Daftar Pustaka

Diposting pada

Selamat datang di Pakdosen.co.id, web digital berbagi ilmu pengetahuan. Kali ini PakDosen akan membahas tentang Daftar Pustaka? Mungkin anda pernah mendengar kata Daftar Pustaka? Disini PakDosen membahas secara rinci tentang Pengertian, fungsi, unsur, syarat, cara, teknik, contoh. Simak Penjelasan berikut secara seksama, jangan sampai ketinggalan.

Daftar-Pustaka

Pengertian Daftar Pustaka

Daftar pustaka adalah halaman yang dapat dikatakan sebagai halaman penting saat membuat buku dan kertas. Hampir setiap karya tertulis selalu menyertakan daftar pustaka di akhir esainya. Ini juga dapat digunakan sebagai referensi untuk memastikan buku itu cocok dengan buku yang tercantum dalam daftar pustaka.

Dalam hal ini, dari sudut pandang linguistik, Daftar pustaka memiliki arti daftar yang mencakup nama penulis, judul buku, penerbit, tahun penerbitan, dan informasi terkait lainnya, penempatannya ada di akhir esai atau buku. , Urutan berdasarkan abjad.

Daftar pustaka adalah semacam referensi bagi penulis untuk mengedit karya mereka. Referensi dapat ditemukan dalam disertasi, laporan penelitian, disertasi, dan esai. Peran penting referensi dalam disertasi. Makalah besar tanpa bibliografi mungkin mencurigakan.


Fungsi Daftar Pustaka

Fitur daftar pustaka harus dibedakan secara jelas dari fitur catatan kaki. Referensi catatan kaki digunakan untuk merujuk pada sumber dan pernyataan atau ucapan yang digunakan dalam teks. Oleh karena itu, referensi harus menunjuk ke lokasi yang tepat. Di mana pembaca dapat menemukan pernyataan atau pernyataan.

Dalam hal ini, penulis, judul buku, dll. Akan ditampilkan. Anda juga harus memasukkan pernyataan atau nomor halaman tempat pernyataan itu dapat dibaca. Sebagai gantinya, rujukan memberikan deskripsi penting tentang buku, majalah, harian, secara keseluruhan. Oleh karena itu, fitur catatan kaki dan fitur daftar pustaka sepenuhnya digandakan.

Baca Lainnya :  Evaporasi adalah

Sementara itu, referensi dan aspek lain juga dapat ditemukan. Artinya, ia bertindak sebagai suplemen dan catatan kaki. Mengapa daftar pustaka dipandang sebagai suplemen? Jika pembaca ingin tahu lebih banyak tentang referensi yang terdapat dalam catatan kaki. Lalu dia bisa mencarinya di daftar pustaka. Dalam referensi, Anda dapat menemukan informasi lengkap tentang buku dan majalah.

Dari referensi, sertakan banyak hal yang bisa kita dapatkan:

  1. Berikan informasi bahwa komentar itu bukan hasil dari pikiran Anda, tetapi ditambahkan ke pikiran orang lain.
  2. Jika Anda ingin tahu lebih banyak tentang pernyataan yang dikutip, Anda dapat membaca referensi itu sendiri, yang merupakan sumber kutipan.
  3. Kami berterima kasih kepada penulis buku karena telah membantu kami menulis makalah yang sudah jadi.
  4. Pertahankan profesionalisme penulis makalah yang ia buat.

Unsur-Unsur Daftar Pustaka

Untuk mempersiapkan daftar pustaka dengan benar, setiap penulis perlu tahu poin mana yang perlu dicatat. Poin paling penting yang perlu dimasukkan dalam daftar pustaka adalah:

  • Nama penulis yang sepenuhnya dikutip.
  • Judul buku, termasuk judul tambahan.
  • Data publikasi: penerbit, tempat penerbitan, tahun penerbitan, jumlah salinan, jumlah volume, dan ketebalan buku (jumlah halaman).
  • Untuk sebuah artikel, judul, nama majalah, dan jumlah volume artikel terkait juga diperlukan. Jumlah dan tahun.

Syarat Penulis Daftar Pustaka

Untuk beberapa aturan dan aturan bibliografi yang baik dan benar, yaitu:

  1. Untuk penulis yang menggunakan nama belakang / nama belakang, nama belakang / nama belakang ditulis terlebih dahulu; untuk penulis yang tidak menggunakan nama belakang / nama belakang, mulailah dengan menulis nama belakang (nama belakang) dan mengecualikan nama-nama Cina.
  2. Tingkat penulis tidak perlu dimasukkan dalam daftar pustaka.
  3. Judul buku tidak digarisbawahi karena setiap kata dicetak miring atau bergaris bawah.
  4. Baris pertama dimulai pada beat pertama, baris kedua dimulai pada beat ketujuh.
  5. Jarak antara satu baris dan berikutnya adalah satu spasi.
  6. Jarak antara sumber 1 dan sumber berikutnya adalah dua spasi.

Cara Penulisan Daftar Pustaka

Berikut ini beberapa cara untuk menulis referensi.

Baca Lainnya :  Genre Musik

  • Metode Hubbard

Sistem Harvard menampilkan nama-nama penulis dan tahun-tahun publikasi dalam urutan abjad berdasarkan nama penulis. Publikasi pada tahun yang sama dari penulis yang sama ditulis dengan huruf tambahan a, b, c, dll, segera setelah tahun publikasi (baik penulisan referensi dan kutipan naskah). Alamat internet ditulis dengan huruf miring.


  • Metode Vancouver

Menulis referensi dengan cara Vancouver sedikit berbeda dari Harvard. Lokasi perbedaannya sangat jelas. Dan sebagian besar kutipan jurnal ilmiah mengacu pada bagaimana menulis bibliografi menggunakan metode Vancouver. Sebagian besar cara pembuatan bibliografi menurut metode Harvard diikuti oleh para penulis makalah ilmiah, seperti disertasi, disertasi, disertasi, dan makalah ilmiah lainnya. Secara umum, mereka mengikuti bibliografi yang sudah umum dan tidak mengikuti hukum Harvard dan Vancouver.


Berikut adalah langkah-langkah yang dapat Anda lakukan menggunakan metode Vancouver menggunakan daftar pustaka:

  1. Gunakan angka berpoin
  2. Angka ini berguna untuk kutipan karya berhak cipta
  3. Nomor referensi (referensi) yang muncul dalam artikel harus dalam urutan yang sama dengan penulis dalam referensi
  4. Tidak perlu mengategorikan tahun publikasi
  5. Tidak perlu mengurutkan nama berdasarkan abjad

Teknik Penyusunan Daftar Pustaka

Berikut adalah beberapa teknik untuk membuat bibliografi.

  1. Urutkan urutan bibliografi dari atas ke bawah, tanpa angka (1, 2, 3, dll.).
  2. Saat menulis referensi, Anda perlu mempertimbangkan hal berikut:
  3. Tulis nama penulis (nama belakang penulis ditulis pertama, diikuti dengan nama depan)
  4. Tulis tahun buku itu diterbitkan, diikuti oleh titik (.)
  5. Tulis tahun penerbitan buku, digarisbawahi atau dicetak miring. Setelah judul buku diberikan titik (.)
  6. Tulis kota penerbit dan nama penerbit. Ada titik dua (:) antara dua bagian dan titik (.) Setelah nama penerbit.
  7. Jika penulis yang sama menggunakan lebih dari satu sumber bibliografi, sumber itu dilepaskan dari buku yang diterbitkan pertama, diikuti oleh buku yang baru diterbitkan. Kedua garis memiliki garis panjang yang ditambahkan.
  8. Jika bibliografi berasal dari sumber Internet, komponen bibliografi online dapat digambarkan sebagai berikut, seperti yang disarankan oleh Sophia (2002):
  9. Nama penulis
  10. Tanggal revisi terakhir
  11. Judul artikel
  12. Memuat media
  13. URL yang terdiri dari protokol / situs / jalur / file
  14. Tanggal akses
  15. Tulis referensi saat pertama kali mendapatkan data dari buku. Tulis nama depan yang ingin Anda gunakan dalam huruf besar, tulis nama belakang, lalu kapitalisasi dulu (koma), mulai dengan nama belakang (koma), dan ikuti nama kedua terlebih dahulu. Ingat judul buku yang ditulis miring setelah penggunaan judul keempat pada tahun ketiga tahun Anda membuat atau menerbitkan buku (berhenti penuh). Lokasi penerbitan (titik dua) setelah lokasi penerbitan telah digunakan, dan yang kelima. Penerbit buku diakhiri dengan (berhenti penuh). Seperti contoh berikut:
Baca Lainnya :  Pengertian Musyawarah

Contoh Daftar Pustaka

Di bawah ini adalah beberapa contoh referensi.


  • Dengan pengarang

Hoki Charles F. Kursus linguistik kontemporer. New York: Perusahaan McMilla. 1963.


  • Buku dengan 2-3 pengarang

Oliver. Robert T. … dan Rupert L. Court Wright. Pelatihan baru untuk pidato yang efektif. New York: Henry Holt and Company, Inc., 1958


  • Buku dengan banyak pengarang

Morris, Alton C. al. Bahasa Inggris Perguruan Tinggi, tahun pertama. New York: Harcourt, Brace & World. Inc., 1964


  • Jika edisi berikutnya diubah

Gleason, H. A. Pengantar linguistik deskriptif. Ed ed. New York: Holt. Reinhart dan Winston. 1961.


  • Sebuah buku yang terdiri dari dua buku atau lebih

Kursus bahasa Inggris intensif. 5 volume. Washington: Layanan Bahasa Inggris, inc. , 1964


  • Lebih dari edisi / karya penulis

Ali, Lachman, Ed. Bahan dan sastra Indonesia sebagai refleksi manusia Indonesia yang baru. Jakarta: Gunung Agung, 1967.


  • Koleksi bunga rampai atau antologi

Jacin, H.B. , Tanah air Ed bergema. Prosa dan puisi. 2 Jld. Jakarta: Baliipstaka, 1969


  • Buku terjemahan

Multatuli, Max Havelaar, atau Lelang Kopi Aliansi Perdagangan Belanda, trans. H.B.Jasin Jakarta: Janbat, 1972


  • Dalam sebuah himpunan

RiesmanDavid. “Karakter dan Masyarakat”, eds untuk pendidikan liberal. Louis G. Rock, William M. Gibson, George Arms. New York: Holt, Rinerhart dan Wineton, 1962


  • Artikel ensiklopedia

Wrigtht, J.T. “Jenis Bahasa: Bahasa dan Dialek”, Ensiklopedia Linguistik, Informasi dan Kontrol, hlm. 243-251.


Demikian Penjelasan Materi Tentang Daftar Pustaka: Pengertian, Fungsi, Unsur, Syarat, Cara, Teknik dan Contoh
Semoga Materinya Bermanfaat Bagi Siswa-Siswi