Interaksi Sosial

Diposting pada

Selamat datang di Dosen.co.id, web digital berbagi ilmu pengetahuan. Kali ini PakDosen akan membahas tentang Interaksi Sosial? Mungkin anda pernah mendengar kata Interaksi Sosial? Disini PakDosen membahas secara rinci tentang pengertian, pengertian menurut para ahli, bentuk, macam, ciri, syarat, faktor, proses dan contoh. Simak Penjelasan berikut secara seksama, jangan sampai ketinggalan.

Interaksi Sosial: Pengertian Serta Bentuk-Bentuk Interaksi Sosial

Pengertian Interaksi Sosial

Interaksi sosial ialah suatu landasan dari jalinan yang bersifat aktivitas yang berlandaskan norma dan nilai sosial yang berjalan dan disusunkan di dalam masyarakat.


Pengertian Interaksi Sosial Menurut Para Ahli

Berikut ini adalah beberapa pengertian interaksi sosial menurut para ahli yaitu:

1. Menurut Bonner (dalam Gerungan, 2004:62)

Interaksi sosial merupakan suatu hubungan antara dua orang atau lebih individu, dimana kelakuan individu mempengaruhi, mengubah atau mempengaruhi individu lain atau sebaliknya.


2. Menurut Thibaut dan Kelley (dalam Ali, 2004:87)

Mendefinisikan interaksi sebagai peristiwa saling mempengaruhi satu sama lain ketika dua orang atau lebih hadir bersama, mereka menciptakan suatu hasil satu sam lain atau berkomunikasi satu sama lain.


3. Menurut Homans (dalam Ali, 2004: 87)

Mendefisikan interaksi sebagai suatu kejadian ketika suatu aktivitas yang dilakukan oleh seseorang terhadap individu lain diberi ganjaran atau hukuman dengan menggunakan suatu tindakan oleh individu lain yang menjadi pasangannya.

4. Menurut Walgito (2003:65)

Interaksi sosial adalah hubungan timbal balik antara individu satu dengan individu lain, individu satu dapat mempengaruhi individu yang lain atau sebaliknya, individu dengan kelompok, atau kelompok dengan kelompok.


Bentuk-Bentuk Interaksi Sosial

Berikut ini terdapat 4 bentuk-bentuk interaksi sosial, yakni sebagai berikut:

  • Persaingan

Persaingan ialah proses sosial sama-sama berkompetensi antara suatu bagian dengan bagian lainnya secara jernih tanpa memakai bahaya ataupun intimidasi untuk menggapai suatu target spesifik. Terdapat beragam contoh persaingan mulai dari persaingan dalam bidang ekonomi di antara pembuat barang serupa, jabatan di antaranya penguasaan jabatan tertentu, kebudayaan di antaranya penyaluran ideologi, pendidikan dan komponen kebudayaan lain.


  • Pertikaian

Pertikaian ialah proses sosial menjadi bentuk dalam dari kontravensi. Dalam pertikaian, kontroversi sudah berupa umum. Pertikaian terbentuk karena terdapatnya perbandingan yang semakin sengit antara kawasan spesifik dalam masyarakat. Keadaan perbandingan yang semakin sengit akan menimbulkan amarah dan rasa benci yang membawa terdapatnya aktivitas untuk menikam, mengacaukan atau meruntuhkan pihak lain. Jadi, pertikaian datang apabila perorangan ataupun kelompok yang bergerak memberi keinginan ataupun kepentingan dengan jalan memberontak pihak lain lewat bahaya atau intimidasi.

Baca Lainnya :  7 Tata Urutan Perundang-Undangan dari Tertinggi Sampai Terendah

  • Konflik

Konflik ialah suatu kerja keras perorangan ataupun kelompok sosial untuk melaksanakan tujuannya dengan jalan menghadapi pihak lawan. Konflik umumnya terbentuk beserta bahaya atau intimidasi. Konflik terbentuk karena terdapat perbandingan anggapan, emosi individu, kebudayaan, keinginan baik, keinginan individu maupun kelompok dan terbentuknya transformasi sosial yang pesat dengan menyebabkan disorganisasi sosial.


  • Kontravensi

Kontravensi ialah perilaku melanggar dengan berlindung supaya tidak terdapat konflik umum. Kontravensi ialah suatu proses sosial dengan indikasi ketidakpastian, kebimbangan, penentangan dan pengingkaran dengan tidak dsingkapkan secara umum. Akibat kontravensi ialah perbandingan pandangan antara fraksi tertentu dan pandangan fraksi lainnya dalam masyarakat ataupun dapat juga pandangan global masyarakat.


Macam-Macam Interaksi Sosial

Menurut Maryati dan Suryawati (2003) interaksi sosial dibagi menjadi tiga macam, yaitu (p. 23) :

1. Interaksi antara individu dan individu

Dalam hubungan ini bisa terjadi interaksi positif ataupun negatif. Interaksi positif, jika jika hubungan yang terjadi saling menguntungkan. Interaksi negatif, jika hubungan timbal balik merugikan satu pihak atau keduanya (bermusuhan).


2. Interaksi antara individu dan kelompok

Interaksi ini pun dapat berlangsung secara positif maupun negatif. Bentuk interaksi sosial individu dan kelompok bermacam – macam sesuai situasi dan kondisinya.


3. Interaksi sosial antara kelompok dan kelompok

Interaksi sosial kelompok dan kelompok terjadi sebagai satu kesatuan bukan kehendak pribadi. Misalnya, kerja sama antara dua perusahaan untuk membicarakan suatu proyek.


Ciri-Ciri Interaksi Sosial

Menurut Tim Sosiologi (2002), ada empat ciri – ciri interaksi sosial, antara lain (p. 23) :

  • Jumlah pelakunya lebih dari satu orang
  • Terjadinya komunikasi di antara pelaku melalui kontak sosial
  • Mempunyai maksud atau tujuan yang jelas
  • Dilaksanakan melalui suatu pola sistem sosial tertentu

Syarat-Syarat Terjadinya Interaksi Sosial

Berdasarkan pendapat menurut Tim Sosiologi (2002), interaksi sosial dapat berlangsung jika memenuhi dua syarat di bawah ini, yaitu (p. 26) :

1. Kontak sosial

Adalah hubungan antara satu pihak dengan pihak lain yang merupakan awal terjadinya interaksi sosial, dan masing – masing pihak saling bereaksi antara satu dengan yang lain meski tidak harus bersentuhan secara fisik.


2. Komunikasi

Artinya berhubungan atau bergaul dengan orang lain.


Faktor-Faktor Interaksi Sosial

Berikut ini adalah faktor-faktor yang ada dalam diri seseorang yang dapat mendorong terjadinya interaksi sosial yaitu:
  • Dorongan kodrati sebagai makhluk sosial

Pada hakekatnya, manusia adalah makhluk pribadi dan sekaligus mahluk sosial. Sebagai makhluk sosial, manusia mempunyai kecenderungan untuk bergaul dengan sesama manusia. Bahkan menurut Howard Gardner, setiap manusia memiliki potensi kecerdasan antarpribadi, yaitu kecerdasan dalam mengelola hubungan dengan orang lain. Oleh karena itu, wajar apabila setiap orang mempunyai kecenderungan kuat untuk berinteraksi dengan orang lain. Di lain pihak, potensi kemanusiaan seseorang juga hanya akan berkembang melalui interaksi sosial.


  • Dorongan untuk memenuhi kebutuhan

Dalam kehidupan sehari-hari, manusia menyadari bahwa banyak hal dalam hidupnya yang tergantung pada orang lain. Misalnya, untuk memenuhi kebutuhan akan sandang, pangan, dan papan, setiap orang memerlukan orang lain. Kebutuhan akan rasa aman, kasih sayang, diterima, dihargai, dan lain sebagainya jelas memerlukan orang lain sebagai sumber pemenuhannya. OIeh karena itulah, manusia memiliki kecenderungan untuk berinteraksi dengan orang lain dalam upaya memenuhi kebutuhan dirinya. Lebih dan itu, ada kebutuhan-kebutuhan manusia yang hanya dapat dipenuhi secara bersama-sama atau yang hanya dapat dipenuhi dengan mudah jika diusahakan bersama-sama. Misalnya, menciptakan keamanan dan kenyamanan, memperoleh keturunan penerus umat manusia sampai mencapai kebahagiaan. Manusia membutuhkan orang lain untuk mewujudkannya. Oleh karena itu, manusia mengembangkan pola-pola interaksi sosial ke dalam pranata dan struktur sosial. Di dalam masyarakat yang berstruktur itu, manusia melangsungkan hidup dan mengupayakan pemenuhan kebutuhan-kebutuhan hidupnya.

Baca Lainnya :  Akuisisi adalah

  • Dorongan untuk mengembangkan diri

Manusia juga memiliki potensi dan kehendak untuk mengembangkan diri sendiri dan sesamanya. Upaya pengembangan pribadi tersebut antara lain dilakukan dengan melakukan imitasi dan identifikasi. Dalam rangka imitasi dan identifikasi itulah seseorang didorong untuk melakukan interaksi sosial. Imitasi adalah tindakan seseorang meniru sikap, penampilan, gaya hidup, dan bahkan segala sesuatu yang dimiliki orang lain. Misalnya, imitasi seorang remaja terhadap artis idolanya. Imitasi mempunyai peranan yang sangat penting dalam proses interaksi sosial dan dapat berdampak positif maupun negatif. Jika yang ditiru adalah orang-orang yang berperilaku baik atau sesuai dengan kehendak masyarakat, maka dampaknya akan positif.


Jika yang ditiru adalah individu yang berperilaku buruk atau bertentangan dengan yang dituntut masyarakat, maka dampaknya bisa negatif pula. Imitasi dapat mendorong seseorang untuk mematuhi kaidah-kaidah dan nilai-nilai yang berlaku, namun juga dapat mengakibatkan terjadinya penyimpangan terhadap nilai dan norma masyarakat. Hal itu ditentukan oleh figur yang diimitasi oleh seseorang. Imitasi juga dapat melemahkan atau bahkan mematikan pengembangan daya kreasi seseorang. Identifikasi adalah usaha seseorang untuk menjadi sama dengan orang lain. Identifikasi sifatnya lebih mendalam daripada imitasi, jadi lebih dan sekedar meniru seseorang. Dalam identifikasi terjadi proses pembentukan kepribadian. Proses identifikasi dapat berlangsung baik dengan sendirinya atau tak disadari, maupun dengan disengaja. Seseorang yang mengidentifikasi dirinya dengan satu figur tertentu benar-benar mengenal figur yang menjadi idolanya itu.


Pandangan, sikap, dan norma yang dianut figur itu akan menjiwai orang yang mengidentifikasikan diri itu. Identifikasi mengakibatkan terjadinya pengaruh-pengaruh yang lebih mendalam ketimbang proses imitasi. Selain mengembangkan diri sendiri, manusia juga mempunyai kepedulian terhadap orang lain. Oleh karena itu, seseorang mungkin memberikan sugesti, motivasi, dan simpati kepada orang lain. Sugesti adalah pandangan atau pengaruh yang diberikan oleh seseorang kepada orang lain sehingga orang lain itu menuruti isi pandangan atau pengaruh tersebut. Sugesti lazimnya berkonotasi negatif karena mampu mendorong orang untuk bertindak secara emosional dan tak rasional. Motivasi adalah pandangan atau pengaruh yang diberikan oleh seseorang kepada orang lain sehingga orang lain itu menuruti isi pandangan atau pengaruh tersebut secara kritis dan bertanggungjawab. Dengan demikian, motivasi lebih berkonotasi positif. Simpati adalah perasaan tertarik kepada pihak lain yang mendorong keinginan untuk memahami dan bekerja dengan pihak lain.

Baca Lainnya :  Zina adalah

Proses Interaksi Sosial

Proses interaksi sosial dapat terjadi apabila pihak-pihak yang berinteraksi melakukan komunikasi dan kontak sosial. Faktor yang mempengaruhi interaksi sosial seperti imitasi, sugesti, identifikasi, simpati, empati, dan motivasi, memengaruhi kemungkinan terjadinya proses interaksi sosial.

Dalam teori interaksi sosial, terdapat empat unsur yang wajib dimiliki, yaitu:

  • Sender (Pengirim Pesan) atau communicator adalah individu / pihak yang mengirimkan pesan kepada orang lain.
  • Receiver (Penerima Pesan) atau communicant adalah individu / pihak yang menerima pesan dari sender.
  • Message (Pesan) adalah informasi yang disampaikan oleh sender ke receiver.
  • Media adalah sarana yang digunakan oleh sender untuk menyampaikan pesan kepada receiver, contohnya komunikasi langsung, surat, telepon genggam, dan lainnya.
  • Feedback (Umpan Balik) adalah reaksi receiver setelah menerima pesan. Feedback adalah satu-satunya unsur yang tidak wajib dimiliki saat berkomunikasi.

Contoh Interaksi Sosial

Di kehidupan sehari-hari, terdapat dua jenis interaksi sosial yaitu secara langsung dan simbolis. Interaksi langsung terjadi dengan adanya kontak fisik dan tatap muka secara langsung, bisa saja dalam bentuk menepuk, menarik, memukul, atau bahkan membunuh orang lain. Sedangkan interaksi yang dilakukan secara simbolis menggunakan bahasa sebagai media utamanya, baik bertatap muka secara langsung atau tidak langsung. Interaksi simbolis bisa terjadi melalui berbagai media seperti mengirim email, telepon, bertukar pesan di media sosial, dan sebagainya.

1. Contoh Interaksi Sosial Dalam Masyarakat

Lingkungan masyarakat sangatlah luas dan mencakup banyak sekali orang di dalamnya. Terdapat individu-individu dari berbagai status dan kalangan. Hampir setiap saat terjadi interaksi, seperti saat membeli makanan, membayar parkir, atau berbicara dengan orang lain. Tingkat interaksi yang terdapat di dalamnya lebih banyak dan lebih kompleks. Bentuk interaksi asosiatif yang dapat terjadi pada lingkungan masyarakat dapat berupa gotong royong atau kerja sama. Selain itu ada juga bentuk interaksi disosiatif yang terdapat dalam masyarakat, contohnya: persaingan, pertentangan, atau kontravensi.


2. Contoh Interaksi Sosial di Sekolah

Lingkungan sekolah juga sering memiliki interaksi sosial di dalamnya. Pelaku-pelaku kontak sosial pada lingkungan sekolah adalah siswa, guru, kepala sekolah, dan pegawai tata usaha. Proses interaksi yang dapat terjadi pada lingkungan sekolah adalah komunikasi antar siswa, tanya jawab antar guru dan siswa, dan meeting antar kepala sekolah dan guru-guru.


3. Contoh Interaksi Sosial Pada Lingkungan Keluarga

Lingkungan keluarga adalah contoh lingkungan sosial yang sangat kecil. Pelaku-pelaku kontak sosial yang terdapat pada lingkungan keluarga adalah ayah, ibu, anak, dan anggota-anggota keluarga lainnya. Dalam kehidupan sehari-hari, contoh interaksi sosial pada lingkungan keluarga adalah berbicara, menyapa, bercengkrama, dan lain-lain.


Demikian Penjelasan Materi Tentang Interaksi Sosial: Pengertian, Pengertian Menurut Para ahli, Bentuk, Macam, Ciri, Syarat, Faktor, Proses dan Contoh Semoga Materinya Bermanfaat Bagi Siswa-Siswi.