Stres Kerja adalah

Diposting pada

Selamat datang di Pakdosen.co.id, web digital berbagi ilmu pengetahuan. Kali ini PakDosen akan membahas tentang Stres Kerja? Mungkin anda pernah mendengar kata Stres Kerja? Disini PakDosen membahas secara rinci tentang Pengertian menurut para ahli, penyebab, faktor, gelaja, dampak. Simak Penjelasan berikut secara seksama, jangan sampai ketinggalan. 

Stres-Kerja

Pengertian Stres Kerja

Stres kerja adalah tekanan atau sensasi tertekan yang dialami karyawan saat bekerja di pekerjaan. Stres kerja diwujudkan oleh emosi yang tidak stabil, kecemasan seperti sendirian, insomnia, merokok berlebihan, ketidakmampuan untuk bersantai, kecemasan, gugup, gugup, tekanan darah tinggi, dan gangguan pencernaan.


Pengertian Stres Kerja Menurut Para Ahli

Berikut ini adalah beberapa definisi profesional dari stres kerja.


1. Klaitner dan Kiniki (2005)

Mendefinisikan stres sebagai respons adaptif terkait dengan sifat-sifat individu atau proses psikologis yang merupakan hasil dari tindakan eksternal, situasi, atau peristiwa yang memaksakan tuntutan psikologis / fisik tertentu pada individu.


2. Charles D, Spielberger (Handoyo, 2001)

Stres mengacu pada tuntutan eksternal pada manusia, seperti benda-benda di lingkungan atau rangsangan tujuan yang berbahaya. Stres juga dapat diartikan sebagai tekanan, ketegangan, atau gangguan tidak menyenangkan yang datang dari luar diri seseorang.


3. Songdan Siaguian (2008)

Nyatakan bahwa stres adalah ketegangan yang memengaruhi emosi, pikiran, dan kondisi fisik Anda. Stres yang tidak dapat diatasi dengan baik biasanya membuat orang tidak mampu berinteraksi aktif dengan lingkungannya, yang menyebabkan ketidakstabilan di lingkungan kerja dan eksternal. Singkatnya, karyawan yang terlibat mengalami berbagai gejala negatif, yang pada gilirannya mempengaruhi kinerja kerja.


Penyebab Stres Kerja

Menurut Luthans (2002), penyebab stres organisasi. Salah satunya adalah struktur organisasi yang dibentuk oleh desain organisasi yang ada. Misalnya, formalisme, hubungan yang saling bertentangan antara karyawan, spesialisasi, dan dukungan yang buruk. Ini adalah desain organisasi yang dapat sangat menegangkan, terutama pada tingkat diferensiasi perusahaan dan sentralisasi yang tidak memberikan karyawan hak untuk berpartisipasi dalam pengambilan keputusan (Robbins, 2003).

Baca Lainnya :  Pengertian Ebook

Unsur-unsur non-organisasi, atau individu, termasuk tipe kepribadian karyawan. Tipe kepribadian yang cenderung mengalami tekanan kerja lebih tinggi adalah tipe kepribadian. Individu tipe A mengalami kemarahan lebih cepat jika mereka tidak bisa mengatasinya. Individu mengalami stres yang dapat menyebabkan masalah dengan kesehatan mereka (Luthsans, 2002).

Karyawan dapat merespons secara positif atau negatif kondisi tekanan ini. Stres dikatakan positif dan merupakan peluang ketika stres merangsang stres untuk meningkatkan upaya mencapai hasil maksimal. Ketika produktivitas karyawan berkurang akibat stres, stres itu dikatakan negatif.

Akibatnya, unit bisnis dan karyawan memiliki efek konstruktif dan destruktif. Konsekuensi dari konsekuensi ini adalah penurunan jangka pendek atau peningkatan dalam bisnis, yang berlangsung lama.

Dalam model stres kerja yang dikembangkan oleh Iavansevich dan Matteson, “Stresor jaringan dan penyakit jantung”. (Kreitner dan Kinicki, 2005) Sumber stres termasuk tingkat individu, kelompok, organisasi, dan ekstra-organisasi. Individu tingkat stres (antarmuka orang-ke-pekerjaan) yang secara langsung dikaitkan dengan pekerjaan seseorang. Contoh paling umum dari pemicu tingkat individu ini adalah

  • Peran berlebihan adalah ketika karyawan melakukan terlalu banyak pekerjaan atau berada di bawah tekanan jadwal
  • Konflik peran terjadi ketika berbagai jenis karyawan memiliki tugas dan tanggung jawab yang saling bertentangan. Kontradiksi ini juga terjadi ketika seorang karyawan diperintahkan untuk melakukan sesuatu yang bertentangan dengan hati nurani atau moralitas
  • Ambiguitas peran muncul ketika pekerjaan itu sendiri tidak didefinisikan dengan jelas. Oleh karena itu, mereka selalu khawatir tentang apakah kinerja mereka cukup, karena karyawan tidak dapat menentukan dengan tepat apa yang diinginkan organisasi
  • Tanggung jawab kepada orang lain berhubungan dengan kemajuan karier karyawan. Kemajuan karier yang terlalu lambat, terlalu cepat, atau ke arah yang tidak diinginkan dapat menyebabkan karyawan mengalami tingkat stres yang tinggi. Tingkat stres yang lebih tinggi terjadi, terutama jika Anda harus bertanggung jawab atas karier orang lain.
Baca Lainnya :  Propaganda adalah

Perusahaan dan organisasi memiliki banyak faktor yang dapat menyebabkan stres. Tekanan untuk menangani kesalahan atau menyelesaikan tugas dalam waktu terbatas, beban kerja yang berlebihan, pemimpin yang menuntut dan tidak responsif, dan kolega yang tidak sengsara adalah beberapa contoh sumber stres.


Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Stres Kerja

Kondisi yang rentan terhadap stres disebut stressor. Meskipun stres dapat disebabkan oleh hanya satu stresor, karyawan biasanya mengalami stres dari kombinasi stresor. Menurut Robins (2001: 565-567), ada tiga sumber utama informasi yang dapat menyebabkan stres.


1. Faktor Lingkungan

Kondisi lingkungan yang tidak pasti yang dapat menyebabkan karyawan membentuk struktur organisasi yang tidak sehat.

Faktor lingkungan mencakup tiga faktor yang dapat menyebabkan stres karyawan: ekonomi, politik, dan teknologi. Perubahannya sangat cepat karena koordinasi tiga hal yang membuat seseorang mengalami ancaman tekanan stres.

Ini bisa terjadi. Sebagai contoh, perubahan teknologi sangat cepat. Membuat perubahan baru pada teknologi tidak akan memanfaatkan keahlian atau pengalaman orang itu. Ini karena hampir semua tugas dapat diselesaikan dengan cepat dan cepat dengan teknologi yang digunakan.


2. Faktor Organisasi

Ada beberapa faktor dalam suatu organisasi yang dapat menyebabkan stres. Persyaratan peran, persyaratan interpersonal, struktur organisasi, dan kepemimpinan organisasi.


3. Faktor Individu

Pada dasarnya, faktor-faktor yang terkait dengan masalah ini berasal dari keluarga, masalah keuangan pribadi, dan karakteristik pribadi keturunan. Hubungan pribadi yang buruk antara anggota keluarga akan menyelesaikan pekerjaan karena efek ini dapat dibawa ke pekerjaan mereka.

Masalah ekonomi tergantung pada bagaimana seseorang dapat menghasilkan pendapatan yang cukup untuk kebutuhan keluarga dan menjalankan keuangan di fasilitas sesuai kebutuhan. Karakteristik pribadi dari keturunan masing-masing individu yang dapat menyebabkan stres terletak pada sifat dasar alami seseorang. Untuk melakukan ini, Anda perlu mengatur gejala stres yang benar untuk setiap pekerjaan.

Baca Lainnya :  Vakuola adalah

Gejala Stres Kerja

Carey Cooper dan Alison Straw (1995: 8-15) menemukan bahwa gejala stres dapat berupa tanda-tanda berikut:

Fisik, yaitu bernafas adalah bernafas, mulut dan tenggorokan kering, tangan basah, terasa panas, otot-otot gelisah, kelelahan tidak masuk akal, sakit kepala, urat yang salah dan
Tindakan, yaitu kebingungan, kecemasan, frustrasi sedih, kesalahpahaman, ketidakberdayaan, tidak bisa melakukan apa-apa, gelisah, gagal, tidak menarik, kehilangan antusiasme, sulit berkonsentrasi, sulit berpikir jernih, sulit mengambil keputusan, kehilangan kreativitas, kehilangan gairah kehilangan penampilan dan minat orang
Kepribadian dan kepribadian, atau sikap penuh perhatian, dapat menyebabkan pengawasan yang tidak semestinya, panik, kurang percaya diri, dan ledakan ketidaknyamanan.


Gejala stres di tempat kerja, termasuk:

  1. Kepuasan kerja rendah
  2. Pertunjukkan yang buruk
  3. Kegembiraan dan energi hilang
  4. Komunikasi tidak lancar
  5. Keputusan yang buruk
  6. Kurangnya kreativitas dan inovasi
  7. Menggabungkan tugas-tugas yang tidak produktif

Dampak Stres Kerja

Efek stres kerja dapat bermanfaat atau berbahaya bagi karyawan. Efek menguntungkan diharapkan dapat mendorong karyawan untuk menyelesaikan pekerjaan dengan sangat antusias, tetapi jika mereka tidak dapat mengatasi stres, mereka akan memiliki efek negatif pada karyawan “Gitosudarmo, 2000: 54”.

Berikut ini adalah beberapa efek dan konsekuensi dari stres kerja.

  • Agresi, ketidakpedulian, kebosanan, depresi, kelelahan, frustrasi, kehilangan kendali emosi, rendah diri, ketegangan, kesepian dalam bentuk subjektif, khawatir dan takut.
  • Perilaku, kecelakaan, kecanduan alkohol, penyalahgunaan zat, luapan emosi, makan berlebihan dan merokok, perilaku impulsif, tawa gugup.
  • Kognisi sangat sensitif terhadap kritik dan hambatan mental, dalam ketidakmampuan membuat keputusan rasional, konsentrasi rendah, dan kurangnya perhatian.
  • Fisiologis, peningkatan gula darah, peningkatan denyut jantung dan tekanan darah, mulut kering, berkeringat, bola mata lebar, dalam bentuk panas dan dingin.
  • Organisasi mengurangi komitmen dan loyalitas organisasi dari mitra kerja dalam bentuk ketidakhadiran, pergantian, produktivitas rendah, dan keterasingan.

Demikian Penjelasan Materi Tentang Stres Kerja: Pengertian Menurut Para Ahli, Penyebab, Faktor, Gejala dan Dampak 
Semoga Materinya Bermanfaat Bagi Siswa-Siswi