan mengikuti perjanjian tertentu. Yang dikompilasi harus benar dan memiliki bukti kuat. “_____________________________________________________________________________________________________________ Kutipan _________________________________________________________ (Udin, 1990: 2)” Benar dari perspektif empiris dan logis. Penjelasan yang sistematis, akurat dan logis harus tetap ada. Ini berarti bahwa Anda perlu melengkapi apa yang Anda gambarkan, tidak semua atau sebagian darinya, sehingga pembaca Anda dapat melihat keseluruhan gambar, bukan sebagai cerita yang berkelanjutan. Penulisan ilmiah disiapkan secara bertanggung jawab. Artinya, editor memenuhi kode etik, termasuk referensi ke sumber yang jelas. Tulisan yang tidak bertanggung jawab menyebabkan penulis berurusan dengan polisi dan pengadilan.


Kutipan langsung lebih  dari 4 baris

Mengedit karya ilmiah harus sistematis sehingga pembaca dapat dengan mudah memahaminya. Sistematis berarti bahwa pesanan dipesan dan mengikuti perjanjian tertentu. Yang dikompilasi harus benar dan memiliki bukti kuat.

____________________________________________________________________________________________________________ KUTIP_________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________

Benar dari perspektif empiris dan logis. Penjelasan yang sistematis, akurat dan logis harus tetap ada. Ini berarti bahwa Anda perlu melengkapi apa yang Anda gambarkan, tidak semua atau sebagian darinya, sehingga pembaca Anda dapat melihat keseluruhan gambar, bukan sebagai cerita yang berkelanjutan. Penulisan ilmiah disiapkan secara bertanggung jawab. Artinya, editor memenuhi kode etik, termasuk referensi ke sumber yang jelas. Tulisan yang tidak bertanggung jawab menyebabkan penulis berurusan dengan polisi dan pengadilan.


2. Contoh kutipan tidak langsung

Secara etimologis, kata “media” adalah bentuk jamak dari “media” dan berasal dari bahasa Latin “medius”. Di Indonesia, di sisi lain, kata “media” dapat diartikan sebagai “antara” atau “media,” sehingga memahami media dapat membantu mendistribusikan informasi (pesan) antara sumber (penyedia pesan) dan penerima pesan. Dapat dikirim

Menurut Kolker (1983: 3), membaca adalah proses komunikasi antara pembaca dan penulis dalam bahasa. Menurutnya, ada tiga esensi bacaan: emosional, kognitif, dan bahasa. Perilaku emosional mengacu pada emosi, perilaku kognitif mengacu pada pemikiran, dan perilaku verbal mengacu pada bahasa anak.

Dengan demikian, media terkemuka adalah distribusi, pengantar, dan penerus informasi (pesan) dari bahasa di mana pembaca dan penulis ditulis.


Demikian Penjelasan Materi Tentang Kutipan: Pengertian, Fungsi, Pedoman, Tujuan, Jenis, Prinsip,Teknik, Cara, Manfaat dan Contoh
Semoga Materinya Bermanfaat Bagi Siswa-Siswi

Mungkin Dibawah Ini yang Kamu Cari